Sabtu, 06 Oktober 2012

Kasus Bullying 'Alex'

Kasus bullying marak banget sekarang dibicarain di TV.
ah baru muncul aja kasusnya ke TV, dari jaman dulu juga banyak, tapi sekarang makin menjadi sih. Ya gimana ngga, makin rusak. Namanya juga masih pada masa-masa labil, yang diikutin di sinetron kebanyakan negatifnya (emang ada positifnya ya sinetron abg sekarang) #berfikirkeras

Oke, cerita kali ini, fact.
Kisah bullying adeknya teman gue.
Sebut saja si korban dengan nama Alex.
Si Alex kelas 6 SD. Sekolah di salah satu SD negeri daerah jakarta selatan. Dia termasuk anak yang pendiam, dia juga ngga kayak anak laki-laki seumurnya. Jadilah dia bahan olok-olokan teman-temannya. Sampe suatu hari, ada kejadian, yang dengernya aja gue enek.

Lokasi : Sekolah
Teman Alex : Eh lex, sini lo

Alex : Nyamperin temennya.

Teman Alex : Tolong buangin sampah ini dong. Tapi gue mau sampah ini dibuang ke mulut lo.
Dan lo tau semua, itu sampah tisu yang di dalamnya udah diisi ludah, kotoran hidung(upil), sama satu lagi apa ya, lupa gue.
Pas denger temen gue cerita, enek gue, mau muntah.

Alex : Karena dia takut sama teman-temannya. Akhirnya dia memakan tisu yang sangat menjijikan itu.

OMG, itu anak SD loh. Yang jaman SD dulu gue berantem paling main kata-kataan. Ini sampai kayak gini. Benar-benar parah pergaulan anak sekarang. Itu Komisi yang ngurusin anak-anak, kerjaannya ngapain coba. Ongkang-ongkang kaki doang ya di kursi yang nyaman. Film di TV ngga ada yang bener, masa ngga diprotes, masa layak tayang. Tayangnya pun sore-sore. Apa-apaan tuh. Ntar kalau gue punya anak, sepertinya bakal menganut cara ortu gue mendidik anaknya. Ngga ngebolehin nonton kecuali dihari minggu. Filmnya pun harus film kartun dan ortu gue bakal ngedampingin nonton kalau anak-anaknya lagi nonton. Ya mengingat isi TV kebanyakan kacaunya daripada benernya.

Back to kisah alex.

Si alex ngga berani ngadu ke guru, ortu, ataupun kakaknya. Temen gue bisa tau, karena temennya alex ada yang bilang ke kakaknya alex(bukan temen gue). Mereka berlima bersaudara, temennya alex ngadu ke kakaknya yang keempat. Akhirnya temen gue dan ibunya ke sekolah Alex, ketemu lah sama orang tua anak-anak itu dan guru-gurunya.
Ibu anak itu memberikan pembelaan yang isinya gini.
Iya, anak saya dulu juga di bully sama seniornya, pada saat di sekolah lain. Makanya dia jadi seperti itu. Pembelaan yang ngga bener kalau menurut gue. Kalau si ibu dan bapaknya nih bocah ngajarin anaknya bener, ngga mungkin anaknya bakal nakal walau dia pernah di bully.

Manusia itu akan menjadi baik kalau lingkungannya baik. Kalau ibu bapaknya yang ditontonin sinetron, sibuk sana sini, anak yang ngurus pembantu, agama dan moral ngga diajarin, ya wajarlah anaknya sangat biadab.

Semoga cepat membaik ya kondisi Indonesia. Penerus mudanya yang masih bocah aja udah begini, gimana nanti gedenya. Pantes aja, yang remaja tawuran, yang dewasa korupsi. Bibit dari kecilnya udah salah.
Hopefully, akan ada orang yang bisa beresin negara ini sampe hal-hal kecil, aamiin.


3 komentar

  1. nice, soal kakanya alex yang ada empat, terlalu sulit bahasanya dan buat mikir dan jadi bayangin jadi kakanya yang mana -.- satu lagi, mohon berikan nama yang lebih uniq.

    BalasHapus
  2. wah cicil ga rela tuh 'alex' dibawa-bawa. :o

    ini kok anak esde gayanya tengil banget sih!
    *toyor satu-satu

    BalasHapus
  3. cicil : gue juga bingung sih sebenernya cil pas nulis :))

    winny : bahaha. sangat-sangat tengil. ngga kebayang gue gimana gedenya

    BalasHapus

Silahkan Komen Disini

© raniprovit
Maira Gall