Sabtu, 28 Juli 2012

Mau sekolah bagus? Ya harus kaya.

Awal tahun ajaran baru, ya yang sekolah pada sibuk. Ngga hanya anaknya, orang tuanya juga sibuk. Sibuk mikirin biaya sekolah anaknya, buku pelajaran baru, buku tulis baru, dan biasanya anak-anak yang masih SD minta seragam, sepatu dan tas baru. Gimana ngga pusing kan tuh emak bapaknya. Apalagi kalau naik tingkat, dari SD ke SMP, SMP ke SMA dan selanjutnya, pusing mikirin uang gedung bla bla bla. Si anak, pusing mikirin gue sekolah dimana ya, ah ngga mau sekolah itu, sekolah itu jelek, maunya sekolah ini, sekolah ini bagus dan lebih bergengsi.

Oke, itu intronya.
Singkat cerita, gue punya sepupu yang bakal masuk SMP. Berhubung dia lumayan otaknya, orang tuanya juga lumayan berkecukupan, dia bisa memilih sekolah sesuka hati. Orang tua nya bilang, yang penting nilai kamu cukup. Semangat deh tuh doi belajar, biar bisa masuk di SMP negeri favorit dikawasan kebayoran lama, tepatnya di jalan kerinci, sebutlah smp itu dengan nama X. UAN berlangsung dan hasilnya jreng-jreng udah keluar, ternyata doi nilainya ngga cukup, rata-rata hanya 8.5. Ngga ngerti deh ya, jaman sekolah sekarang gimana, UAN dulu atau test RSBI dulu, pokoknya doi testlah di SMP Negeri dikawasan jalan Bumi dan sebut smp ini dengan nama Y. Si doi udah ngga diterima nih di X move lah dia ke Y, ternyata di Y keterima doi. Keterima di RSBI nya. Berhubung orang tuanya berkecukupan, dengan senang hati emak bapaknya sekolahin anaknya disitu.

Awal masuk, belum dikasih tau tuh biaya sekolahnya berapa. Biasalah itu, sekolah bilangnya, nanti diumumin setelah beberapa minggu masuk sekolah. Masuklah si sepupu gue ini sekolah, ya kira-kira 2 minggu. Setelah itu, rapat orang tua, untuk membicarakan biaya pembangunan sekolah. Keluarlah hasilnya, jreng-jreng, biaya pembangunan anak SMP 10juta cing. Seh, sekolah negeri mamen. Baru SMP cuy, SMP. Gila bener ini negara, pendidikan mahal bener. Masa sama kayak bayar masuk gue kuliah, gue masuk kuliah juga belum lama-lama banget kok, masih di tahun 2009, ngga terlalu jauhlah ngebandinginnya. Miris banget deh ya, gimana mau pinter nanti penerus mudanya, mau sekolah yang bagusan dikit biaya mahal. kalau ngga punya biaya orang tuanya, berarti anaknya ngga bisa merasakan pendidikan yang bagus seperti anak-anak yang orang tuanya memiliki uang lebih. Gimana ngga banyak yang korupsi, kalau semua mahal gini, semua orang bakal money oriented. Indonesia Indonesia, kapan punya pemimpin yang berani, amanah, tegas, jujur, dan bener. Hopefully one day, Indonesia will become a big country with a leader who cares people.


Tidak ada komentar

Posting Komentar

Silahkan Komen Disini

© raniprovit
Maira Gall