Sabtu, 28 Juli 2012

Stupid? Yes, I think.

Kalau udah mau masuk bulan Ramadhan, rame deh tuh petasan. Gue ngga ngerti deh ya, kenapa ini menjadi tradisi, padahal ngga ada kaitannya sama sekali antara ramadhan dengan petasan. Apalagi kalau udah masuk Ramadhan, anak-anak bocah badung,, pada pergi tuh ke mesjid tapi bukannya tarawehan malah main petasan. Kalau udah denger petasan bunyi, hhmm rasanya mau gue maki-maki yang nyalain, trus gue lemparin sendal. Sumpah deh ya, pada ngga mikir, kalau orang yang sakit jantung terus kaget karena itu kan bisa meninggal. Memang takdir ditangan Allah. Iya kalau meninggal, selesai perkara keluarganya, kalau dirawat, koma, dan semacamnya, emang yang memacu timbulnya jantung dia kumat, mau tanggung jawab? Gue rasa ngga.

Ngga habis fikir banget kadang sama kelakuan orang-orang, daripada dipake tuh buat main petasan, mending duitnya dijajanin apaan kek, atau religi dikit, masukin kotak amal di mesjid. Kesenangan apasih sebenernya yang ditimbulin pas main petasan? Bahayain diri sendiri iya, ganggu orang lain iya juga. Sedih-sedih, orang udah pada kaya, duit dibuang-buang.

Ini lagi tetangga depan rumah, barusan main petasan. Sekali, dua kali okelah. Ini banyak banget, akhirnya gue buka pintu, ngomel ke tetangga. Edodoe, yang mainan bukan hanya bocahnya, bapaknya juga main sambil nyengir-nyengir, amit-amit punya tetannga begitu. Rasa saling menghargai udah ngga ada, padahal dua rumah dari tempat dia, ada anak bayi. Kasian sekali, udah tua, bangkotan ngga punya otak.

2 komentar

Silahkan Komen Disini

© raniprovit
Maira Gall