Senin, 02 Juli 2018

Bermain di Bummi Playscape

Seusai libur lebaran, saya dan suami kembali ke rutinitas kami seperti biasanya yaitu kerja. Maklum, kami berdua adalah karyawan yang liburannya cuma berharap dari cuti. Baik itu cuti lebaran, tahun baru, atau cuti tahunan.

Kebetulan ada perbedaan jadwal cuti bersama lebaran antara kantor saya dan suami. Berhubung suami saya bekerja di bank, jadi jadwal masuknya mengikuti dari Bank Indonesia. Sedangkan saya bekerja di perusahaan konsultan swasta, jadi liburnya tergantung kebijakan kantor. Saya masuk kerja lebih awal satu hari daripada suami saya.


Hari pertama papa nya Kenzie masuk kerja, 21 Juni 2018, saya dan Kenzie ikut ke kantor papa nya Kenzie. Kantor suami saya hanya berjarak sekitar 200 meter dari mall Pacific Place. Jadwal saya hari itu adalah membawa Kenzie untuk bermain di Buumi Playscape yang lokasinya ada di mall tersebut.

Jadi Bummi Playscape ini playground baru di Jakarta, tepatnya di Pacific Place lantai 3 unit 50, persis sebelah Mothercare. Baru dibuka Mei 2018 kemarin. Sempet mau ke Bummi pada saat liburan lebaran, tapi karena satu dan lain hal ngga jadi. Akhirnya kami kesana di weekday, di saat orang-orang masih banyak di kampung halaman, hehe. Karena lokasinya dekat banget sama kantor suami, jadi pas saya cuti dan suami udah masuk kerja kita ke bummi deh (biar bisa nebeng). Kalau ke playgroundnya weekend agak males saya, biasanya penuh jadi si Kenzie mainnya ngga puas, apalagi dia masih piyik, ngeri kena sama anak yang besar-besar. Mari kita tour di Bummi Playscape, oh ya mereka juga ada web nya loh Bummi
Biaya masuk di Bummi


Buumi Playscape
Tampak Depan


Buumi Playscape


Playground Activities

Dengan biaya yang dilampirkan diatas, anak dan pendamping bisa bermain maksimal 4 jam. Anak pun bisa ikutan playground activties secara cuma-cuma a.k.a GRATIS.

Sensory Activties
Area Sensorik Pertama.

Aku sibuk ma, jangan ganggu

Area sensorik pertama diisi oleh kacang merah. Sepertinya kacang merahnya di oven gitu, karena pada saat saya pegang keras. Kenzie betah banget di area ini, disuruh main yg lain moh dia. Lama banget, baru deh dia mau beranjak ke tempat lain.



Motorik Kasar

Di depan permainan sensorik kacang-kacangan tadi, ada permainan motorik (baca : manjat). Tempatnya juga lucu, bisa buat foto-foto, instagramable banget lah hahaha.




Mamanya pun ngga mau kalah eksis

Ini kita lagi bicarain apa ya Ken?



Dibawah tempat ini, ada area tersembunyi loh

Motorik Halus

Ini dia area tersembunyinya

Buumi Playscape

Bahannya seperti styrofoam


Konsepnya mirip tempel-tempelan di Museum Macan
Buumi Playscape
Ada Busy Board juga loh. 

Buumi Playscape

Saya perhatiin banyak anak perempuan suka mainin ini. Naluri belanja perempuan udah dari kecil kali ya 😋



Gitu amat tatapannya, Ken





Area bermain bola
Untuk area bermain bolanya agak out of the box sih. Mereka bikin di atas dan penyangganya jaring-jaring. Tentunya dengan tali yang kuat, tapi tetep ngeri sih, apalagi macem saya yang takut ketinggian. Untuk masuk ke area ini pun dibatasi jumlah BB maksimal 200Kg. Pendamping boleh ikut masuk, tapi diberikan maksimal kapasitas, sekali masuk pendamping maksimal 2 dan 5 anak.

Kurang lebih begini isi dari Bummi Playscape, ada yang kurang sebenernya, area perosotan. Lupa simpan foto dari kamera.

Pro's :
- Konsepnya unik. Dia lebih ambil ke sensorik playground
- Setiap hari ada playground activities dan tiap bulannya berubah jadwalnya.
- Mereka juga bekerjasama dengan rumah dandelion, untuk class activity ditiap minggunya
- Bersih (walau pulang dari sana Kenzie sakit. Mama tetep positive, mungkin imun Kenzie lagi ngga bagus. Karena Kenzie kemarin main sama Mikha, Mikha baik2 aja kok)
- Penjaganya banyak.
- Varian maianannya juga banyak

Con's :
- Tempatnya minimalis (baca : kecil). Ngga kebayang deh kalau weekend dan penuh bakal rusuh kayak apa. Apalagi kalau masuk anak yang gede-gede. Yang seumuran Kenzie gini terindimidasi banget.
- Permainan motoriknya kurang banyak.

Untuk photo2 lainnya bisa kunjungi instagram @raniprovit ya,mom.


Have fun!

Tidak ada komentar

Posting Komentar

Silahkan Komen Disini

© raniprovit
Maira Gall