Kamis, 18 Oktober 2012

Cicil

Udah lama sebenernya pingin nulis tentang ini, tapi lupa terus. Ingetnya kalau lagi di angkot, atau lagi sama orangnya. Eh keduluan sama cicil, dia duluan yang nulis tentang gue di blognya.

Ya blog kali ini tentang sahabat gue, Cicilia Lestari a.k.a Cicil a.k.a Cina.
Kenapa cina? karena dia keturunan cina. Kebiasaan temen-temen main sih, manggilnya pake ras. Cina begitu, bah ngomong jawanya medok pisan.


Cicilia Lestari


Well, pertama tau nama cicil itu setelah keluar IPK semester 1. Karena dikalangan anak lab angkatan gue terdengar kabar,  angkatan 2009 yang IPKnya 4 si cicil. Gue belum kenal tuh, siapa cicil. Tau namanya dari salah satu temen lab gue, rida. Penasaran lah gue. Siapa sih cicil, yang mana, kayak apa orangnya. Soalnya rida bilang, itu si cicil udah pinter, cantik pula. Bilanglah gue ke rida, ntar kasih tau ya orangnya yang mana.

Well, papasan lah gue dan rida di jalan sama cicil. Pas udah jauh rida bilang, tuh ran yang namanya cicil. Langsung dong gue nyerocos ke rida, cantik apaan, jutek banget gitu mukanya (ngaca dong ran, muka lo kan juga jutek)

Barulah mulai deket itu di akhir semester 2, karena banyak mata kuliah yang bareng ternyata gue sama dia. Padahal ngga janjian, eh muka dia mulu yang gue liat di kelas. Deket lah lama-lama, deketnya sih karena curhat tentang cowok. Ngegosip pertamanya gara-gara waktu itu cicil putus sama mantannya, kalau kata Intan dan erni mantannya cicil mirip sama ridho roma. Mulai lah curhat-curhatan. 


Berawal kenal dari jutek-jutekan, saling ngomongin dibelakang, sampai lah kita sahabatan sampe sekarang. Watak yang sama, Nasib juga yang kebanyakan sama, ntah gue duluan yang ngalamin atau cicil duluan yang ngalamin. Karena salah satu dari kita udah pengalaman ngerasain, suka saling sok ngasih saran, untung lo cewek, cil. Kalau ngga udah mikir "ah jangan-jangan itu jodoh gue, soalnya sama mulu". Btw, kita beda agama loh. Tapi kita bisa saling menghormati. Ngga jontok-jontokan kayak orang di luar. Kalau waktunya sholat dan lagi jalan ke mall, cicil bakal nungguin depan mushalla. Sering bahkan, di mall dari siang sampe malem. Jadi cicil bakal nunggu 3 kali di depan musholla. Dari sholat zuhur - maghrib. 

Cicil, mahasiswi FTI UBL yang salah jurusan, pinginnya masuk DKV malah masuk IT. Hobi banget gambar, di kelas kerjaannya ngegambar. Bu Rusdah sampe capek gitu kayaknya, ibunya ngegambar Class Diagram, si cicil bakal gambar muka orang. D
Dulu Yang paling sering  dia gambar, muka dia dan cowoknya. Muka gue pernah di gambar sama dia, ah sayang sekali ngga mirip. Terus gue protes ke cicil, "lo giliran gambar diri sendiri dan cowok lo mirip, giliran gue ngga mirip "eh doi bilang, iya soalnya kan gue ngga pernah megang-megang muka lo, jadi ngga tau struktur mukanya." Apa banget dah cil alasan lo.

salah satu karya cicil
ini Gue yang dilukis sama cicil, ngga mirip kan?

Cicil jago masak, dia mau masak apa aja, ngga kayak gue banyak milih :)) Cicil juga dewasa banget, kalau lagi ada masalah antara anak KU, dia sering banget jadi penengah. Cicil juga kreatif banget, apa aja dia buat. Suka ngerajut. Dia pernah buat selimut bayi dari rajutan. Suka ngelukis juga, di kamarnya banyak lukisan buatan dia. Ada juga karyanya dia yang dibuat dari kulit telur, ngga ngerti deh gue itu caranya gimana. Cicil keyen.
rajutan

Lukisan
Kalau ngga salah, ini yang terbuat dari telur
Karena merasa nyambung satu sama lain dan hobi banget pergi-pergi, kerjaan kita pergi terus, karena cicil doang yang gampang banget diajak jalan, jadilah kita kalau pergi berdua terus. Kalau lagi pergi rame-rame pun, gue udah sepaket sama dia, ya kalau cicil ada gue ada, seh kalah banget orang-orang yang pacaran. Sampe salah satu adek gue bilang gini, "Uni temennya cuma kak cicil ya. Soalnya foto-foto uni sama kak cicil mulu" dan kalau di kampus lagi ngga berdua, suka pada nanyain "ran, cicil mana?" omg, saking seringnya kah kita bareng, sampe orang pada nanyain begitu. 

Damn banget, dia nulis di blognya gini tentang gue "terlihat tegar walau sebenernya dalem hati sih banyak tekanan batinnya" please banget cil, refleksiin ke diri sendiri juga. 


Si cicil kalau ngomong, ampun nyablaknya. Mimpi-mimpi dia pun sering gila, suka geleng-geleng sendiri gue dengernya. Sekarang yang lagi hot, dia lagi nyari koko gemes yang bisa membiayai resepsi mereka di bali dan lombok, yang bisa sewain pesawat dan hotel untuk keluarganya dan the jamet. Terus ngga bangkrut habis resepsi disana. Narsisnya pun level dewi Quan In. 

Ngga ada habisnya kalau ngomongin cicil. Udah segini aja, nanti disambung lagi kalau perlu disambung. Dan karena skripsi, makin nempel gue sama cicil. Sekarang sering nginep-nginepan, gue yang ke rumah dia, atau dia yang ke rumah gue. 

Mimpi kita sama, ingin memutar roda kehidupan keluarga lagi. Agar berada diatas, seperti keturunan sebelumnya. Semoga mimpi kita terwujud ya cil, aamiin.


2 komentar

  1. pameeeeett.. aku jd telhalu :')) yuk pacaran! hahaha..

    "aku dan kamu datu bestplen polepeeer.. sahabaaat sehati sejiwa.. - coboy julior"

    ga ditulis syarat mau ngelamar harus 2 mobil 1rumah?? ;) kali aja ada kandidat yg sesuai yg baca blog ini (mendadakmatre)

    kayanya gw mesti nulis juga nih awal ketemu sm lo gmn ceritanyaaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maap-maap nih cil, gue lagi ngga mau pacaran.

      Best prend forever :*

      Oh iya gue lupa. Tuh yang merasa koko gemes dan klik sama cicil, harus punya 2 mobil dan 1 rumah.

      Bahaha. Sok atuh

      Hapus

Silahkan Komen Disini

© raniprovit
Maira Gall