Selasa, 30 Oktober 2018

EHEF Indonesia

EHEF Indonesia is back!

Untuk kalian yang ingin melanjutkan study di Eropa, yuk join event ini.



EHEF adalah sebuah event tahunan untuk para pelajar di Indonesia yang tertarik melanjutkan studynya di Eropa. Di sini kalian bisa mendapatkan informasi mengenai Universitas yang ingin dicari, di negara mana kalian ingin melanjutkan, info beasiswa dan lain sebagainya.

Event ini diadakan di 3 kota dengan jadwal sebagai berikut:

Bandung - Sabuga
8 November 2018 Pukul 13.00 - 18.00

Jakarta - Balai Kartini
10-11 November 2018 Pukul 13.00 - 18.00

Yogyakarta - JEC
13 November 2018 Pukul 13.00 - 18.00

Untuk mengikuti event ini, kalian bisa mendaftar dengan klik di sini

Ikutan Yuk!

Dokter Anak (DSA) di Jaksel - Tangsel

Dokter Anak

1. dr. Hetty Wati Napitupulu, SpA
Beliaulah yang menangani Kenzie saat lahir. Dokternya pro ASI, saat Kenzie mau pulang bilirubinnya sempat ke 14, dokternya tetap memperbolehkan pulang dengan catatan terus diberikan ASI. Tetapi saya cukup disitu aja sih sama dr. Hetty, menurut saya beliau kurang detail dalam menjelaskan, terutama mengenai menyusui ini, menurut suster-suster disana, dokter hetty ketua laktasi di Indonesia, lah kok pas saya konsul tentang flat nipple penjelasannya kurang greget. Padahal saya di ruangan sendiri, ngga campur sama pasien lain, Kenzie pun di ruangan yang sama dengan saya, dia ngga mau dong mencontohkan cara menyusui yang benar, huhu. Padahal teman-teman saya di RSIA lain dokter anaknya ngajarin. Kenzie jadi kenal nipple shield deh.
Tempat Praktek : RSIA Buah Hati Ciputat & RSIA Buah Hati Pamulang


2. dr. Aditya Suryansyah, SpA (K)
Yang rumahnya daerah Tangsel khususnya ciputat-pamulang dan punya anak kecil, pasti kenal sama dokter fenomenal ini. Kalau antri di beliau banyak-banyak zikir. Padahal beliau mulai praktek di RSIA Buah Hati Ciputat jam 4 sore kalau hari sabtu, tapi udah banyak yang antri sejak subuh. Biasanya suami saya ambil nomor jam 6 pagi, itu bisa dapet untuk nomor 30an. Yang bikin Dokter Adit lain dari yang lain, beliau mengecek tumbuh kembang anak, nanti disamakan dengan kertas Denver deh. Kalau ada yang tidak sesuai dengan umurnya si anak, dokter adit akan mengajarkan cara menstimulasinya. Dr. Adit spesialis anak dengan subspesialis Tumbuh Kembang Anak. Bisa liat video di bawah ini ya interaksi dr. adit dengan anak.

Lalu beliau juga meminimalisir penggunaan antibiotik. Dokternya pun jelasinnya enak, cuma karena pasiennya super banyak, jadi sebentar banget ketemunya. Saya sih selalu bawa daftar pertanyaan setiap mau imunisasi Kenzie. Dan enaknya kalau di whatsapp dr. adit bales walau agak lama sih. Tapi setelah ketemu dr. Endah dan dr. Wati saya jadi beralih ke mereka.
Tempat Praktek : RSIA Buah Hati Ciputat & RSIA Buah Hati Pamulang

3. dr. Mutiara Siagian, SpA
Awal ke dr. Mutiara karena dr. Adit cuti sedangkan Kenzie sudah jadwalnya imunisasi. Selama anak sehat saya akan selalu ikutin tanggal imunisasi yang dokter berikan, makanya pas ngga ada dr.adit yowes lah ke dr.mutiara aja. Dokternya oke, kalau jelasin lebih detail dari dokter adit, cuma ngomongnya cepet banget. Mesti konsentrasi dan siapin kuping saat dr. mutiara menjelaskan. Antian beliau ngga separah dr. adit. Cuma saya kurang sreg bawa Kenzie ke dr.mutiara saat batpil (agak parah sih kondisinya saat itu), beliau langsung nyuruh di uap (berturut-turut 3 hari).  Enaknya sama dokter mutiara, beliau bales wa dan cepet balesnya. Apalagi kalau chatnya sebelum jam 8, biasanya langsung dibalas.
Tempat Praktek : RSIA Buah Hati Ciputat

4. dr. Fajar Subroto, SpA (K)
Awal ke dr. Fajar kejadiannya mirip2 kayak ke dr. Mutiara, karena dr. Adit dan dr. Mutiara cuti, waktu itu akhir tahun. Nah si Kenzie batpil karena minimnya pengetahuan saya, kalau Kenzie udah batpil saya pasti panik, langsung deh bawa ke dokter. Saya ngga cocok banget deh sama dokter Fajar. Mau buru-buru aja jelasin. Bahkan pertanyaan saya belum kelar, dia kayak udah tatap-tatapan gitu sama susternya dan susternya udah bukain pintu, biar saya cepet2 keluar. Cukup sekali deh ke beliau
Tempat Praktek : RSIA Buah Hati Ciputat & RSIA Buah Hati Pamulang

5. dr. Anita Juniatiningsih, SpA
Beliau ikut aliran RUM (Rational Using Medicine) saya ke beliau saat Kenzie sakit mata dan Batpil. Untuk sakit matanya Kenzie diberikan semacem salep gitu. Tapi untuk batpilnya beliau tidak memberikan obat, karena menurut beliau batpil itu karena virus dan virus ngga ada obatnya. 
Tempat Praktek : Kemang Medical Care (KMC)

6. dr. Endah Citraresmi, SpA  
Selang seminggu ke dr. Anita batpilnya Kenzie ngga sembuh-sembuh, mulai deh gamang papa nenek kakek nya Kenzie. Terutama Nenek dan Kakeknya ya, agak sulit di educate. Menjelaskan tentang RUM, beliau bilang masa orang sakit tidak dikasih obat. Sudah dijelaskan dengan alasan virus dan bakteri pun masih sulit, karena mereka bilang ya buktinya ini ngga sembuh-sembuh, ngga kasian apa liat Kenzie batuk parah banget. Yaudah deh nyerah, saya ajak lagi ke dokter, tentu saya nyari dokter dengan aliran RUM juga. Setelah ke dr. Endah pun jawabannya sama dengan dokter Anita. Oh ya, dr. Endah spesialis anak dengan subspesialis alergi. Saya sempat menanyakan, apakah ada hubungannya antara alergi dengan batuk pilek? Jawaban beliau tidak, apabila anak alergi terhadap makanan, reaksi di tubuhnya bukan batpil tapi pup yang berdarah. Pengetahuan baru untuk saya saat itu, karena dulu saat Kenzie batpil sempat dibilang ini karena alergi, jadi saya mengiyakan saja Kenzie diberikan anti alergen, huhu.
oh ya dr. Endah aliran RUM pastinya, ngejelasinnya juga detail banget. 
Tempat Praktek : Kemang Medical Care (KMC) 

7. dr.Purnamawati S.Pujiarto, SpAK, M.MPaed (dr. Wati)
Aku cinta padamu, Eyang Dokter. 
Dokter lah yang (memaksa) saya belajar banyak untuk mencari tau tentang kesehatan Kenzie. Karena menurut beliau, tidak ada dokter terbaik untuk anak, kecuali orang tuanya sendiri. 
Awal kesana masih dalam road show batpil si Kenzie (sudah ke dr. Anita dan dr. Endah) Walau awalnya saya takut, karena banyak yang bilang beliau galak. Tapi demi kesehatan anak yasudah lah ya. Toh kalau saya salah saya jadi tau. Pertama kali bertemu beliau, tanpa basa basi dong saya diceramahin di ruangan 45 menit hahaha dan kali ini saya bawa mama saya masuk ke dalam ruangan, biar mama mendengarkan juga penjelasan dokter. Beliau luar biasa detailnya, beliau mencatat semua Rekam Medik Kenzie sejak lahir, dari BB, TB, LK. Padahal Kenzie pertama bertemu beliau umur 14 bulan. Lalu dicatat juga imunisasi, penyakit dan obat Kenzie. Lalu beliau menjelaskan tentang batpil. Batpil itu karena virus, jadi ngga ada obatnya. Obat Batpil cuma banyak minum ASI, air putih dan istirahat, untuk orang tuanya mesti sabar. Lalu beliau ngomel kenapa saya hobi banget bawa anak ke RS πŸ˜‚
Quote beliau "Rumah Sakit itu bisnis, Bu. Jadi jangan sering-sering sedekah ke dokter"
Beliau pun ngga ragu membuka buku kitabnya kalau lupa, atau beliau buka hp untuk googling apa kandungan di obat itu. 
Setelah Kenzie di rawat karena Kejang. Baca ini Pertolongan Pertama Pada Anak Kejang, saya pun konsultasi ke beliau. Beliau sampai menjelaskan apa yang harus orang tuanya lakukan saat anaknya diminta untuk dirawat. Karena hak prerogatif pasien (dalam hal ini ortu pasien, karena Kenzie masih kecil) untuk bertanya dan menentukan, hal-hal apa yang boleh dilakukan oleh dokter terhadap tubuh kita. Semoga dokter sehat selalu ya, agar bisa bertemu orang tua baru macem saya yang cemen dan kurang ilmu ini dan membuat mereka membuka mata akan kesehatan anak.
Oh ya beliau bersama beberapa dokter punya milis, isinya macem-macem yang jelas tentang kesehatan anak. Bisa cek disini ya Milis Sehat

Tempat Praktek : Markas Sehat
 
 8. dr. Yulianto Santoso Kurniawan, SpA
Sepertinya dokternya aliran RUM. Saya kesini karena mau konsul tumbuh kembang sama dokter wati, udah antri 2 minggu masih ngga dapet juga, yaudah lah saya pilih dr. Anto aja, karena temen saya ada yang bilang beliau juga oke. Alih-alih tumbuh kembang (bicara) malah konsen dokternya TB nya Kenzie, katanya kurang banget. Disuruh test macem-macem karena takut stunting. Karena ngga percaya, sama papanya Kenzie disuruh cari second opinion dokter lain. Dokter-dokter lain bilang normal kok Kenzie, cuma emang mendekati garis kuning. Tapi wajar, karena TB pas lahir Kenzie pun dibawah 48. Jadi cukup sekali deh kesana.
 Tempat Praktek : Markas Sehat



Sebenernya ada 1 dokter di RS Premier Bintaro, tapi saya lupa namanya, saya pun ngga akan ke dia lagi. Dokter anak ngga mau megang anak sama sekali dong bok. Dia sibuk dengan layar komputernya. Saya kesana karena lokasi imunisasi MR terdekat dari rumah dan ready cuma disana.

Urutan dokter diatas berdasarkan urutan waktu saya kesana. Jangan ditiru ya buibu ganti-ganti dokter terus kayak saya, lebih baik googling dulu dan banyak cari tau. Biar anak ngga sering terkontaminasi rumah sakit dan ngga banyak mengeluarkan uang πŸ˜…. Tapi dalam beberapa case perlu sih cari dokter lain untuk second opinion.

NOTE :
Tempat Praktek dokternya hanya yang pernah saya datangin ya, saya kurang tau tempat praktek yang lainnya.
Saya usahakan mencari dokter dengan aliran RUM. Agar meminimalisir Kenzie minum obat.

Semua keterangan di atas berdasarkan pengalaman saya ya. Tentunya mommy yang lain punya kesan dan pengalaman sendiri




Semoga bermanfaat ya Mommies

Jumat, 26 Oktober 2018

Skincare Routine

Jenis Kulit : Normal to Dry
Masalah Kulit Ku : Blackhead, Kusam


Day Routine :
1. Cuci Muka dengan air
Pagi hari saya hanya cuci muka dengan air biasa A.K.A air kran. Karena saya merasa saat bangun tidur ngga kotor, jadi menggunakan air saja cukup. Lagian kasian mukanya kalau pagi malam di cuci mukanya dengan facewash, takut dehidrasi. Kecuali weekend sih, biasanya saya mandi siang, jadi sudah beberes macem-macem, kadang ke pasar atau tukang sayur juga, saya merasanya sih muka saya kotor, ngga cukup dengan air saja jadi kalau weekend di day routine saya cuci muka dengan facewash. Saya apply skincare selalu habis mandi, ngga ada alesan khusus, hanya ngerasa biar sama-sama fresh aja gitu, hahaha. Alesan aneh πŸ˜‚

2. Hatomugi Toner (yang di botol miniso) -Skin Conditioner
Disclaimer produknya bisa melembabkan. Cara pemakaian saya dengan kapas yang di swipe ke wajah, karena ini teksturnya cair banget, kalau langsung ke tangan banyak tumpah-tumpahnya. Bagi saya, step ini untuk memastikan sisa-sisa skincare malam terangkat. Banyak yang pakai ini untuk CSM-an. Cuma saya belum pernah coba. Pakai step yang sekarang aja udah bersyukur banget bisa rutin, karena masih ada toddler yang selalu manggil "Mama Mama" kadang anak ku ikutan mainin botol-botol skincare ku.
Repurchase : YES

3. Klairs Supple Preparation Toner - Hydration Toner
Teksturnya kental, wanginya khas Klairs banget lah, saya sih suka ya wanginya calming. Cuma kalau ada yang alergi atau ngga suka yang ada fragrancenya bisa pakai yang unscented. Pertama pakai produk ini saya breakout 3 hari. Setelahnya sih aman. Kalau saya pribadi lebih suka Naruko Rose & Botanic HA Aqua Cubic Hydrator EX. Teksturnya sama-sama kental. Cuma lebih hidrasi si naruko kalau menurut saya, terus saya suka banget banget sama wanginya. Saya emang suka wangi mawar sih. Saya pakainya di tap tap pakai tangan. Saya reapply dua kali.
Repurchase  : NO. Saya akan balik ke Naruko

4. Haple Pure Rose Water (lupa di foto) - Face Mist
Ini produk lokal loh. Saya beli ini karena disclaimer Haple saat menggunakan Oil nya lebih optimal dengan penggunaan Rose Waternya. Yang saya rasakan saat pakai ini B aja, apalagi kalau ngga saya taruh kulkas, ngga ada efek menyegarkannya. Cara pakainya di semprot-semprot ke seluruh bagian wajah. Lalu tepuk tepuk.
Repurchase  : Hhhmm. 
5. Haple Avocado Oil - Face Oil
Dulu kulit ku dehidrasi, setelah 2 bulan pakai ini sudah terlihat kenyal-kenyal gemes, duh senangnya. Ini produk lokal loh. Murah meriah euy. Cara pemakaian di mereka harusnya kalau pagi 1-2 tetes, tapi aku 1 tetes aja, pernah 2 tetes jadi kusam wajah ku. Cara pakainya, teteskan ke tangan lalu gosok-gosok sampai tangannya terasa hangat, tempelkan ke wajah.
Repurchase  : YES
6. Cosrx Oil Free Ultra Moisturizing Lotion (with Birch Sap) - Moisturizer
Pertama kali pakai ini aku langsung cocok, ngga BO, ngga jerawatan. Botolnya juga enak, menggunakan pump. Aku kurang suka yg modelnya jar, takut ngga higienis. Aku rada ganjen nih, padahal udah cocok pakai ini, tapi pingin coba merk lain. Ada yang bisa memberikan rekomendasi ke aku?
Repurchase  : Ngga dulu deh, lagi ganjen mau cobain merk lain.
7. Skin Aqua SPF 50 + PA +++ - Sunscreen
Duh ini aku lope lope banget. Ntah udah berapa kali repurchase. Ngga bikin BO, ngga white cast, cepat menyerap. Harganya pun murah meriah. Sunscreen kan butuh banyak ya di apply nya ke wajah jadi cepat habis. Pakai si skin aqua ini dijamin ngga bikin kantong bolong. Aku udah coba pakai beberapa merk yg harganya lebih murah, setara ataupun lebih mahal, tapi tetep aku lebih cinta ini.  
Repurchase  : YESSS. OF COURSE!!!
Day Routine






PM Routine :
1. Manyo Factory Pure - Cleansing Oil
Cleansing Oil kedua yang pernah saya coba. Dan saya suka banget sama ini. Ngga bikin BO, ada efek emulsify, gampang dibersihkan dengan air dan aku suka banget sama wanginya.
Repurchase  : YES
2. Cosrx Low PH Good Morning Gel Cleanser - Facial Wash
Aku nyari facial wash yang Low PH, liat-liat review banyak yg bilang bagus. Bisa cek disini ya Kesalahan Perawatan Kulit kenapa aku nyari yg Low PH. Ntah kenapa saat aku pakai kok masih ada keset-kesetnya, walau ngga bikin aku BO ya. Pernah aku tanya ke salah satu OnlineShop terpecaya, kok keset ya di aku? Padahal udah low ph dan ngga ada busa. Lalu dia bilang, sudah cek sendiri belum? Yakin Low PH? Hhhmm, aku jadi ragu dengan hashtag low ph dia, aku belum cek sendiri sih. Mager hehe.
Repurchase  : NO 

3. Neogen Bio Peel Gauze Pads Lemon (Lupa Foto) - Exfoliating Pads
Sekarang aku pakai ini seminggu 2 kali. Awalnya cuma berani seminggu sekali, saat kulit ku sudah lebih kenyal baru aku berani seminggu dua kali. 1 Pads terdiri dari 2 sisi, yang kasar untuk exfoliating, sisi yang lembut untuk membersihkan. Setiap habis exfo aku ngerasa bangun tidur tuh kinclong dan mulus banget muka ku. Loph dah ah.
Repurchase  : NO. Pingin cobain si Pixy.
4. Klairs Supple Preparation Toner - Hydration Toner
Cara pakainya sama dengan day routine, biasanya saya reapply 3 kali.
5. SK2 Facial Treatment Essence - Essence
Siapa yang kenal essence ini ya kan. Tapi harganya bikin sedih, makanya beli botol yang cilik aja hahaha. Saya juga ngga pakai ini tiap hari sih, mesti iritttt. Saya pakai kalau kondisi muka kurang oke aja. Tujuannya biar booster tahapan skincare selanjutnya. Saya pakainya tap tap di tangan.
Repurchase  : NO deh. Mau coba yang lain.
6. Haple Pure Rose Water (lupa di foto) - Face Mist
Sudah ada penjelasannya ya di day routine.
7. Haple Avocado Oil - Face Oil
Penjelasannya sama kayak Day Routine, cuma aku pakainya 2 tetes. Padahal di keterangan produknya 3-4 tetes. Kalau aku pakai sesuai yang mereka sarankan, aku jadi BO dan terlihat kusam. Jadi aku coba-coba sendiri deh, saat pakai 2 tetes jadinya baguussss. Kulit ku kenyal. Btw kenapa ya kalau aku pakai kebanyakan jadi kusam?

8. Garnier Hydra Bomb - Sheet Mask

Diantara variant sheet mask garnier, saya paling suka yang ini. Menurut saya semuanya pas. Bangun tidur juga terlihat cakep banget dah kulitnya. Kenyel-kenyel. Kalau malamnya pakai sheet mask ini, rasanya di pagi hari saya ngga pingin cuci muka dan apply skincare yang lain. Terlalu cinta dengan kondisi muka sendiri setiap pakai sheet mask ini.
Repurchase  : YES
9. Cosrx Oil Free Ultra Moisturizing Lotion (with Birch Sap)
↑ Day Routine ya (males amat nulis lagi, Ran :P)
10. Laneige Water Sleeping Mask 
Terakhir si famous sleeping mask. Tidak bikin BO di kulit saya. Awal-awal pakai ini saya ngerasa biasa aja. Namun, setelah saya tambahkan facial oil, setiap bangun tidur muka saya glowing banget. Tapi kalau hanya pakai facial oil tanpa sleeping mask ngga glowing juga. Emang ya, semua rangkaian skincare ini sangat berkaitan.
Repurchase  : YES
Night Routine

Rabu, 17 Oktober 2018

mengASIhi dengan Keras Kepala

Telat banget ya saya share tentang ASI, padahal Kenzie sudah mau disapih 1 bulan lagi. (Aaah mama jadi galau, becandaan sambil nyenye dan unyelunyelan segera berakhir.)
Etapi ngga apa deh telat, tidak ada kata terlambat untuk berbagi pengalaman dan ilmu. Sharing ini bertujuan agar banyak ibu-ibu di luar sana semangat untuk mengASIhi anaknya. Memang tidak mudah dan instant, tapi melihat anak tumbuh, sehat dari cairan yang kita hasilkan dari tubuh sebagai makanan pokoknya diawal kehidupannya merupakan sesuatu hal yang sangat berharga. Lagian kan ngga ada yang instant di dunia ini, kecuali mie instant ya kan.
Kemarin, saya chat dengan teman SMA, sebagai ibu baru, saya paham banget deh gimana stress dan gundah gulananya, apalagi tentang ASI. Saya rasa dengan perkembangan informasi dan ilmu mengenai perASIan, ibu jaman now pingin banget ngasih ASI Ekslusif ke anaknya.
Begitupun saya dulu, kekeuh banget mau memberikan ASI Ekslusif ke Kenzie. Tapiiiii, saya cuma ingin doang, saya ngga update ilmu tentang perASIan saya. Sedih kan.
Saya beruntung di anugerahi ASI Oleh-Nya sejak Kenzie lahir. Tapiiiii, saya flat nipple, sehingga Kenzie kesulitan saat menyusu, hal ini membuat dia sempat kuning. Dan saya mengalami yang namanya Plugged Ducts, P*y*d*r* bengkak keras seperti batu, badan meriang, belum lagi jahitan caesar masih sakit. Ayo siapa yang pernah merasakan Plugged Ducks, gimana rasanya?  ADUHAI KAN πŸ˜…
Perjalanan menyusui saya pun tidak mudah. Penuh drama, emosi, dan air mata. Alhamdulillah saya bisa melaluinya. Ini semua karena bantuan dan support orang sekitar, terutama suami dan mama.
Sampai Kenzie umur 17 bulan, dia masih full ASI. Untuk saya, hal ini sebuah prestasi dan saya bangga masih bisa mengASIhi Kenzie di umur dia 23 bulan, walau sekarang sudah di tambah UHT.
Seperti yang saya ceritakan tadi, saya flat nipple, akhirnya saya butuh bantuan nipple shield agar Kenzie bisa direct breastfeeding, walau menurut penyuluh laktasi ini bukan direct ya. Karena yang namanya direct breastfeeding ya skin to skin antara mulut bayi dengan areola ibu. Untuk lepas nipple shield juga ngga mudah, tentunya ada ganjaran tangisan dari Kenzie, karena ngga semudah pakai nipple shield tentunya, tapi lama-lama dia bisa. Butuh 3 bulan sih bagi saya untuk lepas, lumayan lama ya buibu jangan dicontoh.
Yang bikin saya dilema itu setelah mulai fase pumping. Saat awal-awal pumping hasilnya cuma ngotor-ngotorin botol, beuh galau nya bukan main. Norak deh tuh di status mengenai kegundah gulaan ini. Saat itu ada senior di kampus yang berbaik hati mau ngasih info ke saya dan saya disuruh follow ig nya @elizabeth.zenifer. Salut banget saya dengan mom eliz, dari yang tidak keluar asi sama sekali tapi dengan kegigihannya ASI dia jadi berlimpah bahkan bisa menjadi ibu susu untuk anak lain. Akhirnya saya semangat lagi untuk pumping dan dari sanalah saya mulai cari tau dan belajar. Yang namanya Supply and Demand dan Power Pumping.
Apa sih Supply and Demand pada ASI?
Sama kok seperti konsep Supply and Demand pada ilmu ekonomi, semakin tinggi permintaan maka harganya juga naik, begitu pula kalau permintaan rendah maka harga ikutan turun.
Begitu juga Supply and Demand pada ASI. Semakin tinggi kebutuhan bayi, maka produksi ASI semakin banyak, begitu juga sebaliknya, rendah permintaan bayi, maka produksi ASI ya turun.
Setelah saya paham konsep Supply and Demand, barulah saya tau booster terbaik untuk meingkatkan produksi ASI saya adalah pumping. Tadinya saya dilema banget, udah coba berbagai macam booster yang katanya bisa naikin produksi ASI kok tetep aja ya ngga naik, setelah saya jadi rajin pumping, alhamdulillah saat di pumping naik pelan-pelan produksi ASI saya. Tapi dengan pumping aja menurut saya masih belum banyak nih, setelah googling saya menemukan yang namanya Power Pumping, saya cobalah Power Pumping itu. Power Pumping adalah sebuah teknik memompa berulang-ulang untuk menciptakan Supply and Demand. Bagaimana cara power pumping? Saya jelaskan di gambar bawah ini 
Power Pumping
Teknik Power Pumping

Jelaskan ya buibu penjelasan dari gambar diatas? Kalau bingung bisa nanya ya nanti di komentar, InsyaAllah saya jawab. Jadi, yang merasa ASI nya sedikit, stock belum cukup untuk ditinggal kerja, coba dulu deh Power Pumping ini. Capek? Pasti. 
Ingat, Selalu ada Pelangi setelah hujan lebat. Pelangi indah kan? Nah ibaratkan Pelangi adalah gol ASI kita yang berlimpah. Lalu Hujan Lebat adalah kesulitan yang kita usaha kan. Semangat selalu ya mommies 😍😍😍
Selanjutnya saya ingin bahas cara penyimpanan ASI. Hal ini terbagi dua, ASI Fresh dan ASI Beku, apa beda keduanya?
Kalau ASI Fresh, penyimpanannya di kulkas bagian chiller. Sedangkan ASI Beku, penyimpanannya di Freezer. Gambar di bawah menjelaskan daya tahan ASI vs tempat penyimpanan.

Penyimpanan ASI



*Sumber : AIMI ASI
Yang bikin dulu saya ngebombay banget, disaat 2 minggu lagi masuk kerja, saya cobain lah ke Kenzie ASI Beku, dannnnnnnn Kenzie nolak dong. Awalnya saya mikir mungkin karena udah kelamaan nyimpennya, jadi dia ngga suka, saya trial error lagi. Saya kasih lagi Kenzie ASI beku yang baru saya masukkan ke freezer kemarinnya, tetep ngga mau, huhuhu. Penasaran lah saya kenapa dia ngga mau, ternyata ASI saya bau tengik hiks hiks. Saya pas nyium juga mual. Googling lah saya, kenapa ASI saya seperti itu, teryata dari penjelasan yang saya dapatkan, enzim lipase di ASI saya cukup tinggi, hal tersebutlah yang membuat ASI saya bau tengik. Nangis sama stress udah pasti, kebayang banget perjuangan pumping. Ngumpulin ASI dari yang cuma basahin pantat botol sampe sekali pumping bisa penuh botolnya, tengah malem bangun power pumping demi stock ASI, akhirnya saya harus ikhlas dan merelakannya. Saya pun pasrah dan positif thinking tetap bisa memberikan Kenzie ASI Ekslusif tanpa bantuan stock ASI, saya hanya mengandalkan ASI Fresh. Alhamdulillah, saya berhasil ibu-ibu.
Jadiiiii, yang berniat dan sangat menginginkan memberikan ASI Ekslusif ke anak kalian, yuk mengASIhi dengan keras kepala.
Kunci keberhasilan saya dalam mengASIhi semangat, positive thinking dan terus berusaha

Terus πŸ’ͺπŸ’ͺπŸ’ͺ mommies, good luck 😍

Kamis, 11 Oktober 2018

Perlukah Berhutang?


Banyak orang yang memiliki keinginan ini dan itu. Ingin membeli gadget keluaran terbaru, ingin jalan-jalan ke luar negeri, ingin punya mobil baru dan lain sebagainya. Ada yang mampu membelinya langsung dengan penghasilan atau tabungannya. Namun ada banyak pula yang membelinya dengan cicilan berbunga rendah atau bahkan tanpa bunga alias dengan berhutang. Perlukah melakukan itu?



Hutang

Jika mendengar kata-kata hutang ada yang merasa itu adalah hal yang harus dihindari, adapula yang merasa itu adalah hal yang lumrah dilakukan.

Dulu, orang tua kita mungkin sebisa mungkin menghindari untuk berhutang jika mereka menginginkan sesuatu yang sifatnya bukanlah suatu kebutuhan. Semisal, Jika belum memiliki motor, maka lebih baik bersabar menabung dulu. Jika nanti uangnya sudah terkumpul, baru beli motor. Untuk sementara bisa menggunakan sepeda atau angkutan umum jika bepergian jauh.

Zaman orang tua kita dulu, Berhutang cukup sulit dilakukan. Berhutang lebih banyak dilakukan kepada teman,kerabat atau saudara. Jika ingin berhutang untuk modal usaha atau membeli rumah baru lah dating ke lembaga keuangan seperti koperasi atau bank.

Lalu bagaimana dengan sekarang?

Seiring dengan berkembangnya zaman, orangan menganggap bahwa berhutang adalah  ‘solusi’ bagi mereka yang menginginkan sesuatu namun belum memiliki uang yang cukup. Saat ini banyak lembaga-lembaga keuangan yang menawarkan pinjaman-pinjaman uang. Mulai dari koperasi, bank, multifinance atau yang sedang nge-trend saat ini yaitu Fintech. Mereka menawarkan pinjaman dengan pembayaran dalam bentuk cicilan ditambah bunga untuk menarik para calon peminjam uang.
Hutang saat ini justru menjadi ladang bisnis bagi sebagian orang atau perusahaan. Bahkan pengajuannyapun bisa memalui online. Luar biasa mudah bukan? Jika dulu sulit sekali untuk meminjam uang, sekarang justru banyak  yang memfasilitasi.

Namun, yang menjadi pertanyaan, perlukah kita berhutang?
Kita adalah orang yang tahu akan kebutuhan kita masing-masing. Setiap orang memiliki kebutuhan yang tidak sama. Namun haruskah kita berhutang untuk memenuhi kebutuhan tersebut?
Sebelum memutuskan apakah kita perlu berhutang atau tidak, kita perlu tahu terlebih dahulu mana yang termasuk kebutuhan mana yang keinginan.

Saat ini, banyak orang berhutang hanya sebatas memenuhi keinginannya saja daripada untuk membiayai kebutuhannya.  Bahkan banyak yang berhutang untuk sekedar memenuhi gaya hidupnya. Membeli gadget baru hingga puluhan juta. Jalan-jalan ke luar negeri agar dibilang tidak ketinggalan zaman dll. Alih-alih untuk memenuhi kebutuhan yang terjadi malah sebaliknya. Dan setelah memenuhi keinginannya, tidak jarang akhirnya justru terjebak ke dalam masalah lilitan hutang. Credit card overlimt, pinjaman bank yang tertunggak dan berbagai masalah keuangan lainnya. Mengerikan bukan?

Lalu muncullah pertanyaan, apakah kita tidak boleh melakukan itu? Jawabannya tentu saja boleh. Namun, bukankah amat disayangkan jika kita harus berhutang hanya untuk memenuhi keinginan yang nikmatnya hanya sesaat itu. Berapa lama anda merasa puas memiliki sebuah ponsel baru yang anda beli dengan harga puluhan juta? Sedangkan ponsel adalah barang yang nilainya terus menyusut. Tidak ada value yang lebih dari sebuah gadget baru melainkan itu hanya kepuasan di awal. Ini lah yang perlu di sadari. Amat disayangkan bukan jika itu harus anda beli dengan beli dengan harus berhutang?
Berbeda halnya jika anda membeli sesuatu yang anda butuhkan. Misalnya rumah. Dimana anda bisa tinggal di dalamnya sesuka anda. Nilainya pun bisa menanjak naik. Karena rumah adalah salah satu instrument investasi yaitu property yang nilainya bisa terus bertumbuh.

Hutang Produktif vs Hutang Konsumtif
Selain membedakan antara kebutuhan dan keinginan, yang perlu anda perhatikan adalah apakah anda berhutang untuk sesuatu yang produktif atau hanya untuk hal-hal yang bersifat konsumtif.

Bagaimana hutnag yang produktif itu? Hutang yang produktif adalah ketika anda berhutang dengan tujuan untuk keuntungan pada anda. Contohnya anda berhutang untuk membuka usaha. Walaupun ada resiko usaha anda rugi, tapi tetap saja tujuan anda bertujuan untuk mencari untung atau profit. Atau anda berinvestasi. Anda membeli saham di pasar modal, reksadana, obligasi, property atau emas. Yang mana akan memberikan keuntungan pada anda pada jangka waktu tertentu.

Sebaliknya apa itu hutang konsumtif? Kebalikan dari yang produktif, hutang konsumtif adalah anda berhutang untuk hal-hal yang tidak memberikan keuntungan atau nilai tambah pada anda. Hutang konsumtif ini biasanya dilakukan orang-orang hanya untuk memenuhi gaya hidupnya ketimbang mendapatkan manfaat sesuangguhnya. Contohnya anda membeli sebuah smartphone dengan harga puluhan juta. Anda mungkin hanya membutuhkan beberapa fitur saja dari smartphone tersebut sehingga tidak perlu berhutang untuk mendapatkannya. Anda bisa mempertimbangkan apa saja manfaat yang anda perlukan dari barang tersebut. Sehingga anda akan berfikir perlukah berhutang untuk membelinya.

Lalu apakah tidak boleh kita berhutang?
Berhutang boleh saja. Namun anda perlu perhatikan apakah anda berhutang untuk memenuhi kebutuhan atau hanya untuk memenuhi keinginan anda. Perlu untuk mempertimbangkan semuanya sebelum anda memutuskan berhutang. Terutama kemampuan anda membayar. Anda perlu pertimbangkan penghasilan anda untuk bisa menentukan kemampuan anda membayar hutang. Jika anda tidak punya penghasilan tetap, berhutang akan sangat beresiko bagi keuangan anda. Berhutang bisa memberikan solusi bagi keuangan anda. Namun, jika anda salah mengelolanya justru akan menjerumuskan anda ke dalam masalah. 

Jangan paksakan untuk memiliki sesuatu hanya karena dorongan emosional yang hanya memberikan kepuasan sementara saja. Karena ini bisa menjadi pangkal masalah keuangan anda.  Pertimbangkanlah lagi dan lagi sebelum anda memutuskan untuk mengambil hutang. Pikikan juga faktor-faktor lain seperti bunga, denda, jaminannya. Karena biar bagaimanapun, hutang adalah hutang. Anda konsekuensi yang harus anda terima dengan anda berhutang. 






© raniprovit
Maira Gall