Senin, 26 Agustus 2013

Jammet Trip

Ntah kenapa nama kumpulan anak-anak ini menjadi jammet. Mungkin karena personilnya kebanyakan orang jawa, apa karena pada sering ngomong jawa atau karena apa ya, gue lupa. Ngga penting lah ya, kenapa muncul nama itu, yang penting itu keharmonisan hubungan personilnya, tsahh bahasa lo ran :D
Awalnya cuma berenam, lalu bertambahlah satu personil karena moment skripsi, yaitu si bagus. Lalu, bertambah lagi satu personil, ini karena ada urusan cinta dengan salah satu personil jammet, yakni si winny. Jadilah si winny sering gabung dan kumpul sama jammet. 
Kumpulan manusia-manusia ini, agak yahud yahud gimana gitu. Apalagi kalau ngomong, jangan sakit hati deh ya, rugi nyimpen perasaan becandaan manusia ini. Kita juga ngga ada malunya kalau udah ngumpul, depan siapapun. Lebih tepatnya sih sering malu-maluin, termasuk gue sih :D

Kemarin kita sempetin jalan bareng, ya karena paling deket luar kota bandung, bandung lah kita. Sebenernya dulu setelah skripsi mau ke yogya bareng, ternyata buat gue, cicil dan pipit cuma wacana. Gue dan pipit karena udah kerja, cicil karena harus nemenin nyokapnya ke kampung. Jadi ya jalan cuma si putu, eri dan ius doang. 

Di mulai lah perjalanan jammet jam 3.40 dini hari, janjinya sih jam 3, tapi karena yang cowok-cowoknya dandan kelamaan, baru muncul jam segitu. Sampe bandung sekitar jam 6. Lanjut ke rumah om nya putu, di daerah pasar impun, lupa gue tepatnya dimana. Ngerepotin banget sih kita nginep disana, disiapin macem-macem sama om dan tantenya. Lanjut lagi, berangkat dari om nya putu jam 10, eh si putu bisa aje ye, tiba2 nambah 2 personil di mobil, salah satu ehem-ehem nya putu. Empet-empetan ya pasti. Satu mobil 10 orang bro, 2 orang isinya macam eri dan ius yang gede-gede ampun. Destinasi pertama, ke tahu susu. Ke tahu susu tapi yang gue beli malah produk rumah sosis, hahaha rani rani. Destinasi selanjutnya, floating market. Disini kita banyak banget moment yang diabadikan, sssst jangan pada penasaran gitu dong, tenang-tenang bakal gue munculin fotonya :D *berasa ngartis. Floating market yang gue bayangkan semua penjual makanan di sampan dan yang belinya juga harus naik sampan, eh ternyata ngga. Mau naik sampan mesti bayar lagi, ah ngga cihuy. Sekitar 3 jam kita disini, lalu cus lagi ke rumah tante gue, mau numpang mandi, soalnya kalau ke rumah om nya putu jauh bener. Perjalanan dari lembang ke geger kalong ampun banget, padahal deket kan tuh, sampai harus ngabisin waktu 2 jam lebih. Sekitar 2.5 jam lah. Kasian juga si bapak supir, dia supir tunggal, ngga ada yang bisa nyetir lagi soalnya. Pukpuk putu. Udah mau sampai di gerlong eh ketilang di deket UPI, salah kita sih, yang di depan ngga pakai seat belt. Terus selama perjalanan, si cicil ada aja ide gilanya. Dia bilang kita ngga boleh ngomong gue elo, harus pakai kata ganti itu yang sopan (contohnya : aku kamu) yang ngomong gue elo di denda seribu. Semua deal mulai deh tuh game, ampun deh ini bikin ngakak-ngakak. Dan si cicil yang punya ide, dia juga yang paling banyak kena denda di game ini. Uang dari denda itu untuk dikasih ke orang yang membutuhkan. Malemnya kita makan di daerah braga, lupa nama restaurantnya apa, tapi bake rice tuna nya enak banget. Pada saat disini juga ada game, semua hp dikumpulin, batas waktunya sampai makanan semua telah terbayar. Kalau ada yang ambil hp duluan, maka pinalty nya suruh bayar makanan kita semua. Jadilah selama makan kita ngga megang-megang hp. Winny sama cicil sih yang sangat risih, design makanan disini lucu2, mereka mau foto makanan, tapi dengan perjanjian itu, tetep lah ya ngga boleh. Ngga lama, kita balik, nganterin temennya putu dulu ke setiabudi lalu balik lagi ke daerah pasar impun. Balik ke Jakartanya minggu. Dari rumah tantenya putu jam 10, belanja cemilan ya bentar lah, yang lama nungguin pada2 belanja di FO. Gue sih ngga ikut turun muter2, males panas. Gue juga kurang suka barang FO. Ngga enak badan juga, jadi mending tidur di mobil. Setelah itu, pulanglah kami kembali ke Jakarta, demi secercah fortuner, rumah idaman, dan heli :D

ki - ka, de - bel : eri, rani, pipit, cicil, winny, bagus, putu, ius

Ius lagi pendekatan ke calon kakak

Our couple, winny - eri
ki - ka : cicil pipit winny rani (girls)












Rabu, 07 Agustus 2013




Minal 'Aidin Wal Faidzin, Mohon Maaf Lahir dan Bathin.
Selamat merayakan Idul Fitri 1 Syawal 1433 H.




~ Rani Provitasari ~




Semoga kita semua dipertemukan lagi dengan Ramadhan ramadhan berikutnya, aamiin.

Minggu, 04 Agustus 2013

Facial di House of Poeti Tebet

Hari ini, kali kedua saya facial. Sebelum sebelumnya saya agak ngga memperhatikan masalah perawatan wajah. Awal saya mulai mencoba untuk ke dokter kecantikan karena adek saya sering mengatakan kalau muak saya jorok, banyak black head di hidung. Jadilah mulai memikirkan dan mencari-cari dokter muka yang pas.

Alasan saya sebelumnya ngga mau coba ke dokter selama ini sih karena takut ketergantungan, muka jadi putih, ngelupas, merah-merah. Karena pengalaman teman-teman saya banyak sekali yang seperti itu. Agak ngeri jadinya. Padahal teman-teman saya sudah pergi ke dokter dan klinik yang terkenal dan cukup mengeluarkan kocek yang tinggi.

Nah sampai suatu hari saya tweet mengenai dokter muka, isinya gini "dimana ya dokter muka yang ngga bikin ketergantungan, ngga bikin muka putih dan merah-merah" sampailah salah seorang teman saya menyarankan saya untuk ke House of Poeti.

Oke akhirnya saya mulai mencoba ke house of poeti. And how lucky i am, pada saat konsultasi pertama kali dikasih free, makasih tante dokter :D terus pas dateng pertama kali kesana, ditanya-tanya selama ini pakai produk kecantikan apa dan pada saat kesana produk yg saya gunakan masih banyak, jadi kata tantenya habiskan saja dulu produk yang biasa saya pakai. Dari sini aja saya udah ngerasa beda banget dari klinik kecantikan teman-teman yang lain, biasanya mereka pas pertama kali dateng langsung disodorin bermacam produk klinik tersebut. Ini saya ngga, lalu tante dokternya juga ngga nyuruh pake macem-macem produk yang ada di klinik tersebut. Saya hanya disarankan memakai sunscreen, ngga perlu yang namanya cream malam, cream whitening. Baik banget deh dokternya.

Untuk biaya, pertama kali datang saya dikenakan biaya Rp210.000 rinciannya biaya admin 30.000 + meso acne 180.000 (pada saat saya kesana sedang diskon 30%) :D


Therapisnya juga ramah banget, tau kali ya dia gimana rasa sakitya kalau black head di angkat, selesai di facial dia minta maaf, soalnya bikin saya sakit, aduh mba unyu banget sih.

Sejauh ini, black head saya sudah jauh berkurang. Sudah 2 kali diangkat black headnya, kata tante dokternya jangan langsung semua diangkat, karena nanti bikin luka hidungnya. Katanya sih nanti pertemuan ketiga udah bersih black headnya, i wish banget sih. Oh ya, saya pakai produk house of poeti sesuai banget yang saya inginin, muka saya ngga merah-merah, ngga ngelupas dan ngga mutihin muka saya. Saya pakai dua produknya yaitu sun screen for oily dan facial wash.

Semoga masalah muka saya cepat selesai, tolong di bantu ya tante dokter dan mba therapis :)


Beberapa jasa yang ditawarkan
Oh ya, kalau ada yang baca blog saya dan ingin mencoba, letak klinik house of poeti ada di Jl. Tebet Mas Indah Blok A no 1, Jakarta Selatan. Kalau yang bingung dimana, patokannya belakang sman 26 (dari arah Tebet Barat)
© raniprovit
Maira Gall