Senin, 10 Agustus 2015

Random

Berawal dari iseng nyari baju yg cocok untuk kondangan, yang simple tapi formal, googling sana sini, akhirnya dapatlah inspirasi menggunakan batik. Ternyata batik sekarang itu makin lucu dan unik ya motifnya, aduh please deh rani kemana aja dari kemarin. Dan sayangnya batik yang saya punya cuma 1 tok, itu juga ngga cocok banget dipake buat kondangan.  Karena beberapa alasan, ngga memungkinkan banget lah nyari batik di satu store ke store lain, kembali berselanjar di google mencari tempat jual batik yang lucu. Akhirnya saya menemukan dress batik yang membuat saya jatuh cinta banget di Zalora, rencananya akan saya padukan dengan blazer hitam atau gold, pasti semakin mempercantik deh :D

Koleksi-koleksi batik wanita yang lainnya juga lucu buangetliat koleksi batik wanitanya zalora jadi kalapKalau ngga percaya, bisa cek sendiri Koleksi Batik Wanita Zalora. Pesan saya, hati-hati kalau sudah buka koleksinya zalora, karena bikin NAGIH!!!!







Senin, 27 April 2015

Rendang Daging Bamboe ala Rani

Pertama kalinya nih, nyoba bikin rendang. Biasanya cuma ngeliatin mama aja. Resmi lah ya gue dibilang orang padang, walau masih pake bumbu sachet. Ini agak gue modif dari cara dan takaran yang ada di penjelesan bamboe, jangan pernah percaya 100% dengan resep yang tersedia, karena rasanya suka mengecewakan.

Bahan :
  1. Daging sapi 500 gram.
  2. Santan Kara 200 ml 4 buah.
  3. Bumbu rendang bamboe 2 Sachet .
  4. Bawang merah 4 siung.
  5. Bawang putih  2 siun.
  6. Cabai merah 1 ons (sesuai selera).
  7. Sereh 2 batang.
  8. Daun salam 4 lembar.
  9. Garam sesuai selera.
  10. Air mineral secukupnya
Cara Membuat :
  1. Lumurkan daging dengan 1 bungkus bumbu rendang selama 45 menit.
  2. Rebus air hingga mendidih, lalu masukkan daging, api jangan terlalu besar. Apabila air sudah kira-kira 2 gelas, masukkan santan.
  3. Haluskan Bawang merah, bawang putih, cabai.
  4. Masukkan bumbu yang sudah dihaluskan dan masukkan sereh, daun salam serta garam.
  5. Aduk agar santan tidak pecah.
  6. Apabila sudah agak kering, angkat dan tiriskan.
Rendang
Bumbu bamboe rendang


Santan
Santan Kara


Bamboe
Rendang Bamboe Ala Rani

Untuk orang yang pertama kali bikin rendang, bisa dibilang sukses lah. Rasanya juga enak. Minusnya bumbunya agak menggumpal, kalau kata mama dan mami santannya jangan pakai k*ra bikin gumpal, disuruh pakai perasan dari kelapa langsung. Oke, next time akan dilakukan.

Day 1 - Yogyakarta

Malas sekali rasanya ngeblog, nunggu mood nulis itu luar biasa sulitnya, nulisnya mesti dikit-dikit, terus save lagi di draft, buka, save di draft, ngga edi edit-edit ya ngga kelar-kelar lah ya. Padahal rencananya sih selalu ingin menumpahkan saat-saat yang berharga di hidup gue dalam blog, biar suatu saat nanti, gue punya cerita ke anak cucu gue (yakali deh ran)

Jalan-jalan kali ini sekitar 4 bulan yang lalu dan lokasi yang kami pilih adalah Yogya, dannnn ini kali pertamanya gue liburan sama suami, asyik ngga tuh sekarang ngomongnya udah suami, hahay. Berhubung kemarin setelah nikah suami ngga dapet cuti yang panjang, jadilah honeymoon nya ketunda.

24 Desember
Karena waktu liburan yang singkat, akhirnya kita memutuskan untuk naik pesawat. Dari rumah agak hebring sih, karena kemarinnya kita pulang sudah malam, waktu untuk siapin ini itu nya sempit, jadilah pagi2nya gue hebring. Dan yang terpenting sebelum berangkat dipastikan dulu semua cucian sudah masuk ke laundry, berangkat dari rumah sekitar jam 1/2 10, pesawat take off jam 12.20, sebenernya rumah kita ngga terlalu jauh dari bandara, apalagi sudah ada tol dari bintaro yang menuju bandara. tapi antisipasi takut macet, jadi berangkat lebih cepat. Ternyata jalanan sangat lancar, macetnya pada saat antri masuk terminal 3 di Soeta. Oke sampailah kami di soeta, narsis dikit lah ya





Sekitar sejam sampailah kita di bandara Adisucipto Yogyakarta, setelah muter-muter diatas bandara sekitar 15 menit, katanya bandaranya full, jadi pesawat yang mau mendarat mesti ngantri, mungkin karena naik maskapai di belakang itu juga kali ya, jadi disuruh nunggu, kalau naik si burung terbang mungkin duluan, ya ngga masalah sih ya nunggu 15 menit diatas, yang penting gue selamat :D
Setelah ngambil barang, selanjutnya kita nyari taksi. Panjang banget euy antrian taksinya, mungkin karena ini lagi musim liburan kali ya, jadi penuh banget. Dapet taksi langsung capcus hotel dan Yogya macet dongs, udah jauh-jauh dari Jakarta masih kena macet juga. Berhubung kita sama sekali ngga tau dimana itu letak hotelnya, kita menggunakan navigation dari hp, takut kayak supir-supir taksi di Jakarta yang nakal, bawa muter-muter penumpang, suudzon aja ya gue, ternyata ngga seperti yang gue pikirkan, bapak supir taksinya baik dan si bapak tau dimana lokasi hotel gue, padahal hotel gue ngga terkenal (kayaknya)
Oh iya, dari Jakarta kita sudah memikirkan akan memakai transportasi apa di Yogya, jadi sejak di jakarta kami sudah memesan motor untuk disewa, kenapa motor? karena pengalaman temen-temen gue yang orang Yogya, bakal macet banget, kalau sewanya mobil bakal habis di jalan waktunya toh kita hanya berdua. Sampe depan hotel udah ditunggu sama mas nya yg sewain motor, gue agak telat sekitar 10 menit dari waktu janjian, karena MUACET. Bayar taksi, transaksi motor, lalu cek in hotel. Untuk sewa motor di Yogya, ada 3 syarat identitas asli yang harus ditukar dengan motornya. Kami akhirnya ngasih KTP gue, NPWP gue, dan NPWP abang.
Nyampe depan kamar, langsung geletak di kasur, cuapek, secara kemarin tidurnya kemaleman dan bangunnya kepagian. Btw, hotel ini hanya cukup sebagai tempat tinggal, kalau ingin nyaman ngga banget deh, jauh dari kata nyaman. Kamarnya gede sih, tapi AC nya ngga dingin sama sekali, agak gelap, kasurnya ngga begitu empuk, lemarinya juga terlihat agak usang, sepertinya properti lama semua, makanya harganya agak murah (untuk masa liburan). Kamar yang gue sewa ini per malamnya Rp365000.
Sekitar jam 5an keluar hotel, rencananya mau ke pasar beringharjo nyari batik tapi karena sampe sana 1/2 6 udah banyak yg tutup, jadi melipir lah kita ke mirota. Lumayan lah dapet batik sarimbit, lalu kita beli bakpia untuk cemilan di hotel, eh mas yang jualannya suggest kita untuk ke raminten. Effort yang keras juga untuk sampai ke raminten ini, secara kita buta jalan, andalan kita hanya si google navigation, akhirnya sampe juga, banyak ya yang mau makan disini, dibikin ala-ala jawa banget deh, karena penuh tempat makannya, jadi kami harus nunggu, sesuai nomor antrian, padahal perut udah sama-sama laper, jadi kita cemilin aja deh tuh si bakpia.Mba dan mas yang melayani juga jawa banget pakaian dan dandanannya. Kita udah pesen ini itu, sampe kenyang bego dan biaya yang harus kita keluarkan untuk makan ngga sampe Rp100000 dong, agak shock sih ya, secara kalau di jakarta makannya begitu mah udah pasti diatas Rp100000.
Sesi 1
Sebenernya masih ada beberapa menu yang kita pesan setelah ini, tetapi ngga sempat kita foto. Oh ya, tempat makannya juga lesehan
Si Engkong kekenyangan
Setelah kenyang bego, saatnya balik ke hotel. Cerita hari pertama sampai disini, tunggu cerita selanjutnya ya.

Minggu, 05 April 2015

Day 1 - Singapore

Akhirnya oh akhirnya, menginjakan kaki ke negeri orang juga. Yup, ini pertama kalinya gue ke negeri orang, ini sih berkat suami gue, gue ngga tau dia pesan tiket ke singapore. Bangun tidur suruh cek email ternyata ada email dari sebuah perusahaan maskapai mengenai tiket penerbangan. Pelukable banget deh kamu beib hahaha.
Berangkat tanggal 3 April, penerbangan jam 11.50. Sampe soeta sekitar jam 9.30. setelah check in dan urusan dengan imigrasi selesai, kita RENCANANYA mau ke BNI Lounge, kebetulan suami gue dapet fasilitas dari kartu BNI nya. Udeh muterin itu terminal 2 E, ternyata eh ternyata di terminal 2 E ngga ada si BNI Lounge, adanya di terminal 2 F :( gagal deh makan gratis di bandara hahaha. Akhirnya kita melipir ke starbucks, oh ya kita jadi deh makan gratisan, lagi-lagi suami gue dapet manfaat kartu dari ANZ.


Ngga lama nunggu di starbucks, kita masuk pesawat, dan terbanglah kami menuju negara tetangga. Suami gue di pesawat ngecengin gue terus, doi bilang tema jalan-jalan kali ini #Ranigoestosingapore, pingin nabok banget kan, tapi berbuhubung kamu lagi sweet, ngajak aku jalan-jalan, jadi nabok sama nyubitnya ntaran aja. Dan taraaa, akhirnya sampe di changi juga
Changi airport

Stasiun MRT changi
Ngeliat MRT singapore, agak bahagia ya, karena setiap hari naik commuter line nya indonesia agak "luar biasa". Tambah lagi orang-orangnya tertib. Berdiri di belakang garis yang sudah ditentukan, masuk kereta nunggu yang keluar dulu. Kalau naik commuter line terutama jam-jam sibuk mah, boro-boro nunggu di belakang garis, orang di kereta belum turun aja udah pada hajar duluan yg mau masuk.Oh ya, saya disini menggunakan ez-link. Untuk naik public transportation di singapore ada 3 kartu, ez-link, tourist pass, dan standar ticket. Kalau mau tau perbedaan 3 kartu itu, bisa cek disini MRT Singapore
Pertama yang kita lakukan setelah sampai di hotel yaitu mengelilingi bugis junction. Ngga ada yang seru, hanya mall seperti kebanyakan di jakarta. Lalu rencana kami selanjutnya ke clarke quay. Eh tapi sebelum kesana, isi perut dulu ya, kasian si perut udah demo. Karena takut ngga halal, ditambah selera si abang yg sulit mencoba makanan baru, jadilah makan yg udah ngga asing di lidah si abang, kita makan di Ayam Penyet Ria yang di Lucky Plaza. Walau sama-sama penyet dan rasa juga sama aja kayak di Indonesia, tapi harganya bikin kantong kempes


dengan menu seperti diatas, kita harus mengeluarkan $20.25 yang berarti Rp194400 sekali makan, makkkk. Terus di lucky plaza banyak yg jual untuk oleh-oleh, ala ala ITC Jakarta lah ini tempat, banyak yg jual cokelat, biskuit, parfum, souvenir, memang rencana kita hari pertama itu beli oleh-oleh, karena hari kedua mau diisi dengan muterin singapore seharian, jadi belanja belinji sedikit deh untuk oleh-oleh, mahal yee bok, ini diakibatkan kurs sgd terhadap rupiah lagi tinggi banget, hikshiks. Gue beli kemarin di angka 9580.
Setelah selesai belanja belinji, langsung lah kita capcus ke clarke quay, dari lucky plaza kita menuju MRT Orchard, ngga begitu jauh kok, cukup berjalan kaki aja, padahal kalau di jakarta rasanya jauh tapi untuk ukuran di singapore cukup dekat, yaiyalah disini mah apa-apa jalan kaki, secara disini ngga ada ojeks, bajay, apalagi angkots :D
Sampailah kita di clarke quay, btw stasiun MRT di singapore yg gue datengin semuanya terintegrasi dengan mall. Dan mallnya gede-gede. Ngga tertarik deh gue ngiterin mall. Pas keluar mall, asoy dah, kayak ada kanal buatan ala-ala venice, tapi cukup mahal juga ya bok. Sekali muterin pake kapalnya $25, karena satu dan lain hal kami ngga naik kapal itu (baca : kere), kami hanya mengelilingi clarke quay, jadi kami hanya foto-foto aja dan menikmati malam kami (baca : pacaran di negeri orang).



Oke setelah puas foto-foto di clarke quay dan waktu sudah menunjukkan pukul 22.30, jadi rencana kami berikutnya adalaahhhhh, PULANG ke hotel. Sebenernya sih pingin ke merlion dulu tadinya, tapi takut ketinggalan MRT terakhir jadilah kami pulang saja ke hotel, hehe. Sampe hotel 23.30, mampir dulu di 7-11 untuk beli minum, untung letaknya persis sebelah hotel jadi gampang deh beli minum. Selesai sudah perjalanan hari pertama, nantikan cerita hari kedua, CHEERS :)

Jumat, 27 Maret 2015

Dearest my spouse , Chairul Rizki

Cerita di blog ku sekarang teruntuk kamu sayang,
Abang, suami, my spouse, Chairul Rizki.

Kadang aku masih sering takjub sama rahasia Allah tentang jodoh, tentang hubungan kita.
Di bulan Januari 2014, aku masih single, masih belum kenal siapa kamu, ngga kepikiran bakal punya pacar dalam waktu dekat, apalagi punya suami.
Taraaaaa dengan jalan yang Allah berikan, bulan februari kita bisa kenal dan dekat. Aku masih agak heran sih, gimana ceritanya kamu bisa chat aku, kan kita ngga kenal :P

22 Februari 2014, Sushi Tei karawaci, dimana kamu mulai menyatakan keseriusan mu kepada ku. Bukan lagi dengan menyatakan, aku sayang kamu, aku cinta kamu etc as my ex said to me, but you different. You said
If there people who can't promise anything, How your life in the future will be. Hard or easy, but will always try to make you happy how? And if it was me?
Agak shock sih, tapi ya aku pura-pura ngga paham sehingga kamu harus ngulang berkali-kali kalimat itu, mencoba membuat aku mengerti, hahaha. Maaf ya sayang, aku cuma ingin denger lagi kata-kata mu, habis bikin kaget sih :))

Awal maret, kamu mulai berkenalan dengan mama, papa dan adek2 ku. Yang tentunya sih bikin mama dan papa kaget, soalnya aku setiap ditanya mana pacarnya aku selalu jawab, tenang aja ma, rani nanti langsung. Dan karena aku sudah mengenalkan lelaki ke rumah yaitu kamu, berarti sudah serius untuk mengarah ke pernikahan.

Dengan membawa rombongan keluarga mu ke keluarga ku, 7 Juni 2014, bertempat di rumah mak tuo ku, kamu resmi melamar aku. Ditentukan lah tanggal untuk hari pernikahan kita, yaitu tanggal 25 Oktober. Lalu dipasangkan lah cincin dari mama ke jari mu dan dari mami ke jari manis ku.

Setelah lamaran, mulai lah kita sibuk mempersiapkan untuk hari H kita. Setiap weekend selalu sibuk untuk mempersiapkan, dari nyari gedung, testfood catering, milih baju, nyari tempat cetak undangan dan souvenir, foto prewed, fitting baju, beli seserahan dan masih banyak lagi. Setiap hubungan pasti ada psang surutnya dan tentunya kita mengalami itu. Berantem, kesel, tapi alhamdulillah kita bisa melaluinya.
salah satu foto prewed


Yihi, akhirnya hari yang ditunggu-tunggu datang, 25 Oktober 2014. Pada saat kamu akan mengucapkan ijab kabul, itu aku super deg-degan, stress, tegang, nyampur banget, makanya di foto pada saat akad muka ku tegang banget, hahaha. Dannnn, setelah papa mengucapkan ijab, langsung kamu menjawab kabulnya dengan satu tarikan nafas, alhamdulillah, legaaaa rasanya. Jadi resmi deh kita jadi suami-istri, cieeee prikitiw. 
Satu tarikan nafas ya beib :P

Prosesi Ijab Kabul

Karena udah sah, sekarang makein sendiri ya beib, ngga diwakilin

 
Dan sekarang udah punya SIM








Marapulai jo anak daro

Sekarang sudah 5 bulan lebih sedikit kita menikah, semoga kita tambah saling menyayangi, tambah cintanya, tambah memahami satu sama lain, dan .... (yang titik-titik cukup aku dan Sang Pencipta yang tau :P)



New Complexion Hydrating Cream

Yipiiii, akhirnya saya menemukan krim malam yang cocok di muka, selain produk dokter. Dari beberapa produk dokter yang saya pake, krim malam lah yang pertama saya coba ganti, kenapa? karena yang pertama habis hahaha.
Agak susah sih sebenernya untuk muka saya, soalnya super sensitif, kalau udah salah produk bersemi lah jerawat di jidat dan pipi, ada jerawat 1 aja ganggu banget, apalagi rame.Lalu saya juga ngga mau krim yang bikin mutihin, apalagi yang bikin kulit ngelupas-ngelupas. Untuk saya, krim malam salah satu yang terpenting karena seharian di ruangan ber-AC yang super duper dingin tentu bikin kulit kering banget.

Sebenarnya produk ini bisa untuk krim malam atau krim siang, tapi untuk krim siang saya lebih memilih yang ada kandungan spf-nya.
+ Krimnya nyerap di kulit
+ Wanginya lembut
+ Mudah ditemukan di pasaran
+ Diberikan spatula, jadi bisa dipindahkan ke tube yang kecil

- Kalau dibawa untuk bepergian cukup berat dan makan tempat

Produk : Revlon New Complexion Hydrating Cream
Harga : 110.000
Netto : 50ml

Cara Pemakaian :
Setiap pagi atau malam hari, ulaskan sedikit pada wajah dengan gerakan berputar perlahan untuk membantu proses penyerapan.


Kamis, 26 Maret 2015

New Complexion Purrfying Foaming Cleanser

Akhirnyaaaaa, setelah 2 tahun lebih berkelana dengan memakai produk dokter, saya kembali mencoba produk umum yang mudah ditemukan dipasaran. Etapi produk ini sih ngga mudah-mudah amat ditemuinnya, kemarin nyari di pasmod ngga ada yang jual :P *toyor diri sendiri
Kali ini saya mengganti pembersih muka, kenapa saya ingin kembali ke produk yg berada dipasaran? agar kalau suatu saat saya pindah atau lagi pergi ke suatu tempat dan kehabisan mudah membelinya lagi. Mulai mikir gini setelah merit kemarin sih, saya biasa beli produk dari salah satu dokter kecantikan daerah tebet, rumah ortu saya daerah kalibata yang berarti akan mudah saya mendapatkan produk ini akan tetapi setelah saya pindah ke daerah ciputat, dengan macetnya jakarta pr banget ngga sih cuma untuk perawatan dan beli produknya mesti nempuh jarak dan macet yang bikin cuapek.

Oh ya muka saya termasuk yang sensitif, dulu sebelum memakai produk dokter sudah banyak produk2 yang saya coba dan tereng-tereng, semuanya bikin saya jerawatan, hanya satu produk yang normal di kulit saya, yaitu v*va tapi saya merasa kok kurang ampuh ya si v*va ini, kayak masih ada aja gitu debu yang nempel. Dan setelah saya timbang-timbang, akhirnya saya mencoba produknya revlon yang Purrfying Foaming Cleanser, selamat ya revlon dari banyaknya produk, akhirnya aku memilh kamu, hahaha. Kenapa saya mencoba revlon? Karena sebelum mengganti pembersihnya, saya lebih dahulu ganti krim malam saya dan untuk krim malamnya saya cocok. Semoga pembersihnya juga bersahabat ya. Tadi sih udah coba sekali bersihin muka, walaupun foam tapi ngga bikin kering dan pipi ketarik-tarik gitu, wanginya juga ngga nyengat, lalu cukup olesin sedikit ditangan busanya udah banyak, semoga bersahabat ya kamu.

Produk : Revlon Purrfying Foaming Cleanser
Harga : 62000
Netto : 115ml 

Cara Pemakaian :
Buatlah busa yang cukup banyak dengan membubuhkan sedikit pembersih ini di telapak tangan dan mencampurnya dengan air. Pijatkan dengan lembut pada wajah, basuh secara menyeluruh dengan air.




Kamis, 05 Februari 2015

Cumi Saos Padang

Berawal dari makan cumi saos padang di salah satu tempat seafood daerah ciputat yang mengakibatkan aku dan suami mules keesokan harinya, muncullah tekad untuk mencari resep dan ingin membuat sendiri si cumi saos padang. Googling sana sini, akhirnya menemukan resep yang menurut khayalan saya pas :D. Dan tara, banyak yang mengatakan cumi saos padang saya ini enak, sampe mama nanya resep ke anaknya satu ini, ya secara baru rajin masak setelah married hehe, jadi agak takjub mama yang nanya resep sama anaknya. Setelah beberapa kali saya bereksperimen, akhirnya menemukan resep yang menurut saya paling pas.

Bahan :

  1. Cumi segar 250 gram.
  2. Jeruk Nipis.
  3. Minyak Goreng untuk menumis.
  4. Air matang.
  5. Saos Tiram 1/2 Sdm.
  6. Saos sambal belibis 3 Sdm.
  7. Saos Tomat 1 Sdm.
  8. Merica sesuaikan selera.
  9. Bawang Merah 6 siung, iris tipis.
  10. Bawang Putih 2 siung, iris tipis.
  11. Bawang Bombay 1/4 Pcs (Hanya untuk pewangi saja untuk saya, karena saya dan suami kurang suka)
  12. Cabe rawit merah sesuai selera.
  13. Garam sesuai selera.
  14. Gula sesuai selera.
  15. Tepung Maizena 1/2 sdm.
Cara Membuat :
  1.  Bersihkan cumi terlebih dahulu pada air mengalir dan potong cumi berbentuk cincin. Lumuri cumi dengan jeruk nipis agar cumi tidak amis, diamkan 30 menit.
  2. Gunakan minyak goreng baru untuk menumis. Goreng cumi sebentar, apabila warna sudah mulai berubah langsung diangkat apabila terlalu lama digoreng akan menyebabkan cumi menjadi keras.
  3. Tumis bawang merah, bawang putih, bawang bombay dan cabe tunggu sampai harum. (Gunakan minyak bekas menggoreng cumi)
  4. Setelah harum, masukkan cumi, saos tiram, saos tomat, saos sambal aduk hingga tercampur semua. Tips dari saya, lebih baik saos sambal menggunakan merk belibis karena akan menambah rasa yang lebih enak. Saya sudah mencoba menggunakan beberapa merk saos sambal untuk memasak cumi saos padang ini, akan tetapi rasa terenak pada saat saya menggunakan saos sambal merk belibis, akan tetapi kalau tidak merk ini, bisa diganti dengan merk lain.
  5. Masukkan garam, merica, dan gula.
  6. Ambil wadah kecil, campurkan tepung maizena dengan sedikit air matang (agar tidak menggumpal)
  7. Masukkan air matang, lalu masukkan tepung maizena yang telah dicampur air. Aduk sampai airnya mendidih.
  8. Angkat lalu tiriskan.

Selamat Mencoba :)

© raniprovit
Maira Gall