Kuda Putih, Jahe dan lengkuas

Berawal dari tweet si cicil(cina), yang meretweet tweet ustad felix yang isinya kayak gini "katanya sudah siap dinikahin | tapi jahe sama lengkuas belum bisa bedain" lalu temen gue ada yang nanyain ke gue.
Tuh, udah bisa belum bedain jahe sama lengkuas.
Damn, cina bener-bener deh ya. Menurunkan harga pasaran gue :)) jadi ketauan kan gue pernah ngga bisa bedain itu, bahaha. Ya tapi itu udah lama kok, ya sekitar gue semester 4, sekarang gue kan udah semester 7, berarti udah 1 1/2 tahun. 

Back to pembicaraan gue dan temen gue, jahe dan lengkuas. Kita sebut saja temen gue ini si Bejo.
Bejo : Berarti udah siap dinikahin dong lo ran?
Gue : Iyanih lagi nungguin pangeran berkuda putih yang gentle.

Men, gue masih suka ngayal ternyata. Kayak waktu kecil liat film-film princess terus pangerannya yang ganteng dateng dengan kuda putihnya lalu mereka hidup bahagia. Ya siapa sih perempuan yang ngga mau gitu. Eh kan itu cuma di dunia khayalan rani. Kalau ngayal mulu, ntar jadi bego, ini kan dunia nyata. Semuanya real dan ngga ada orang yang perfect kayak di dunia princessan masa kecil gue itu. 

Eh tapi cepet ya, umur udah 21 tahun aja. Rasanya gue masih sering menye-menye sama mama. 21 tahun? Ya sepertinya gue udah harus bener-bener mikirin masa depan. Yang ada dipikiran gue saat ini, nanti kehidupan gue gimana ya. setelah kuliah gue bakal gimana? anak IT tapi ngga suka koding, networking juga ngga bisa, mau ngapain ya nanti gue? Belum lagi dengan beberapa omongan bersama teman-teman KU terakhir, Cicil, Putu, dan Eri. Tentang pasangan hidup. Ah, fiuuh banget kalau udah mikirin pasangan hidup. Bikin galav kalau kata blog eri.

Apalagi tadi putu bilang gini, mau cantik bego apa jelek pintar. Oke dia menanyakan ke gue dan cicil, lo mau jelek kaya apa cakep miskin. 
Ah kan pilihan susah, kalau jelek kaya, ntar anak gue ngga cakep dong. Kalau cakep miskin, ntar anak gue gimana? Kan mereka butuh makan dan sekolah, dll. Sebenernya bukan kaya sih, tapi yang bisa menghidupi secara layak. Layak? Layaknya orang kan beda-beda ran. Ya layak, ada tempat tinggal yang bisa buat salto bolak balik (mau ngapain sih lo ran), makan ngga pake tempe tahu apalagi kerupuk doang, terus ada kuda putih (baca : kendaraan seharga kuda putih yang di beli sama bapak petinggi UBL, haha) 

Sebenernya variabelnya banyak sih, bukan cuma yang ditulis diatas, masih ada kelamin, agama. Nah ini nih, dua variabel ini dibahas sama putu dan eri. Putu bilang, ya yang gue liat pertama kelamin, masa gue suka sama laki. Kalau eri bilang, ngga tetap yang pertama gue liat agama. Tapi ya seperti kita tahu, putu itu defaultnya benar. Tapi kali ini gue setuju sih sama putu, kan lagi ngomongin pasangan hidup, masa iya gue suka sama cewek. 
Jadi kalau dibikin algoritma
if (jenis kelamin = laki-laki) then
 ( agama = islam) then
   (........)
     accept = true
      else (lempar ke cicil)
end if () ...... tetap menjadi rahasia gue dan Allah :D

Banyak mau nya banget sih rani. Kalau kata cicil, mumpung masih bisa milih, milihlah yang terbaik. 
Dan yang terpenting, jangan banyak mau doang. Refleksiin ke diri sendiri, kalau mau A, sudah belum berbuat A itu. Kalau belum, cepatlah berbuat, agar yang diinginkan terpenuhi.

Udah ah ngeblog tentang kuda putih, jahe dan lengkuasnya. Ah tapi kenapa judulnya ngga nyambung dengan isinya? Yasudahlah, mungkin si penulis bingung, depresi mau ngasih judul apa.

Semoga Terhibur :D

Komentar