Sedikit Cuplikan Masa Lalu

Masa lalu .....
Ya, masa lalu memang tidak perlu untuk selalu diingat, masa lalu perlu untuk dijadikan pembelajarannya ke depannya.

Masa lalu gue, lebih tepatnya masa kecil gue termasuk angkuh. Kenapa? Gengsi gue dimasa kecil itu terlalu di high. High angkuh, gengsi, dan harga diri diatas segalanya.
Ntah ada pemikiran darimana pada saat kecil, masih kecil loh, ya sekitar TK lah, gue mikir, minta maaf adalah looser. Terimakasih pun sangat sulit diucapkan, kata-kata itu keluar kalau apa yang gue mau, gue dapetin. Mengucapkan selamat suatu hal yang ngga di level gue. Setelah dipikir-pikir saat ini, gue juga bingung kenapa gue bisa seperti itu. Orang Tua gue ngga ngajarin gue begitu. 

Inget suatu ketika di ulang tahun mama, saat itu gue masih TK. Semua keluarga udah ngasih selamat ke mama, hanya gue yang ngga ngasih selamat. Alasannya cuma satu, gengsi. 

Disekolah pun gue ngga mau temenan sama yang biasa. Selalu menaikkan level diri sendiri dan memantaskan main dengan siapa. Buruk? Ya, gue rasa sih gitu. Tapi kadang kalanya ada benarnya, disaat main sama pecandu narkoba, lambat laun lo akan berkecimpung di dunia narkoba. Main sama yang rajin, walaupun sedikit, pasti akan lebih rajin dibanding orang lain, walau mungkin di grup itu termasuk yang malas.

muka gue waktu kecil pasti sengak begini


Gue juga bukan orang yang ramah, waktu kecil sering banget dimarahin sama mama dan papa kalau lagi keluar dekat rumah. Banyak tetangga yang nyapa, tapi gue cuma ngelengos aja. Orang tua gue lah yang bakal ngejawab sapaan mereka.

Bertambahnya usia, keadaan, lingkungan, kejadian-kejadian dalam hidup, buat gue mikir dan berubah. Terkadang masih sulit sih untuk bilang maaf, apalagi ke orang tua. Lebih mudah diucapkan ke teman. Tapi gue ngerasa, udah jauh lah berubah dari sifat kecil itu. Untuk bilang terimakasih, udah ngga sulit lagi kok. Sebenernya, terimakasih dan maaf itu kalimat mujarab. Disaat capek, lalu ada yang bilang makasih, itu buat mood booster dan ngilangin capek. Disaat emosi sedang meledak, lalu ada kata maaf, maka luluh sudah emosi, ya walau kadang masih kesel, tapi sudah sangat jauh berubah kalau disematkan kata maaf.
Sapaan juga gitu kok, kalau yang nyapa temen atau orang tua pasti gue jawab, kalau denger ya, suka ngga denger soalnya. Kecuali godaan iseng dari cowok-cowok ngga jelas, gue bakal ngelengos gitu aja.

Sekarang masih terus berusaha dan belajar untuk menghilangkan sifat buruk ini. Gengsi itu penting rani, tapi jangan over. Semua yang over tidak baik.


Komentar

Posting Komentar

Silahkan Komen Disini