Cerita Kenzie
Tampilkan postingan dengan label Cerita Kenzie. Tampilkan semua postingan

Senin, 28 Januari 2019

Menyapih Tanpa Sengaja


Dari awal ingin menyapih Kenzie, tentu saya menginginkan metode WWL (Weaning With Love) atau bahasa kerennya Menyapih Dengan Cinta.

Saya sounding dia sejak umur 18 bulan. Berbagai kalimat untuk berhenti menyusui sudah saya bisikkan. Dari kalimat "Kenzie kalau sudah 2 tahun ngga nen*n lagi ya", "nanti pas tiup lilin di kue ngga nen*n lagi ya sama mama", "Kenzie sudah besar, yang nen*n dedek bayi, jadi ngga nen*n lagi ya", "Kenzie kan sudah besar, mama malu kalau Kenzie nyenyen terus", dll.

Tidak ada satupun kalimat yang berhasil, yang ada dia semakin posesif. Malah pada saat dia sekitar umur 19 bulan kalau saya sounding gitu raut mukanya sedih, kadang sampai nangis. Akhirnya sounding menyapih ini saya utarakan sesekali.

Sampailah dia di usia 2 tahun, berarti sudah waktunya untuk dia berhenti nyenyen, tetapi kalimat-kalimat cinta saya ngga ada yang laku, kalau lagi menyusu dan saya ingatkan dia sudah besar, paling dia cuma natap muka saya, lalu kembali lagi nyenyen. Sampai saya mikir, gimana ini caranya menyapih Kenzie.

Mungkin pada mikir ya, kenapa sih saya getol banget mau nyapih Kenzie, toh anak-anak yang disusui sampai 3 tahun juga ada. Karenaaaaaaaaaa oh karenaaaaaa, Kenzie itu makannya dikit. Pengalaman beberapa anaknya teman saya, setelah anaknya disapih makannya jadi banyak, ini sih yang bikin saya pingin banget nyapih Kenzie. Lagian, kandungan gizi di ASI saya juga sudah tidak cukup untuk kebutuhan Kenzie, karena asupan terpenting untuk dia saat ini ya dari makan.

Sambil tetep sounding (mama saya sampe bosen dengernya hahaha), sampailah dia di usia 26 bulan, nyenyen tetep jalan, tapi sayanya lebih ke pasrah aja udah, nanti kalau pada saatnya selesai mungkin dia akan berhenti dengan sendirinya.

Kenzie vs Apron Kesayangan


Qodarullah, minggu lalu saya di kasih sakit, saya demam dan seluruh badan rasanya sakit semua. Akhirnya saya minta ibu-ibu yang bisa pijat untuk datang ke rumah. Ini ibu-ibu pijat traditional gitu ya, bukan yang macam refleksi kekinian, jadi balurinnya menggunakan minyak yang bau nya rada mengganggu. Setelah pijat selesai, saya memutuskan tidak mandi sore, karena pijatnya menjelang maghrib (yaelah bilang aja males ran)

Apa hubungan sakit dengan menyapih? Ada dong, lanjutin ya baca cerpennya 🀣

Tibalah di ritual malam sebelum Kenzie tidur, yaitu nyenyen. Nah pada saat dia mau nyenyen sontak saya bilang dong, Kenzie nyenyennya bau, saat itu saya ngga ada niatan menyapih dengan cara memberi bau-bauan di PD saya. Dia ngga percaya dong, lalu dia cium PD saya dan kemudian nyengir-nyengir karena kecium bau ngga enak. Ngga berapa lama kemudian, dia penasaran dan dia tetep mau coba nyenyennya, setelah itu mukanya lebih nyengir lagi, mungkin rasanya pahit ya.

Jadilah malam itu itu dia tidur tanpa nyenyen, lalu gimana caranya biar dia tidur?

Di kasur dia nyanyi-nyanyi, mainin kaki keatas tembok, nyanyi lagi sambil tepuk tangan, lalu ngajak saya ngobrol, setelah saya berhenti ngobrol sama dia, yang dia lakukan adalah menciumi muka saya dan manggil-manggil "mama" dengan aksen merayu nya yang bikin mamanya melting. Setelah capek menciumi mamanya, akhirnya dia tidur diatas badan saya (persis posisi tidur dia saat masih NB dulu, cuma sekarang badannya lebih panjang aja).

Berlanjut di hari kedua, karena kemarin berhasil dia ngga nyenyen, akhirnya hari kedua saya yang "bandel" saya balurin vco di PD saya, agar bau nya tidak nyaman. Tetep dong anaknya ngga mau kalah, mau nyenyen, pas nyium karena bau akhirnya dia bilang

"mama nen*n njie bau" setiap mau tidur dia bilang gitu, laporan ke saya mau pun ke papanya. Lalu dia tidurnya ya sama kayak kemarin, nyanyi-nyanyi sendiri, tepuk-tepuk tangan, kalau sudah bosan, kembali cium-ciumin muka mamanya dan manggil mamanya sambil mendayu-dayu, lalu ambil posisi tidur di perut mamanya. Duh Kenzie, kenapa bisa se-unyu gini sih, kan mama makin cinta sama Kenzie.

Sampai di hari ketiga pun saya masih menempelkan vco, takut anaknya minta kayak kemarin, ternyata dia sudah tidak minta lagi. Saat diajak tidur dia hanya menginfokan kembali ke mama dan papanya kalau nen*n dia bau. Berlanjut sampai hari kelima, ritual tidur dia sama seperti hari pertama dan kedua, tentu yang bikin mamanya bahagia karena di cium-ciumin sama anaknya lalu dia bobo ntah kepalanya di perut, dada atau lengan mamanya. Please romantis kayak gini sama mama sampe gede ya Ken.
Mungkin ada yang nanya, Kenzie tadinya ngga mentil ya? BEUHHHH, bukan mentil lagi dia mah, dipacarin. Awal-awal dia lahir saking capeknya pingin udahan aja nyusuinnya. Lah mamak ngga boleh ngapa-ngapain, cuma boleh nyenyenin dia, mana kite aliran No Nanny Mama Cry, hahaha. Kok Kenzie bisa biasa mentil disapih langsung lepas gitu? Nah ini saya juga ngga paham. Alhamdulillah saya dimudahkan sama Kenzie, jadi ngga nangis drama ataupun gendong malem-malem. Paham kali dia, kalau dia minta gendong malem-malem ntar mamanya sakit lagi(maap mamanya Kenzie udah renta kayaknya πŸ˜‚). Pada saat saya sakit beberapa hari yang lalu, dia ikutan pijitin dan ambilin minum.

Walaupun rencana menyapih dengan cinta (WWL) nya gagal, tapi sampe akhir hayat mama, mama tetep cinta kok sama Kenzie, please please Kenzie juga gitu ya ke mama. Duh maap nih, mamanya Kenzie posesip.

Memang mengASIhi itu hal yang indah, capek dan melelahkan. Capek dan melelahkan ya pasti. Tidur ngga bisa suka-suka kita posisinya, ini bikin pegel. Belum lagi anak-anak yang hobi ngempeng kayak Kenzie, bikin mamanya sering masuk angin (ibu-ibu yang menyusui pasti paham hal ini)

Tapi dibalik capek lelah, ada si Indah. Kenapa? Ya gimana ngga, mengASIhi bonding terbaik dengan anak sejak baru lahir. Bisa ngobrol, tatap-tatapan kek orang lagi jatuh cinta, kruntelan sampe sering ketiduran bareng ya karena proses mengASIhi ini. Dannnn, dengan mengASIhi, rasanya menjadi manusia super istimewa, ada sosok mungil lucu dan menggemaskan yang ketergantungan sama kita (Ibu).
Jadiiii, ibu-ibu yang sedang dan masih berjuang menyusui semangat ya.
Setelah disapih makan Kenzie gimana? Pada saat sarapan porsi makannya jauh lebih banyak, bahkan bangun tidur yang dia cari sekarang makan. Kalau makan siang dan makan malam sih porsinya masih sama seperti biasa. Tapi jam 9 malam dia suka minta makan lagi dan bukan sekedar minta ya, beneran dia makan. Semoga euforia makannya tetep berlanjut kayak gini ya Ken, mama seneng liat Kenzie sekarang kalau makan lahap πŸ’“

Senin, 02 Juli 2018

Bermain di Bummi Playscape

Seusai libur lebaran, saya dan suami kembali ke rutinitas kami seperti biasanya yaitu kerja. Maklum, kami berdua adalah karyawan yang liburannya cuma berharap dari cuti. Baik itu cuti lebaran, tahun baru, atau cuti tahunan.

Kebetulan ada perbedaan jadwal cuti bersama lebaran antara kantor saya dan suami. Berhubung suami saya bekerja di bank, jadi jadwal masuknya mengikuti dari Bank Indonesia. Sedangkan saya bekerja di perusahaan konsultan swasta, jadi liburnya tergantung kebijakan kantor. Saya masuk kerja lebih awal satu hari daripada suami saya.


Hari pertama papa nya Kenzie masuk kerja, 21 Juni 2018, saya dan Kenzie ikut ke kantor papa nya Kenzie. Kantor suami saya hanya berjarak sekitar 200 meter dari mall Pacific Place. Jadwal saya hari itu adalah membawa Kenzie untuk bermain di Buumi Playscape yang lokasinya ada di mall tersebut.

Jadi Bummi Playscape ini playground baru di Jakarta, tepatnya di Pacific Place lantai 3 unit 50, persis sebelah Mothercare. Baru dibuka Mei 2018 kemarin. Sempet mau ke Bummi pada saat liburan lebaran, tapi karena satu dan lain hal ngga jadi. Akhirnya kami kesana di weekday, di saat orang-orang masih banyak di kampung halaman, hehe. Karena lokasinya dekat banget sama kantor suami, jadi pas saya cuti dan suami udah masuk kerja kita ke bummi deh (biar bisa nebeng). Kalau ke playgroundnya weekend agak males saya, biasanya penuh jadi si Kenzie mainnya ngga puas, apalagi dia masih piyik, ngeri kena sama anak yang besar-besar. Mari kita tour di Bummi Playscape, oh ya mereka juga ada web nya loh Bummi
Biaya masuk di Bummi


Buumi Playscape
Tampak Depan


Buumi Playscape


Playground Activities

Dengan biaya yang dilampirkan diatas, anak dan pendamping bisa bermain maksimal 4 jam. Anak pun bisa ikutan playground activties secara cuma-cuma a.k.a GRATIS.

Sensory Activties
Area Sensorik Pertama.

Aku sibuk ma, jangan ganggu

Area sensorik pertama diisi oleh kacang merah. Sepertinya kacang merahnya di oven gitu, karena pada saat saya pegang keras. Kenzie betah banget di area ini, disuruh main yg lain moh dia. Lama banget, baru deh dia mau beranjak ke tempat lain.



Motorik Kasar

Di depan permainan sensorik kacang-kacangan tadi, ada permainan motorik (baca : manjat). Tempatnya juga lucu, bisa buat foto-foto, instagramable banget lah hahaha.




Mamanya pun ngga mau kalah eksis

Ini kita lagi bicarain apa ya Ken?



Dibawah tempat ini, ada area tersembunyi loh

Motorik Halus

Ini dia area tersembunyinya

Buumi Playscape

Bahannya seperti styrofoam


Konsepnya mirip tempel-tempelan di Museum Macan
Buumi Playscape
Ada Busy Board juga loh. 

Buumi Playscape

Saya perhatiin banyak anak perempuan suka mainin ini. Naluri belanja perempuan udah dari kecil kali ya πŸ˜‹



Gitu amat tatapannya, Ken





Area bermain bola
Untuk area bermain bolanya agak out of the box sih. Mereka bikin di atas dan penyangganya jaring-jaring. Tentunya dengan tali yang kuat, tapi tetep ngeri sih, apalagi macem saya yang takut ketinggian. Untuk masuk ke area ini pun dibatasi jumlah BB maksimal 200Kg. Pendamping boleh ikut masuk, tapi diberikan maksimal kapasitas, sekali masuk pendamping maksimal 2 dan 5 anak.

Kurang lebih begini isi dari Bummi Playscape, ada yang kurang sebenernya, area perosotan. Lupa simpan foto dari kamera.

Pro's :
- Konsepnya unik. Dia lebih ambil ke sensorik playground
- Setiap hari ada playground activities dan tiap bulannya berubah jadwalnya.
- Mereka juga bekerjasama dengan rumah dandelion, untuk class activity ditiap minggunya
- Bersih (walau pulang dari sana Kenzie sakit. Mama tetep positive, mungkin imun Kenzie lagi ngga bagus. Karena Kenzie kemarin main sama Mikha, Mikha baik2 aja kok)
- Penjaganya banyak.
- Varian maianannya juga banyak

Con's :
- Tempatnya minimalis (baca : kecil). Ngga kebayang deh kalau weekend dan penuh bakal rusuh kayak apa. Apalagi kalau masuk anak yang gede-gede. Yang seumuran Kenzie gini terindimidasi banget.
- Permainan motoriknya kurang banyak.

Untuk photo2 lainnya bisa kunjungi instagram @raniprovit ya,mom.


Have fun!

Kamis, 26 April 2018

Hangout bersama @Parentalk.id dan @sinarmasmsiglife

Hari minggu kemarin, Kami (Saya, Suami dan Kenzie) menghadiri First Meetup nya @parentalk.id.
Seneng banget bisa ikutan. Pasti ada yang nanya deh, kok bisa ikutan? Gimana caranya? Jadi seminggu sebelum acara, parentalk ngadain GA di insta storynya, saya ikutan dan menang, yeey.
Nah yang bikin senang ini, acaranya bukan hanya untuk para mama, tapi mereka bikin keseruan juga bersama para ayah dan anak. Hitung-hitung bonding antara ayah dan anak ya.
Apa aja sih yang dibicarain selama acara kemarin? 
Kegundahan yang banyak dirasakan para mama, yaitu Financial Management. Apalagi sebagai ortu jaman now atau istilah bekennya keluarga milenial, apa-apa mahal. Btw siapa aja sih yang disebut milenial, yaitu yang lahir dari tahun (1981-1995)
Pembicaranya oke punya, yaitu mba Prita Ghozie yang punya ZAP Finance.
Ini ada perhitungan dari Mba Prita untuk alokasi ideal penghasilan bulanan.

  • 5% Zakat, infaq, sedekah
  • 10% Dana Darurat & Asuransi
  • 30%-60% Biaya Hidup
  • >30% Cicilan Pinjaman
  • 15% Investasi
  • 10% Gaya Hidup
Ada yang bingung pasti ya, kok biaya hidup ada di range 30%-60%, menurut mba prita, apabila kita tidak memiliki cicilan maka boleh memiliki biaya hidup sampai 60%, tapi kalau memiliki cicilan harus disesuaikan dengan cicilan yang dimiliki. Nah kan, jadi tau gimana caranya hitung keuangan yang benar, ternyata selama ini pengeluaran saya juga ngga sesuai dengan Financial Management, lebih banyakan Biaya Hidupnya ✌
Mulai benahin keuangan ah mulai sekarang, demi kesejahteraan keluarga yang lebih baik di kemudian hari.
Mba Prita juga menjelaskan hubungan antara biaya pendidikan vs inflasi keuangan. Inflasi pendidikan terus tumbuh 10% tiap tahunnya, makanya ngga bisa untuk biaya smp, sma, kuliah anak kelak, hanya di taruh di tabungan, mesti di taruh di investasi. Kalau investasi yang mba prita ambil yaitu reksadana. Oh ya, mba prita juga berkali-kali mengingatkan untuk investasi di benda tidak bergerak.

Selama sharing session para mama berlangsung, para papa dan anak juga melakukan kegiatan seru. Ada sensory activity, story telling, sampai face painting. Ada semacam photo boothnya juga loh. Sneak peak acara kemarin πŸ‘‡



Si Kenzie ngga perlu face painting lagi, dia udah body painting sendiri. 

Seneng ya Ken main di trampoline

Si baby shark selalu bikin goyang ya nak

Nah terakhir ada mainan bubble

Berakhir semua happy, mama happy, papa happy, anak pun happy.




Rabu, 25 April 2018

First Trip Kenzie (4-7 April 2018)

Post kali ini di dekasikan untuk Messa, yang request gimana rasanya ngajak jalan anak. Untuk nulis ini butuh perjuangan banget, karena saya maju mundur bikinnya. Udah di ketik hapus lagi, ketik hapus lagi πŸ˜…

Oke baiklah, akan saya mulai ceritanya, asek (apaseh Ran)
Jadi, ini kali pertama Kenzie diajak jalan jauh. Sejauhnya Kenzie selama ini cuma Ciputat - Halim πŸ˜†. Saya dan suami milih ke Malaysia (eh bukan suami deng, saya yang milih, suami maunya ke SG. Tapi saya males ke SG, biaya hidup disana mihil)

Pada saat ngajak jalan anak pertama kali, apalagi naik transportasi publik tentu bikin mamanya was-was. Tapi dengan baca blog sana-sini tentang pengalaman bawa bayi naik pesawat, yaudah deh siap tempur aja, mau dia nangis nanti yasudah nanti dihadapi saja.
Ada di salah satu blog bilang gini (lupa nama blognya apa), ya namanya anak kecil, wajar kalau dia tidak nyaman pada saat landing dan take off, apalagi ini asing untuk dia. Dengan kalimat dia itu, kekhawatiran saya jadi hilang.

Hari Pertama (4 April)
Jadwal penerbangan kami jam 2 siang, sengaja saya ambil jam segitu, karena itu range jam tidur Kenzie, tujuannya biar dia tidur di pesawat. Sebelum berangkat saya pastikan anaknya sudah kenyang dan jangan lupa bawa peralatan tempur yang bikin anaknya anteng di pesawat. Kami sampai bandara juga jauh lebih cepat dari jadwal penerbangan, biar ngga riweh dan buru2. Soalnya saya kalau buru2 suka bete dan panik. Kalau mamanya aja udah bete, gimana ntar nanganin anaknya ya kan. Kenzie happy banget di bandara, karena luas banget kan itu terminal 3 Soeta, sepi pula di weekday, jadi dia bebas lari2an, bolak-balik liat pesawat, main lego di ruang bermainnya, jadi capek deh bocahnya. Baru juga duduk di pesawat, udah tidur si Kenzie, padahal take off juga belom, aishhh bahagia banget mamanya. Yeey sesuai harapan, anaknya tidur.
Terminal 3
Baru sampe di bandara


OMG, udah gede aja anak ijk
sampai KLIA 2 sekitar jam 5, lalu dari bandara kami naik bus menuju KL Sentral. Sampai di KL Sentral kami makan dulu di NU Mall, baru ke hotel. Ternyata hotel kami bener2 depan mall. Si bayi nyampe udah malem, tapi tetep dong ngga langsung tidur, main2 dulu padahal mamanya udah capek.



Hari Kedua (5 April)

Di hari kedua ini bener2 yang namanya jadwal berantakan. Di plan jadwal berangkat ke aquaria jam 9, nyatanya jam 1/2 9 Kenzie baru bangun. Alhasil baru berangkat 1/2 11. Agak zonk sih sama sarapan hotel, ngga sesuai ekspektasi. Untungnya Kenzie mau-mau aja, tapi berimbas sampe sekarang, kalau sarapan mau nya makan roti. Kami ke aquaria naik KJL dari KL Sentral dan berhenti di stasiun KLCC. Stasiunnya dalam mall untungnya, jadi enak jalannya, ngga panas hehe. Sampai di KLCC kami agak bingung karena akses masuk ke Aquaria ditutup karena ada pelatihan fire drill, bukan aquarianya sih, tapi Suria Mall nya nah masuk Aquaria lewat Suria Mall. Jadi kami foto-foto dulu deh di depan Menara Kembar yg sohor itu, walau ngga keliatan ya menara kembarnya.
Kuala Lumpur
Gemes banget sih Ken. Ini pas sarapan di Hotel


Petronas
Ini belakangnya menara kembar, tapi ngga keliatan ya πŸ˜…



Pada saat perjalanan menuju aquaria, ketemu lah sama mainan mobil2an, si Kenzie minta naik itu dan ngga mau turun, udah dibujuk kayak apaan juga tetep pegangan sama stir mobil2annya, padahal itu mobil2an ngga jalan diem gitu aja. Terpaksa deh digendong dengan drama, karena mamanya pingin banget Kenzie liat feeding time si ikan πŸ˜“
Ini mobil2an yang bikin Kenzie jatuh hati

Untuk masuk aquaria ini, saya sudah beli tiket beberapa hari sebelumnya di traveloka, karena pas cek harga lumayan lebih murah. Kalau tidak salah ingat, beli on the spot harganya 250rb-an, sedangkan di traveloka harganya 150rb. Sebagai mamak2 pecinta diskon, tentunya saya happy, hehe. Oh ya, Kenzie masih gratis masuk sini, karena mulai bayar diumur 3 tahun. Sayang banget selama di aquaria foto2nya ngga ada yang bagus, karena kurang pencahayaan dan kameranya kurang oke. Kode ah ke suami minta beliin hp baru yang kameranya oke (baca : iphone x) =))
Malaysia
Akhirnya dapet kesempatan lihat feeding time


sayangnya dia ngga se-excited yang dibayangkan, padahal bayangan mamanya dia bakal ketawa2 dan super happy, mungkin karena cuma liat dari aquarium kali ya dan dia ngga bisa megang, dia kebanyakan serius merhatiin, ngga tau sih dia mikirin apa. Ada di salah satu tempat yang diperbolehkan ngobok2 ikannya, nah pas disitu dia baru super excited dan ketawa2 geli. Biar si bayi ngga terlalu capek, setelah makan siang kita balik dulu ke hotel.
Sorenya balik lagi ke kawasan Menara Kembar, karena pingin foto plus liat "Air Mancur Nyanyi" disini si Kenzie happy banget karena luas jadi dia bisa lari-larian sepuas hati, agak ngeri sih karena dia pingin nyamperin air mancurnya. Baru balik dari kawasan KLCC jam 9an, naik KJL. Selama perjalanan kemarin kami selalu menggunakan transportasi umum. Karena taksinya agak rese, mereka nembak harga, huff. Tapi transportasi umumnya cukup nyaman.



Hari Ketiga (6 April)
Alhamdulillah, hari ketiga Kenzie bangunnya lebih pagi. Rencana perjalanan yaitu menuju Batu Cave. Sempet dilema sih ke batu cave ngga ya, takut ngga sanggup naiknya, tapi suami ngeyakinin buat tetep kesana, akhirnya berangkat deh. Untuk menuju Batu Caves, dari KL Sentral kami naik bus menuju Sentul, dari sentul baru kami naik kereta menuju Batu Caves. Karena kereta yang langsung ke batu caves dari kl sentral sudah tidak ada. Kenzie selama di perjalanan tidur, sampai disana pun masih tidur.
Batu Cave
Si bayik masih pules
Dilema sih mau naik apa ngga, karena tinggi banget ya bok apalagi sambil gendong Kenzie. Suami sih udah bilang, naik aja biar dia yang gantiin gendong Kenzie. Tapi aku takut kalau Kenzie kebangunnya kaget dan jadi rewel. Akhirnya mutusin naik, sok kuat banget ye kan, baru beberapa anak tangga udah ngga sanggup gendong Kenzie. Jadinya suami deh yg gendong, bener kan pas di gendong papanya Kenzie langsung bangun. Untungnya Kenzie ngga rewel dan sangat pengertian, biasanya kalau ada mamanya, dia ngga mau di gendong papanya. Biar berhasil naik sampai atas, kami pun sering berhenti-henti biar ngga terlalu capek. Saya ngga pake bawa beban aja lebih ngos2an di banding suami yg gendong Kenzie dan bawa tas. Akhirnya kami sampai di atas, yeey.
Batu Cave
Good Job, Beib

Batu Cave


Batu Cave
Serius banget dia liat Papanya ngasih makan monyet

Keputusan untuk tetap ke Batu Caves tepat, si Kenzie senang banget2. Di kawasan Batu Caves, banyak burung dara, nah Kenzie seneng ngejar-ngejar Burung daranya, sampai cekikan. Diajak pulang pun susah, karena dia masih mau main sama burung-burung itu.
Batu Cave


Batu Cave
Akhirnya punya foto bertiga yang bagus
Malam harinya, kami ke kawasan bukit bintang yang terkenal itu, kelilingan pavilion mall bikin saya mau pingsan, karena di mall segede itu mesti gendong Kenzie yang bobok ngga bawa stroller lagi. Sempet bete sama suami, karena dia yang kekeuh untuk ngga bawa stroller ke mall. Akhirnya duduk di food court dulu, nyari minuman manis biar pulih tenaganya. Lagi-lagi ngga ngasihin Kenzie ke papanya karena takut dia kebangun, kasian aja dia lagi pules bobo. Karena udah ngga sanggup akhirnya papanya deh yang gantiin gendong. Nah tujuan utama kami ke bukit bintang itu mau makan nasi hainan Chee Meng. Lumayan muter2 sih nyarinya. Setelah mencoba ternyata ngga se enak yang dibayangkan. Tapi ini menurut lidah saya dan suami ya, lebih enak nasi hainan di The Chicken Rice Shop. Heran sama si Kenzie, ngga ada capeknya ya dia, setelah aktifitas yang nguras tenaga banget, dia baru tidur jam 1/2 12, rencana abis pulang hotel packing gagal deh.
Bukit Bintang
Bayi masih bobo

Bukit Bintang
Kata papanya, foto dulu. Ntar gantian beberapa tahun lagi, Kenzie yang majang kayak Messi dan Ronaldo

Bukit Bintang

Pavilion



Hari Keempat (7 April)
This is my birthday, yeey kesampaian juga ngetrip pas lagi ultah. Ini hari terakhir di short trip pertama Kenzie. Saya sengaja ngambil flight malem, biar belanjanya di hari terakhir aja. Kami nyari oleh-oleh di Central Market. Lumayan dapet beryl's lebih murah dari di mall dan yang bikin happy dapet popo muruku, karena pas ke mall ngga nemu. Selama kami belanja, barang2 kami titip di hotel, hotelnya baik, ada tempat penyimpanan barang bagi tamu yang sudah check out, jadi ngga perlu sewa tempat penyimpanan deh ✌ 
Agak bete sih sebenernya, karena ngarep dikasih surprise gitu sama suami, ada kue kecil atau apa kek gitu. Ngga ada romantis-romantisnya dah laki ijk, bangun tidur ngucapin dan bilang "ntar pilih aja ya mau apa". Kan pinginnya dikasih surprise gitu biar unyu :P 
Emang yeee, besok2 jangan ngarep2 dah, langsung todong aja.
KLIA

Bandara
Senyumnya itu loh Ken
Dan pesawat kami delay 1 jam, padahal penerbangan paling malem, makin lama deh sampe rumahnya, huhu. Tapi si Kenzie ngga capek2, lari-larian sana sini di bandara. Terus di ruang bermainnya dia ketemu sama anak bule. Makin happy lah dia ada temen mainnya. Akhirnya berakhir sudah short trip ini. Beib @idrizkich kapan jalan-jalan selanjutnya?


Sampai pesawat langsung pules

Kenzie sampai pesawat langsung pules, jadi kekhawatiran anak cranky di pesawat hilang. Mamanya bisa ikutan tidur πŸ˜™


NB :
Tips trip sama bayi :


  • Apabila perjalanannya naik pesawat, pilih berangkat di jam tidurnya. Pada saat landing dan take off, usahain banget di susuin (direct breastfeeding atau menggunakan botol)
  • Bawa mainan/buku kesukaan si anak, agar anak tidak bosan.
  • Apabila anaknya masih nangis juga, ya mau gimana lagi, kita kan sebagai ortunya sudah usaha. Namanya lingkungan baru pasti hal yang aneh buat mereka. Kalau mereka nangis, ortunya harus tenang agar anaknya tidak tambah panik.
  • Boleh membuat jadwal perjalanan, tapi kasih spare waktu ya. Karena bayi itu sulit di prediksi.
  • Jangan lupa bawa gendongan atau stroller. Gempor euy kalau ngga bawa.
  • Terakhir mesti intens perhatiin anaknya, karena ngeri euy jaman sekarang banyak info penculikan.

Happy Travelling!








© raniprovit
Maira Gall