Sabtu, 29 September 2012

Negeri Para Bedebah

Seminggu yang lalu, menyempatkan diri jalan-jalan ke gramedia. Tujuannya sih mau nyari referensi buku untuk skripsi, eh ternyata gue tergoda untuk muter-muter di rak-rak yang berisikan novel. OMG, rasanya udah lama banget gue ngga menyentuh novel-novel dan membelinya. Niatnya sih cuma mau liat dan membaca sebentar, ah tetapi nafsu gue kalah, setelah membaca sekitar dua bab akhirnya gue memutuskan untuk membeli novel itu. Novel dengan judul Negeri Para bedebah - Tere Liye.


Baru selesai dibaca novelnya, karena bacanya pun agak ngumpet-ngumpet, bisa ngomel si mama kalau tau, bukannya getolin buku skripsi malah getolin novel :)) Karena gue kalau udah kecanduan novel parah, sehari habis dan bisa beli terus :D ya cukup lama sih baca buku ini, 433 halaman dibaca 1 setengah hari. Biasanya segitu sehari aja ngga sampe.

Membaca novel ini, gue teringat akan kasus bank di negeri ini yang sampai saat ini ngga selesai itu kasusnya dan tenggelam begitu aja kasusnya. Kita sebut saja bank X. Novel ini menceritakan seperti realnya kehidupan para koruptor, penjahat kelas atas. Sepertinya kurang lebih hal ini yang terjadi di kasus bank tersebut. Kenapa bank tersebut ngga kelar-kelar kasusnya, ya karena terlalu banyak yang terlibat dalam kasus tersebut. Dan saya yakin yang bermain di kasus tersebut pion-pion besar di negeri ini. Ya begitulah politik, ekonomi, dan pemerintahan. Makanya gue ngga pernah percaya apabila ada calon pemimpin negeri ini dekade sekarang yang bilangnya bersih, ngga korupsi, sangat sangat tidak percaya. Semoga dekade kedepannya akan benar-benar ada pemerintahan yang bersih. Yang mementingkan rakyatnya, bukan mementingkan pundi-pundi keuangan mereka pribadi. 

Ada hal yang menarik cuplikan kata dari novel ini, yang sangat saya ingat . 
Intinya begini, "Saya tidak memperdulikan kemiskinan, justru sebaliknya, kekayaan. Ketika dunia dikuasai oleh segelintir orang, nol koma dua persen, orang-orang yang terlalu kaya. Mengapa begitu? jika dunia dipenuhi orang miskin, kejahatan yang terjadi hanya di level rendah. Perampokan, mabuk-mabukan atau tawuran. Kaum seperti ini mudah diatasi, tidak sistematis, dan tidak ada visi-misi yang jelas, tinggal digertak, beres. Bayangkan apabila dunia ini diisi orang yang terlalu kaya dan terus rakus menelan sumber daya di sekitarnya. Mereka sistematis, bisa membayar siapa saja untuk menjadi kepanjangan tangan dan tidak takut dengan apapun. Sungguh tidak ada yang bisa menghentikan mereka kecuali sistem itu sendiri yang merusak mereka,"
See kan? dan saya setuju dengan isi dari novel tersebut. Apabila ada kekuasaan, kekayaan orang akan terlalu ego.

Novel ini juga sangat menjelaskan gimana birokrasi di Indonesia. Ya seperti kita lihat, gayus tambunan yang sudah jelas masuk penjara, tetapi bisa bepergian ke bali, hanya untuk nonton tennis open. Ya, berapa banyak polisi yang disuap, petugas bandara, dll. 

Salut sama Tere Liye, berani banget ngangkat cerita seperti ini. Dan gue sangat yakin, dia nulis kayak gitu, karena ngerti banget permainan kalangan-kalangan yang tak terjamah oleh rakyat biasa itu seperti apa.  

Sangat tidak menyesal beli buku ini disaat duit di dompet tiris setiris tirisnya. 

Jumat, 28 September 2012

Sindiran yang berbuah positif

Kemarin ketemu lama sama salah satu temen deket pas awal kuliah.
Nostalgia lah, ngobrol-ngobrol lama, 2 tahun lalu kita gimana. Dan ada yang membuat gue teringat sampe sekarang. Temen gue bilang gini, eh gue inget banget ran, dulu kan lo ngga mau banget disuruh masak. Kalau disuruh masak, bilangnya ntar aja belajar masaknya sebulan sebelum nikah. Mungkin awal mulai suka masak karena pernah disindir kali ya sama temen. Dia bilang gini, "kata kakek gue, kalau perempuan terluka di dapur berarti dia bodoh". Itu jlebnya bukan main, dia bilang gitu pas tangan gue kena minyak pas lagi goreng, dia juga tau gue ngga bisa masak dan dia ngomong gitu ke gue, ya ya ya tapi mungkin kalau ngga digituin gue ngga akan bisa masak. Mau ngakak setiap denger itu. Ternyata bener kata seseorang, gue bocah banget yak dulu, hahaha. Gue udah lupa banget dulu pernah ngomong gitu.

Ya untung udah mulai berubah, sekarang malah suka masak. Kalau bingung mau ngapain atau pusing lagi ngoding, yang gue ingin lakukan pertama kali adalah masak. Ngga masakan asian sih, lebih suka masakan western, karena simple, mudah, dan gue suka. Better lah ya, daripada ngga bisa sama sekali. Ntah kenapa, kalau habis masak ada kepuasan tersendiri, apalagi adek gue yang kecil jago makan, ngeliat masakan dimakan sama orang lain dengan lahap itu bahagia banget rasanya :D

Kamis, 27 September 2012

Akrobat di angkutan umum

Semakin lama angkutan umum di Jakarta makin ngga aman banget. Sangat sangat tidak aman. Beberapa bulan yang lalu hangat dengan pembicaraan pemerkosaan yang dilakukan oleh supir angkot. Sangat meresahkan pengguna angkutan umum, terutama para wanita. Gue pribadi sebagai pengguna angkutan umum sangat resah. Ya, berhubung ngga berani ngendarain motor dan belum punya duit beli mobil, mau ngga mau lah ya ngangkot.

Seminggu ini dua kali dapet hal WOW banget di bus.
Pertama di hari rabu, ada akrobat di metro mini 75. Kejadiannya itu pagi-pagi, sekitar jam 8, naik lah gue ke bus metro mini jurusan blok m - pasar minggu. Salah satu bus favorite menuju kampus :D kalau dari rumah orang tua. Metro yang saya naikin ini sepi, belum ada penumpang lebih tepatnya. Saya naik lah, karena buru-buru dan saya sudah tunggu 10 menit baru muncul sekarang metro 75 nya. Padahal biasanya banyak, yaudah saya langsung naik, saya mikir, masih pagi ini, nanti juga ada yg naik, jadi insyaAllah aman. Dari warung jati - duren tiga jalanan lancar, selanjutnya astagfirullah banget jalanan macetnya. Karena satu bus isinya 4 orang, males kali ya supir dan keneknya, dipindahkanlah penumpangnya ke metro 75 temennya, nah biasanya kalau ada oper2an gitu si kenek akan memberi uang sesuai kesepakatan mereka. Gue ngga tau ada omongan apa antara kedua kenek tersebut, sepertinya sih, kenek dari metro yg lama ngga ngasih uang ke kenek yg baru gue naikin.  Setelah pindah metro, udah tuh jalan kan metro yg baru gue naikin. Eh tiba-tiba, kenek dari metro yg gue naikin pertama, ke metro kedua yg sedang gue naikin sambil bawa-bawa pake balok kayu, ngamuk-ngamuk. Itu bener-bener, kaget, lemes ah ngga jelas deh. Masalahnya itu kenek yg bawa-bawa balok kayu ada dibelakang gue. Kalau kena gue, bisa bocor nih pala. Alhamdulillah, akhirnya keluar juga tuh kenek. Setelah adu bacot sama supir yg metronya baru gue tumpangin. Alhamdulillah, sampai kampus di hari rabu dengan selamat.

Nah, hari ini juga nih, ada akribat lagi di angkutan umum. Hari ini gue naik kopaja P 20. Itu jurusan senen - lebak bulus. Kalau kopaja ini jarang kok di naikkin, tadi kebetulan ada acara, yang lewatin trayek kopaja ini. Jam 1/2 8 malam, daerah kuningan itu tetep aja ya macet. Nungguin ini bus lama banget. Penuh terus, sedangkan gue ngga bisa kalau ngga duduk. Dulu pernah mau pingsan di bus karena berdiri lama dan macet. Akhirnya sejak saat itu, ngga pernah maksain naik bus yang penuh. Selalu cari yang ada tempat duduk kosong. Akhirnya setelah 20 menit bersabar menunggu bus yg kosong, dapet lah. Nah bersyukur banget nunggu bus yg kosong, karena jalanan macet bro, bisa beneran pingsan di jalan kalau berdiri, kan ngga lucu, ngga keren, masa pingsan di metro/kopaja. Lalu, di daerah duren tiga naiklah pengamen yang serem-serem tuh, ada 2 orang. Yang ditindik-tindik, celana skinny, and mereka bau banget ntah udah berapa lama ngga mandi. Terus kalau minta bukannya pake ngamen, pake yang disilet-silet gitu. Tangan disilet, terus makan silet. Dan selalu bilang gini "satu ilmu satu perguruan, mohon jangan saling ganggu" kalau ada yang iseng ganggu, bisa mati kali ya tuh pengamen :D back to story, jadi pengamen yg kayak gitu yg naik ke kopaja yg gue naikin. Mintanya juga maksa lagi. Sampailah dia minta ke salah satu bapak-bapak. Karena mintanya maksa + marah2, ngga terima tuh si bapak-bapak. Si pengamen itu pake kacamata, sepertinya sih dia tampar itu pengamen, kacamatanya sampe jatoh dan patah. Mau ribut kan tuh si bapak-bapak sama pengamennya. Pengamen itu di tendang sama bapak-bapak itu, sampe keluar dari kopaja. Nah si temen pengamen itu, masih di kopaja. Ngajak ribut juga kan, eh ditendang lagi sama bapak-bapak tadi. Oke, jadi si bapak-bapak ini lagi melakukan kungfu di kopaja, akrobat men :| Lagi-lagi, bapak itu deketan duduknya sama gue, duduknya disebrang kursi gue, kalau berantem di kopaja, hajar-hajaran bisa gue tuh yang kena. Untung langsung ditendang keluar bus. Pengamen yang ditendang pertama udah mau naik lagi ke kopajanya, ditendang lagi tuh sama bapak-bapaknya. Penumpang yang lain langsung teriak-teriak ke supir, biar langsung ngebut. Kalau gue sih udah ngga bisa teriak, udah lemes ngeliat gituan. Mulut udah komat-kamit baca surat apapun yang masih keinget.

Kapan ya ini angkutan umum aman. Sebagai pengguna rutin angkutan umum, gue sangat berharap pemerintah memperhatikan kenyamanan dan keamanan dari rakyatnya yang masih menggunakan transportasi umum ini. Semoga gubernur baru Jakarta bisa mengatasinya deh, aamiin.

Minggu, 23 September 2012

Sedikit, hanya sedikit, benar-benar sedikit kerisauan

Kegalauan yang ada saat ini tidak hanya karena skripsi, tapi juga pasangan hidup. Tapi galau skripsi lebih dahsyat sih saat ini. ini hanya sedikit memecah pikiran aja. Cie rani, udah mulai mikirin pasangan hidup, ya sepertinya sudah mulai wajar juga sih, umur udah 21, mahasiswa tingkat akhir dan belum nemu pasangan yang tepat. Kenapa disaat gue tidak punya pasangan, gue enjoy dengan kesendirian gue, orang-orang terdekat gue mulai menanyakan. Hayah, kemarin-kemarin pas gue punya pacar dilarang, sekarang malah pada sewet nanya. Well, belakangan ini emang keputusan gue ngga kepingin pacaran. pertimbangan satu dan lain hal yang membuat gue memutuskan untuk hal itu.
Tapi dengan pertanyaan-pertanyaan dari orang terdekat, seperti mama dan beberapa tante yang sudah kepoin gue, membuat gue mikir juga sih, jangan terlalu asyik dengan kesendirian, mungkin mama dan beberapa tante gue, agak takut, gue mengikuti salah satu tante gue, yang memilih tidak menikah, apalagi selama kuliah tinggal sama beliau, cara pikir gue dan beliau pun mereka melihat agak mirip, mungkin kerisauan itu yang ada di benak mama sekarang.
Berkat kegagalan dalam menjalin hubungan (bahasa lo ran kebanyakan gaya) membuat gue mikir sih. kalau type kayak gini maka akan seperti ini, kalau type kayak gitu maka akan seperti itu. menjadi pertimbangan besar juga dalam memilih. Cocok ngga sama pribadi gue, dll.
Ya tapi yang terpenting sekarang sih, pertebal iman dan perbaiki diri aja. Biar bisa dapat pasangan dari kalangan yang baik-baik :D
Udah ah ngomongin masalah pasangan atau apapun itu namanya, ntar makin banyak yang gue tulis, makin banyak bahan cengan. Karena gue yakin banget kalau ada anak KU yang baca, pasti gue dicengin.

Hadiah kata dari seorang teman

Beberapa waktu yang lalu, ada teman yang mengirimkan sebuah kisah di whatsapp. Hanya berupa kisah yang teruntai oleh kata-kata, tapi itu merupakan hadiah menurut gue. Karena bisa membuat gue yang lagi down kalau ada masalah jadi bangkit lagi. Sangat menyadarkan, mau bangkit atau mau tetap terpuruk, semua pilihan pribadi. Some word dari temen gue ini, gue coba tulis di blog, siapa tau ada yg lagi risau, bisa berjuang lagi, mendapatkan yang diinginkannya.

Silahkan dibaca

Suatu pagi seorang anak gadis bertanya pada ibunya :
"Ibu, ibu selalu terlihat cantik. Aku ingin seperti ibu, beritahulan aku caranya." Dengan tatapan lembut dan senyum haru, sang ibu menjawab.

"Untuk bibir yang menarik, ucapkanlah perkataan yang baik"
"Untuk pipi yang lesung, tebarkanlah senyum ikhlas kepada siapapun"
"Untuk mata yang indah menawan, lihatlah selalu kebaikan orang lain"
"Untuk tubuh yang langsing, sisihkanlah makanan untuk fakir miskin"
"Untuk jemari tangan yang lentik menawan, hitunglah kebajikan yang telah diperbuat orang lain kepadamu"
"Untuk wajah putih bercahaya, bersihkanlah kotoran batin"

Anakku...
Janganlah sombong akan kecantikan fisik karena itu akan pudar oleh waktu.
Kecantkan perilaku tidak akan pudar walau oleh kematian.

Jika benar, maka tidak perlu marah.
Jika salah, maka wajib minta maaf.

Kesabaran dengan keluarga adalah kasih.
Kesabaran dengan orang lain adalah hormat.
Kesabaran dengan diri sendiri adalah keyakinan.
Kesabaran dengan Tuhan adalah iman.

Jangan terlalu menginat masa lalu, karena itu akan membawa air mata.
Jangan terlalu memikirkan masa depan, karena hal itu akan membawa ketakutan.
Jalankan saat ini dengan senyuman, karena hal itu akan membawa keceriaan.

Setiap ujian dalam hidup ini bisa membuat pedih atau lebih baik.
Setiap masalah yang timbul menguatkan atau menghancurkan.
Pilihan ada pada diri sendiri, apakah memilih menjadi korban atau pemenang.

Carilah hati yang indah, bukan wajah yang cantik.
Hal-hal yang indah tak selalu baik, tapi hal yang baik akan selalu indah.

Tahukah, mengapa Tuhan menciptakan ruang antara jari tangan kita?
Agar ada seseorang yang spesial akan datang dan mengisi ruang tersebut, dengan memegang tangan kita selamanya.

Kesempatan tidak selalu membuat hidup lebih baik, tapi perubahan diri yang mengubah segalanya :)


We call as skripsi

skripsi, ya ya ya.
kuliah ngga, ke kampus ngga ada tempat, perpus ngga dapet tempat, di rumah jadi pengangguran dan bingung mau ngapain.
ya gitu deh kira-kira yang gue lakuin beberapa bulan ini.
yang buat tidur gue ngga tenang, makan ngga enak, lagi jalan-jalan pun ngga nyaman, semua karena skripsi.
udah di accept sama pembimbing yang satu, ditolak sama pembimbing yang lain.
disaat sudah mulai mempelajari pola, memahami yg diubah, ditolak sama tempat riset. dan akhirnya disuruh banting stir sama pembimbing. oke, buat lagi dong dari awal. mending kalau udah tau mau buat apa, ide penggantinya pun ngga tau apa.
picture yg dibuat sama temen gue ini, gambarin kondisi gue banget

rasanya ditolak berkali-kali itu hati berkeping-keping kayak orang putus cinta, saelah, bahasa lo ran.
ya mungkin kalau ngga ada skripsi yang jungkir balik begini, ngga ada cerita.
Tapi please Ya Allah, cerita duka skripsinya sampe sini aja, lancarin Ya Allah. bikin happy ending Ya Allah. Lulus sidang, di sidang pertama dapet A, itu doang Ya Allah harapan rani di skripsi ini, ngga banyak-banyak. Mohon dikabulkan Ya  Rabb.
© raniprovit
Maira Gall