Sabtu, 26 Januari 2013

3 Pembimbing Hebat

Pada saat lagi galau skripsi, saat itu ada perbincangan sedikit dengan cicil, mengenai dosen pembimbing kita. Saat itu saya udah ada niatan, nanti kalau sudah selesai skripsi, saya akan buat cerita mengenai beliau-beliau. Bersyukur banget rasanya punya dosen pembimbing seperti beliau-beliau ini.
Sebelum bercerita lebih lanjut, saya perkenalkan dulu ketiga dosen pembimbing saya, yaitu Ibu Jati Lestari, M.Kom, Bapak Mardi Hardjianto, M.Kom, dan Ibu Noni Juliasari, M.Kom. Kenapa pembimbing saya tiga, saya juga tidak tahu mengapa. Kalau alasannya karena masuk kelas unggulan, yang pembimbingnya tiga baru angkatan saya saja. Tapi yang jelas, saya sangat bersyukur mendapatkan pembimbing seperti beliau-beliau ini.
Disetiap dosen ada cerita tersendiri untuk saya, saya akan menceritakannya satu persatu.



  • Ibu Jati Lestari, M.Kom.

www.facebook.com/jati.lestari.1
Ibu pembimbing yang satu ini biasa dipanggil bu Jati. Sosok perempuan yang terlihat sangat keibuan, udah gitu ibunya cantik, kalau liat wajah ibunya rasanya adem gitu (bu kalau baca blog saya jangan terbang yak :P)
Bu Jati dosen pembimbing saya secara tersurat, pada saat sidang, ibu Jati lah yang menemani saya di ruang sidang. Bu Jati selalu tersenyum, bikin mahasiswa-mahasiswanya betah kalau bimbingan. Kalau saya jelasin, ibunya ngga bakal ngebantah langsung, ibunya mendengarkan sampai selesai, baru memberikan pendapat ke saya. Bu Jati telaten meriksa paper. Udah gitu kan saya kalau berfikir sering loncat-loncat, nah ibunya sabar banget ngerevisi paper saya terus. Akhir-akhir mungkin ibunya capek revisi, apa kasian yak liat saya revisi mulu, jadi dibantuin deh beberapa buat kata-katanya, hehe. Kejadian yang ngga bakal saya lupain itu, saat ibunya mau cuti akhir tahun. Sedangkan paper saya belum selesai, masih revisi terus, ibunya memperbolehkan saya ke rumahnya untuk periksa paper, ah ibu baik sekali. Ibunya ngebolehin saya ke rumahnya, sedangkan putu ngga dibolehin. Bikin putu ngiri beberapa saat :P
The last, terimakasih banyak ibu atas bimbingan, kesabaran, ilmu dan waktu yang telah diberikan


  • Bapak Mardi Hardjianto, M.Kom

www.facebook.com/mardi.hardjianto
Bapak yang satu ini, wih kece badai membahana. Bapak yang satu ini biasa dipanggil Pak Mardi. Menurut saya bapaknya super banget. Dulu pas pertengahan skripsi, saya sempet mentok, karena judul ngga sesuai dengan peraturan pemerintah. Ke bapaknya lah saya, ngegalauin skripsi. Bapaknya membantu banget, bantu cariin ide, searching sana searching sini, cuma buat bantuin saya nyari judul. Ah thanks so much banget pak. Terus namanya mahasiswa yak, duit terbatas, apalagi semenjak skripsi, banyak banget pengeluaran. Nah bapaknya pengertian banget terhadap nasib mahasiswa, sering banget bapaknya ngajak mahasiswa bimbingannya makan. Rumah ortu saya kan searah kalau dari kampus dengan rumah bapaknya dan itu jaraknya cukup jauh dari kampus. Kalau lagi balik ke rumah ortu, saya kadang nebeng sama bapaknya :D Karena bapaknya juga lah, anak KU sering diperbolehkan menggunakan ruang rapat FTI, padahal cuma mau ngerjain skripsi doang, hehe. Pak Mardi, super banget telatennya. Cuma beda spasi doang, liat tuh ada kesalahan di paper. Kalau kata beberapa orang, pak mardi bukan mengharapkan yang biasa, tapi mengharapkan suatu yang perfect dari mahasiswa bimbingannya. Makanya kalau pada bimbingan sama pak mardi, pasti revisi lagi revisi lagi. Itu bukan terjadi di saya aja. Tapi di temen-temen saya juga. Sampe kalau udah capek, ah udah ah ngga ke pak mardi lagi, ntar pasti di revisi lagi. Kalau lagi nyidang, bapaknya salah satu yang ditakutin. Pak Mardi kritis di ruang sidang. Kalau kata pak mardi, saya kayak gitu, karena saya paham dengan yang dibuat oleh mahasiswa tersebut, makanya saya terus menerus tanya, saya pingin tau sampe seberapa besar mahasiswa yang saya uji itu tau. Yang paling berkesan buat saya itu, pas saya masuk ke sidang pertamanya putu. Saat sidang pertama, putu ada trouble dengan programnya. Sebagai pembimbing, pak mardi bener-bener membantu di ruang sidang, sangat membantu. Sampe detail-detailnya dibantuin sama pak mardi, ah super banget bapaknya. Last, terimakasih pak atas bimbingan, saran, bantuan, waktu, biaya, tumpangan, kesabaran dan ilmu yang diberikan.

  • Ibu Noni Juliasari, M.Kom
www.facebook.com/noni.juliasari
Ibu Noni, saya punya memori yang agak gimana gitu dengan ibunya. Pertama ketemu Ibu Noni saat mata kuliah teknik kompilasi di semester 5. Suatu hari, pada saat ibunya ngajar, saya duduk di belakang, nah saya emang ngga bisa diem, saya iseng benerin kerudung, benerinnya sambil ngaca. Jreng jreng, bu noni liat aja gitu. Padahal kacanya di tempat pensil. Jadi tempat pensil saya itu ada kaca tersembunyi didalamnya. Terus pada saat sesi tanya jawab, saya ingat sekali ibunya bilang gini, "coba itu yang dibelakang yang daritadi nulis sama ngaca apa jawaban dari pertanyaan saya". Sampe sekarang, saya jadi ceng-cengan anak KU kalau ada kaca. Ibu pembimbing yang cantik ini kalau senyum dan saat diam mematikan banget, haha. Celetukan bu noni widih, jleb ke hati, haha. Tapi itu yang bikin saya maju. Tapi saya agak takut kalau bimbingan ke  ibu. Ngga nyadar banget yak saya, padahal muka saya kan juga jutek, hehe peace bu. Ibu yang satu ini, super sekali kritisnya. Pada saat presentasi pertama skripsi di depan pembimbing-pembimbing, bu noni super sekali kritisnya. Habis lah saya dicecer pertanyaan. Untung ibu pembimbing saya, jadi saya ngga kena cecer pas sidang. Dicecernya pas bimbingan, hehe. 
Last story, makasih ibu atas bimbingan, kritisan, dan sarannya.

Bersyukur punya 3 pembimbing hebat ini, setiap karakter yang beliau-beliau miliki membuat saya semangat untuk menyelesaikan tugas akhir. 
Terimakasih dosen-dosen pembimbing ku, semoga kebaikan yang kalian miliki dibalas olehNya, aamiin.

NB : Maap yak pak, bu ambil foto ngga bilang-bilang dulu, hehe.

Wassalamualaikum

Jumat, 25 Januari 2013

Sidang, Balai Peternakan dan Pertama Kerja

Skripsi benar-benar mengganggu dunia perBlogan gue.
Setiap mau nulis ngga jadi, dipending.
Karena gue hobi banget bercerita, kalau gue ngeblog terus, mungkin paper skripsi ku itu tak akan selesai-selesai #lebay.

Kali ini gue akan bercerita mengenai Sidang Skripsi, Perjalanan ke Balai Peternakan dan Hari Pertama Kerja.

Pertama saat sidang skripsi, 
Gue sidang hari selasa, tanggal 8-01-2013. Oke gue sudah tau bocoran yang akan nyidang gue. Salah satu dosennya, masyaAllah, takut dah gue. Kepikiran terus ntar kira-kira yang ditanaya apa, dan lain lain.Sampe gue berdoa asal sih sebenernya, semoga besok bapak X ngga dateng dan diganti dengan bapak Y. Dua jam sebelum sidang yang gue tau penyidang gue itu si bapak X. Sampailah tiba-tiba bapak pembimbing yang super kece dateng dan terjadilah percakapan
Pak Mardi : Ran penyidang kamu siapa? 
Rani : Bapak F***i dan bapak X, pak. 
Pak Mardi : Bapak X kan ngga masuk.
Rani : Ah bapak bercanda aja nih, mau nenangin saya ya pak. Gak usah sampe boong kek pak.
Pak Mardi : Serius saya, dari pagi orangnya ngga muncul.
Rani : Percaya ngga percaya, karena gue sering banget dibercandain.
Jam menunjukkan jam 1, saatnya masuk ruang sidang. Muncullah ibu pembimbing yang cantik dan terjadi lagi percakapan.
Bu Jati : Rani udah siap?
Rani : InsyaAllah udah bu. Ibu kata pak mardi, bapak X ngga masuk, beneran bu?
Bu Jati : Wah saya ngga tau, bentar ya saya lihat dulu ke ruang penguji.
Jreng jreng, beberapa menit kemudian
Bu Jati : Iya ran, bapak X ngga masuk. Kemungkinan digantiin bapak Y.
Rani : dalam hati (ini ibu jati ngga ikutan nyandain gue kan ya, ngga PHPin kan ya. ah tapi kan ngga mungkin ibu cantik ini bercanda masalah ginian) 
Waktu sudah menunjukkan 13.30 WIB
Kemana ini penguji gue, ngga ada yang dateng. Pada mau ngelawakin gue apa ya. Apa ngga ada yang mau nyidang gue, ah sedih banget. Akhirnya muncullah 1 penyidang yang memang sesuai dengan jadwal. Nah gue nyari 1 lagi nih penyidang, kok ngga ada ya. Lagi ngelawakin gue kali nih.
14.10 Gue udah selesai presentasi, demo program, udah ditanya-tanyain sama bapak F***i, tapi kok penyidang satu lagi ngga dateng ya. Sedih bener bapaknya ngga mau liatin. 1 menit kemudian, muncullah bapak Y. Ini rasanya takjub apa gimana ya. Doa gue yang asal nyeletuk dikabulin sama Allah SWT. Pas bapaknya masuk, itu hati rasanya kesentak banget, ah ngga bisa diungkapin dengan kata-kata deh sampe sekarang. Ngucap syukur rasanya ngga cukup banget, masih ngerasa amaze banget sampe sekarang, doa yang asal ucap dikabulin. Pelajaran juga sih, mulai saat itu kalau ngomong ngga boleh sembarangan, nanti kalau dikabulkan yang ngga diinginkan nyesel. Btw, alhamdulillah gue lulus. Men, bentar lagi wisuda, ternyata gue udah tua ya.

Perjalanan ke Balai Peternakan, 14-01-2013
Jadi di tanggal ini, gue mesti ke balai peternakan. Untuk memvideokan telur menetas. Kalau ngga ada video itu, salah satu penguji gue, ngga mau tanda tangan, kan sedih bener kan. Sayang sekali gue lupa membackup video telur menetasnya. Sepertinya video itu telah dihapus oleh lulu.
Yang serunya, hari itu gue berkelana ke bogor bersama mama. Naik kereta berdua, naik angkot berdua, kemana-mana berdua, sama-sama dummy di kota bogor, jajan sana jajan sini, seru deh. Karena udah lama banget ngga jalan berdua bareng mama. Selalu ada aja variabel pengganggu. Biasanya sih variabel pengganggunya si bontot. Selalu ngekorin kemana mama pergi. Kan padahal gue juga mau berduaan aja sama mama, biar mesra, hehe. 

Hari Pertama Masuk Kerja, 17-01-2013
Hari ini pertama kalinya gue masuk kerja. Rasanya gimana ya, deg-degan, bingung, antara percaya ngga percaya, ternyata lagi-lagi gue udah tua. Udah bukan saatnya minta duit sama ortu, udah harus mandiri. Hari pertama kerja, jakarta diguyur hujan yang sangat deras. Bahkan dari malam sebelumnya. Dan mengakibatkan banjir dimana-mana. Akibat banjir dimana-mana, orang pada ngga bisa lewat. Karena rumah ke kantor tidak terlalu jauh dan ngga ada jalan yang kena akses banjir, sampailah gue dengan sangat tepat waktu, bahkan lebih cepat dari jam masuk kantor. 
Baru pertama masuk kerja, ada aja hal yang bikin malu. Gue jatoh aja gitu di depan lift, omg bukan sakit yang gue pikirin, tapi malu. Untungnya cuma ada satu orang yang liat (ah indonesia banget, udah jatoh masih aja untung) tapi mungkin suara jatoh gue cukup kenceng kali ya, makanya banyak satpam yang ngga tau darimana asalnya mereka sebelumnya ngedatengin gue. Terus mereka pada minta maaf-minta maaf sama gue, karena lantai gedungnya basah. Untung cepet ketutup tuh lift, kalau ngga, bisa makin banyak yang minta maaf, malu kan bok kalau banyak yang liatin dan tau :(. Sampe depan kantor, bingung dong gue mesti ngapain, bos yang harus ditemuin belum dateng, di kantor cuma ada satu bapak yang bantu bersih-bersih. Setelah gue dipersilahkan masuk dan duduk di ruangan, zonk lagi deh. Ngga bawa laptop. Laptop punya kantor yang buat gue udah ada di depan mata. Tapi belum ada penyerahan langsung, yakali gue langsung ambil, ngga beretika banget kan kalau gue ambil-ambil aja (tsah bahasa lo ran)
Masih dalam keadaan zonk, untung ada teman-teman yang selalu berceloteh di pagi hari. Jadi ngga kesepian deh, makasih ya ciwi-ciwi KU. 
Waktu udah menunjukkan 9.00 WIB tapi belum ada tanda-tanda yang dateng. Oke santai mamen. Hari pertama ngga sesuai yang gue bayangkan kayak di tv2. Yang langsung dikasih banyak task, dicemberutin senior, hahaha khayalan gue ye.
9.30 suara telp kantor bunyi. Ternyata dari bos dan mau ngomong sama gue.
Isinya "Berhubung hari ini jakarta banjir dimana-mana. Kantor diliburkan. Kamu kalau masih mau stay di kantor, di kantor aja."
Ini gue bingung, mesti sedih apa seneng. Baru hari pertama ngantor udah diliburin. Udah dadah-dadah sama mama tadi mau ke kantor, masa baru 1 jam setengah di kantor udah balik lagi, kan ngga lucu. Yaudah mungkin ini waktu buat gue istirahat sehari di rumah. Karena bingung mau ngapain, balik lah gue. Mau naik transjakta, ternyata tutup. Akhirnya nunggu bus, eh tapi kenapa busnya ngga ada yang lewat. 15 menit nunggu bus ngga ada yang dateng. Lagi nunggu bus, ada sms masuk. Isinya dari bapak bos. Dan sodara-sodara, kantor ngga jadi libur. Bos dari bos mau dateng. Oke, saatnya bergegas kembali ke kantor. Ini juga bingung nih, mesti seneng apa sedih. Seneng akhirnya gue akan memulai hari pertama bekerja, sedihnya gue udah ngayalin kasur di kamar :))
30 menit setelah gue sampai kembali ke kantor, muncullah sedikit kehidupan. Yang muncul orang-orang yang bisa melewati banjir. Dan hanya berjumlah 5 orang dari divisi IT nya. Setelah pada datang, alhamdulillah senior-senior gue ngga serem atau jutekin gue. Pada baik-baik mau menolong. Makasih ya kakak-kakak sekalian. Oke well, hari pertama kerja gue sangat berkesan. Jarang orang yang punya pengalaman kerja di hari pertama kayak gue, hehe.


Ternyata sebentar lagi jam 1. Ngga kerasa deh, kalau udah ngeblog panjang banget cerita. Oke saatnya bobo. Besok harus kembali mengais rezeki demi sebuah bangunan yang diidamkan :D

Assalamualaikum

© raniprovit
Maira Gall