ASI
Tampilkan postingan dengan label ASI. Tampilkan semua postingan

Senin, 28 Januari 2019

Menyapih Tanpa Sengaja


Dari awal ingin menyapih Kenzie, tentu saya menginginkan metode WWL (Weaning With Love) atau bahasa kerennya Menyapih Dengan Cinta.

Saya sounding dia sejak umur 18 bulan. Berbagai kalimat untuk berhenti menyusui sudah saya bisikkan. Dari kalimat "Kenzie kalau sudah 2 tahun ngga nen*n lagi ya", "nanti pas tiup lilin di kue ngga nen*n lagi ya sama mama", "Kenzie sudah besar, yang nen*n dedek bayi, jadi ngga nen*n lagi ya", "Kenzie kan sudah besar, mama malu kalau Kenzie nyenyen terus", dll.

Tidak ada satupun kalimat yang berhasil, yang ada dia semakin posesif. Malah pada saat dia sekitar umur 19 bulan kalau saya sounding gitu raut mukanya sedih, kadang sampai nangis. Akhirnya sounding menyapih ini saya utarakan sesekali.

Sampailah dia di usia 2 tahun, berarti sudah waktunya untuk dia berhenti nyenyen, tetapi kalimat-kalimat cinta saya ngga ada yang laku, kalau lagi menyusu dan saya ingatkan dia sudah besar, paling dia cuma natap muka saya, lalu kembali lagi nyenyen. Sampai saya mikir, gimana ini caranya menyapih Kenzie.

Mungkin pada mikir ya, kenapa sih saya getol banget mau nyapih Kenzie, toh anak-anak yang disusui sampai 3 tahun juga ada. Karenaaaaaaaaaa oh karenaaaaaa, Kenzie itu makannya dikit. Pengalaman beberapa anaknya teman saya, setelah anaknya disapih makannya jadi banyak, ini sih yang bikin saya pingin banget nyapih Kenzie. Lagian, kandungan gizi di ASI saya juga sudah tidak cukup untuk kebutuhan Kenzie, karena asupan terpenting untuk dia saat ini ya dari makan.

Sambil tetep sounding (mama saya sampe bosen dengernya hahaha), sampailah dia di usia 26 bulan, nyenyen tetep jalan, tapi sayanya lebih ke pasrah aja udah, nanti kalau pada saatnya selesai mungkin dia akan berhenti dengan sendirinya.

Kenzie vs Apron Kesayangan


Qodarullah, minggu lalu saya di kasih sakit, saya demam dan seluruh badan rasanya sakit semua. Akhirnya saya minta ibu-ibu yang bisa pijat untuk datang ke rumah. Ini ibu-ibu pijat traditional gitu ya, bukan yang macam refleksi kekinian, jadi balurinnya menggunakan minyak yang bau nya rada mengganggu. Setelah pijat selesai, saya memutuskan tidak mandi sore, karena pijatnya menjelang maghrib (yaelah bilang aja males ran)

Apa hubungan sakit dengan menyapih? Ada dong, lanjutin ya baca cerpennya 🀣

Tibalah di ritual malam sebelum Kenzie tidur, yaitu nyenyen. Nah pada saat dia mau nyenyen sontak saya bilang dong, Kenzie nyenyennya bau, saat itu saya ngga ada niatan menyapih dengan cara memberi bau-bauan di PD saya. Dia ngga percaya dong, lalu dia cium PD saya dan kemudian nyengir-nyengir karena kecium bau ngga enak. Ngga berapa lama kemudian, dia penasaran dan dia tetep mau coba nyenyennya, setelah itu mukanya lebih nyengir lagi, mungkin rasanya pahit ya.

Jadilah malam itu itu dia tidur tanpa nyenyen, lalu gimana caranya biar dia tidur?

Di kasur dia nyanyi-nyanyi, mainin kaki keatas tembok, nyanyi lagi sambil tepuk tangan, lalu ngajak saya ngobrol, setelah saya berhenti ngobrol sama dia, yang dia lakukan adalah menciumi muka saya dan manggil-manggil "mama" dengan aksen merayu nya yang bikin mamanya melting. Setelah capek menciumi mamanya, akhirnya dia tidur diatas badan saya (persis posisi tidur dia saat masih NB dulu, cuma sekarang badannya lebih panjang aja).

Berlanjut di hari kedua, karena kemarin berhasil dia ngga nyenyen, akhirnya hari kedua saya yang "bandel" saya balurin vco di PD saya, agar bau nya tidak nyaman. Tetep dong anaknya ngga mau kalah, mau nyenyen, pas nyium karena bau akhirnya dia bilang

"mama nen*n njie bau" setiap mau tidur dia bilang gitu, laporan ke saya mau pun ke papanya. Lalu dia tidurnya ya sama kayak kemarin, nyanyi-nyanyi sendiri, tepuk-tepuk tangan, kalau sudah bosan, kembali cium-ciumin muka mamanya dan manggil mamanya sambil mendayu-dayu, lalu ambil posisi tidur di perut mamanya. Duh Kenzie, kenapa bisa se-unyu gini sih, kan mama makin cinta sama Kenzie.

Sampai di hari ketiga pun saya masih menempelkan vco, takut anaknya minta kayak kemarin, ternyata dia sudah tidak minta lagi. Saat diajak tidur dia hanya menginfokan kembali ke mama dan papanya kalau nen*n dia bau. Berlanjut sampai hari kelima, ritual tidur dia sama seperti hari pertama dan kedua, tentu yang bikin mamanya bahagia karena di cium-ciumin sama anaknya lalu dia bobo ntah kepalanya di perut, dada atau lengan mamanya. Please romantis kayak gini sama mama sampe gede ya Ken.
Mungkin ada yang nanya, Kenzie tadinya ngga mentil ya? BEUHHHH, bukan mentil lagi dia mah, dipacarin. Awal-awal dia lahir saking capeknya pingin udahan aja nyusuinnya. Lah mamak ngga boleh ngapa-ngapain, cuma boleh nyenyenin dia, mana kite aliran No Nanny Mama Cry, hahaha. Kok Kenzie bisa biasa mentil disapih langsung lepas gitu? Nah ini saya juga ngga paham. Alhamdulillah saya dimudahkan sama Kenzie, jadi ngga nangis drama ataupun gendong malem-malem. Paham kali dia, kalau dia minta gendong malem-malem ntar mamanya sakit lagi(maap mamanya Kenzie udah renta kayaknya πŸ˜‚). Pada saat saya sakit beberapa hari yang lalu, dia ikutan pijitin dan ambilin minum.

Walaupun rencana menyapih dengan cinta (WWL) nya gagal, tapi sampe akhir hayat mama, mama tetep cinta kok sama Kenzie, please please Kenzie juga gitu ya ke mama. Duh maap nih, mamanya Kenzie posesip.

Memang mengASIhi itu hal yang indah, capek dan melelahkan. Capek dan melelahkan ya pasti. Tidur ngga bisa suka-suka kita posisinya, ini bikin pegel. Belum lagi anak-anak yang hobi ngempeng kayak Kenzie, bikin mamanya sering masuk angin (ibu-ibu yang menyusui pasti paham hal ini)

Tapi dibalik capek lelah, ada si Indah. Kenapa? Ya gimana ngga, mengASIhi bonding terbaik dengan anak sejak baru lahir. Bisa ngobrol, tatap-tatapan kek orang lagi jatuh cinta, kruntelan sampe sering ketiduran bareng ya karena proses mengASIhi ini. Dannnn, dengan mengASIhi, rasanya menjadi manusia super istimewa, ada sosok mungil lucu dan menggemaskan yang ketergantungan sama kita (Ibu).
Jadiiii, ibu-ibu yang sedang dan masih berjuang menyusui semangat ya.
Setelah disapih makan Kenzie gimana? Pada saat sarapan porsi makannya jauh lebih banyak, bahkan bangun tidur yang dia cari sekarang makan. Kalau makan siang dan makan malam sih porsinya masih sama seperti biasa. Tapi jam 9 malam dia suka minta makan lagi dan bukan sekedar minta ya, beneran dia makan. Semoga euforia makannya tetep berlanjut kayak gini ya Ken, mama seneng liat Kenzie sekarang kalau makan lahap πŸ’“

Rabu, 17 Oktober 2018

mengASIhi dengan Keras Kepala

Telat banget ya saya share tentang ASI, padahal Kenzie sudah mau disapih 1 bulan lagi. (Aaah mama jadi galau, becandaan sambil nyenye dan unyelunyelan segera berakhir.)
Etapi ngga apa deh telat, tidak ada kata terlambat untuk berbagi pengalaman dan ilmu. Sharing ini bertujuan agar banyak ibu-ibu di luar sana semangat untuk mengASIhi anaknya. Memang tidak mudah dan instant, tapi melihat anak tumbuh, sehat dari cairan yang kita hasilkan dari tubuh sebagai makanan pokoknya diawal kehidupannya merupakan sesuatu hal yang sangat berharga. Lagian kan ngga ada yang instant di dunia ini, kecuali mie instant ya kan.
Kemarin, saya chat dengan teman SMA, sebagai ibu baru, saya paham banget deh gimana stress dan gundah gulananya, apalagi tentang ASI. Saya rasa dengan perkembangan informasi dan ilmu mengenai perASIan, ibu jaman now pingin banget ngasih ASI Ekslusif ke anaknya.
Begitupun saya dulu, kekeuh banget mau memberikan ASI Ekslusif ke Kenzie. Tapiiiii, saya cuma ingin doang, saya ngga update ilmu tentang perASIan saya. Sedih kan.
Saya beruntung di anugerahi ASI Oleh-Nya sejak Kenzie lahir. Tapiiiii, saya flat nipple, sehingga Kenzie kesulitan saat menyusu, hal ini membuat dia sempat kuning. Dan saya mengalami yang namanya Plugged Ducts, P*y*d*r* bengkak keras seperti batu, badan meriang, belum lagi jahitan caesar masih sakit. Ayo siapa yang pernah merasakan Plugged Ducks, gimana rasanya?  ADUHAI KAN πŸ˜…
Perjalanan menyusui saya pun tidak mudah. Penuh drama, emosi, dan air mata. Alhamdulillah saya bisa melaluinya. Ini semua karena bantuan dan support orang sekitar, terutama suami dan mama.
Sampai Kenzie umur 17 bulan, dia masih full ASI. Untuk saya, hal ini sebuah prestasi dan saya bangga masih bisa mengASIhi Kenzie di umur dia 23 bulan, walau sekarang sudah di tambah UHT.
Seperti yang saya ceritakan tadi, saya flat nipple, akhirnya saya butuh bantuan nipple shield agar Kenzie bisa direct breastfeeding, walau menurut penyuluh laktasi ini bukan direct ya. Karena yang namanya direct breastfeeding ya skin to skin antara mulut bayi dengan areola ibu. Untuk lepas nipple shield juga ngga mudah, tentunya ada ganjaran tangisan dari Kenzie, karena ngga semudah pakai nipple shield tentunya, tapi lama-lama dia bisa. Butuh 3 bulan sih bagi saya untuk lepas, lumayan lama ya buibu jangan dicontoh.
Yang bikin saya dilema itu setelah mulai fase pumping. Saat awal-awal pumping hasilnya cuma ngotor-ngotorin botol, beuh galau nya bukan main. Norak deh tuh di status mengenai kegundah gulaan ini. Saat itu ada senior di kampus yang berbaik hati mau ngasih info ke saya dan saya disuruh follow ig nya @elizabeth.zenifer. Salut banget saya dengan mom eliz, dari yang tidak keluar asi sama sekali tapi dengan kegigihannya ASI dia jadi berlimpah bahkan bisa menjadi ibu susu untuk anak lain. Akhirnya saya semangat lagi untuk pumping dan dari sanalah saya mulai cari tau dan belajar. Yang namanya Supply and Demand dan Power Pumping.
Apa sih Supply and Demand pada ASI?
Sama kok seperti konsep Supply and Demand pada ilmu ekonomi, semakin tinggi permintaan maka harganya juga naik, begitu pula kalau permintaan rendah maka harga ikutan turun.
Begitu juga Supply and Demand pada ASI. Semakin tinggi kebutuhan bayi, maka produksi ASI semakin banyak, begitu juga sebaliknya, rendah permintaan bayi, maka produksi ASI ya turun.
Setelah saya paham konsep Supply and Demand, barulah saya tau booster terbaik untuk meingkatkan produksi ASI saya adalah pumping. Tadinya saya dilema banget, udah coba berbagai macam booster yang katanya bisa naikin produksi ASI kok tetep aja ya ngga naik, setelah saya jadi rajin pumping, alhamdulillah saat di pumping naik pelan-pelan produksi ASI saya. Tapi dengan pumping aja menurut saya masih belum banyak nih, setelah googling saya menemukan yang namanya Power Pumping, saya cobalah Power Pumping itu. Power Pumping adalah sebuah teknik memompa berulang-ulang untuk menciptakan Supply and Demand. Bagaimana cara power pumping? Saya jelaskan di gambar bawah ini 
Power Pumping
Teknik Power Pumping

Jelaskan ya buibu penjelasan dari gambar diatas? Kalau bingung bisa nanya ya nanti di komentar, InsyaAllah saya jawab. Jadi, yang merasa ASI nya sedikit, stock belum cukup untuk ditinggal kerja, coba dulu deh Power Pumping ini. Capek? Pasti. 
Ingat, Selalu ada Pelangi setelah hujan lebat. Pelangi indah kan? Nah ibaratkan Pelangi adalah gol ASI kita yang berlimpah. Lalu Hujan Lebat adalah kesulitan yang kita usaha kan. Semangat selalu ya mommies 😍😍😍
Selanjutnya saya ingin bahas cara penyimpanan ASI. Hal ini terbagi dua, ASI Fresh dan ASI Beku, apa beda keduanya?
Kalau ASI Fresh, penyimpanannya di kulkas bagian chiller. Sedangkan ASI Beku, penyimpanannya di Freezer. Gambar di bawah menjelaskan daya tahan ASI vs tempat penyimpanan.

Penyimpanan ASI



*Sumber : AIMI ASI
Yang bikin dulu saya ngebombay banget, disaat 2 minggu lagi masuk kerja, saya cobain lah ke Kenzie ASI Beku, dannnnnnnn Kenzie nolak dong. Awalnya saya mikir mungkin karena udah kelamaan nyimpennya, jadi dia ngga suka, saya trial error lagi. Saya kasih lagi Kenzie ASI beku yang baru saya masukkan ke freezer kemarinnya, tetep ngga mau, huhuhu. Penasaran lah saya kenapa dia ngga mau, ternyata ASI saya bau tengik hiks hiks. Saya pas nyium juga mual. Googling lah saya, kenapa ASI saya seperti itu, teryata dari penjelasan yang saya dapatkan, enzim lipase di ASI saya cukup tinggi, hal tersebutlah yang membuat ASI saya bau tengik. Nangis sama stress udah pasti, kebayang banget perjuangan pumping. Ngumpulin ASI dari yang cuma basahin pantat botol sampe sekali pumping bisa penuh botolnya, tengah malem bangun power pumping demi stock ASI, akhirnya saya harus ikhlas dan merelakannya. Saya pun pasrah dan positif thinking tetap bisa memberikan Kenzie ASI Ekslusif tanpa bantuan stock ASI, saya hanya mengandalkan ASI Fresh. Alhamdulillah, saya berhasil ibu-ibu.
Jadiiiii, yang berniat dan sangat menginginkan memberikan ASI Ekslusif ke anak kalian, yuk mengASIhi dengan keras kepala.
Kunci keberhasilan saya dalam mengASIhi semangat, positive thinking dan terus berusaha

Terus πŸ’ͺπŸ’ͺπŸ’ͺ mommies, good luck 😍
© raniprovit
Maira Gall