3 Pembimbing Hebat

Pada saat lagi galau skripsi, saat itu ada perbincangan sedikit dengan cicil, mengenai dosen pembimbing kita. Saat itu saya udah ada niatan, nanti kalau sudah selesai skripsi, saya akan buat cerita mengenai beliau-beliau. Bersyukur banget rasanya punya dosen pembimbing seperti beliau-beliau ini.
Sebelum bercerita lebih lanjut, saya perkenalkan dulu ketiga dosen pembimbing saya, yaitu Ibu Jati Lestari, M.Kom, Bapak Mardi Hardjianto, M.Kom, dan Ibu Noni Juliasari, M.Kom. Kenapa pembimbing saya tiga, saya juga tidak tahu mengapa. Kalau alasannya karena masuk kelas unggulan, yang pembimbingnya tiga baru angkatan saya saja. Tapi yang jelas, saya sangat bersyukur mendapatkan pembimbing seperti beliau-beliau ini.
Disetiap dosen ada cerita tersendiri untuk saya, saya akan menceritakannya satu persatu.



  • Ibu Jati Lestari, M.Kom.

www.facebook.com/jati.lestari.1
Ibu pembimbing yang satu ini biasa dipanggil bu Jati. Sosok perempuan yang terlihat sangat keibuan, udah gitu ibunya cantik, kalau liat wajah ibunya rasanya adem gitu (bu kalau baca blog saya jangan terbang yak :P)
Bu Jati dosen pembimbing saya secara tersurat, pada saat sidang, ibu Jati lah yang menemani saya di ruang sidang. Bu Jati selalu tersenyum, bikin mahasiswa-mahasiswanya betah kalau bimbingan. Kalau saya jelasin, ibunya ngga bakal ngebantah langsung, ibunya mendengarkan sampai selesai, baru memberikan pendapat ke saya. Bu Jati telaten meriksa paper. Udah gitu kan saya kalau berfikir sering loncat-loncat, nah ibunya sabar banget ngerevisi paper saya terus. Akhir-akhir mungkin ibunya capek revisi, apa kasian yak liat saya revisi mulu, jadi dibantuin deh beberapa buat kata-katanya, hehe. Kejadian yang ngga bakal saya lupain itu, saat ibunya mau cuti akhir tahun. Sedangkan paper saya belum selesai, masih revisi terus, ibunya memperbolehkan saya ke rumahnya untuk periksa paper, ah ibu baik sekali. Ibunya ngebolehin saya ke rumahnya, sedangkan putu ngga dibolehin. Bikin putu ngiri beberapa saat :P
The last, terimakasih banyak ibu atas bimbingan, kesabaran, ilmu dan waktu yang telah diberikan


  • Bapak Mardi Hardjianto, M.Kom

www.facebook.com/mardi.hardjianto
Bapak yang satu ini, wih kece badai membahana. Bapak yang satu ini biasa dipanggil Pak Mardi. Menurut saya bapaknya super banget. Dulu pas pertengahan skripsi, saya sempet mentok, karena judul ngga sesuai dengan peraturan pemerintah. Ke bapaknya lah saya, ngegalauin skripsi. Bapaknya membantu banget, bantu cariin ide, searching sana searching sini, cuma buat bantuin saya nyari judul. Ah thanks so much banget pak. Terus namanya mahasiswa yak, duit terbatas, apalagi semenjak skripsi, banyak banget pengeluaran. Nah bapaknya pengertian banget terhadap nasib mahasiswa, sering banget bapaknya ngajak mahasiswa bimbingannya makan. Rumah ortu saya kan searah kalau dari kampus dengan rumah bapaknya dan itu jaraknya cukup jauh dari kampus. Kalau lagi balik ke rumah ortu, saya kadang nebeng sama bapaknya :D Karena bapaknya juga lah, anak KU sering diperbolehkan menggunakan ruang rapat FTI, padahal cuma mau ngerjain skripsi doang, hehe. Pak Mardi, super banget telatennya. Cuma beda spasi doang, liat tuh ada kesalahan di paper. Kalau kata beberapa orang, pak mardi bukan mengharapkan yang biasa, tapi mengharapkan suatu yang perfect dari mahasiswa bimbingannya. Makanya kalau pada bimbingan sama pak mardi, pasti revisi lagi revisi lagi. Itu bukan terjadi di saya aja. Tapi di temen-temen saya juga. Sampe kalau udah capek, ah udah ah ngga ke pak mardi lagi, ntar pasti di revisi lagi. Kalau lagi nyidang, bapaknya salah satu yang ditakutin. Pak Mardi kritis di ruang sidang. Kalau kata pak mardi, saya kayak gitu, karena saya paham dengan yang dibuat oleh mahasiswa tersebut, makanya saya terus menerus tanya, saya pingin tau sampe seberapa besar mahasiswa yang saya uji itu tau. Yang paling berkesan buat saya itu, pas saya masuk ke sidang pertamanya putu. Saat sidang pertama, putu ada trouble dengan programnya. Sebagai pembimbing, pak mardi bener-bener membantu di ruang sidang, sangat membantu. Sampe detail-detailnya dibantuin sama pak mardi, ah super banget bapaknya. Last, terimakasih pak atas bimbingan, saran, bantuan, waktu, biaya, tumpangan, kesabaran dan ilmu yang diberikan.

  • Ibu Noni Juliasari, M.Kom
www.facebook.com/noni.juliasari
Ibu Noni, saya punya memori yang agak gimana gitu dengan ibunya. Pertama ketemu Ibu Noni saat mata kuliah teknik kompilasi di semester 5. Suatu hari, pada saat ibunya ngajar, saya duduk di belakang, nah saya emang ngga bisa diem, saya iseng benerin kerudung, benerinnya sambil ngaca. Jreng jreng, bu noni liat aja gitu. Padahal kacanya di tempat pensil. Jadi tempat pensil saya itu ada kaca tersembunyi didalamnya. Terus pada saat sesi tanya jawab, saya ingat sekali ibunya bilang gini, "coba itu yang dibelakang yang daritadi nulis sama ngaca apa jawaban dari pertanyaan saya". Sampe sekarang, saya jadi ceng-cengan anak KU kalau ada kaca. Ibu pembimbing yang cantik ini kalau senyum dan saat diam mematikan banget, haha. Celetukan bu noni widih, jleb ke hati, haha. Tapi itu yang bikin saya maju. Tapi saya agak takut kalau bimbingan ke  ibu. Ngga nyadar banget yak saya, padahal muka saya kan juga jutek, hehe peace bu. Ibu yang satu ini, super sekali kritisnya. Pada saat presentasi pertama skripsi di depan pembimbing-pembimbing, bu noni super sekali kritisnya. Habis lah saya dicecer pertanyaan. Untung ibu pembimbing saya, jadi saya ngga kena cecer pas sidang. Dicecernya pas bimbingan, hehe. 
Last story, makasih ibu atas bimbingan, kritisan, dan sarannya.

Bersyukur punya 3 pembimbing hebat ini, setiap karakter yang beliau-beliau miliki membuat saya semangat untuk menyelesaikan tugas akhir. 
Terimakasih dosen-dosen pembimbing ku, semoga kebaikan yang kalian miliki dibalas olehNya, aamiin.

NB : Maap yak pak, bu ambil foto ngga bilang-bilang dulu, hehe.

Wassalamualaikum

Komentar

  1. Saat balik ke BL beberapa tahun lagi ketemu bu noni. Hai rani.. sekarang meeting masi suka ngaca ga?

    BalasHapus
  2. beberapa tahun lagi gue akan jawab.
    "alhamdulillah ngga bu. tapi sekarang saya kalau meeting sukanya ngemil, kan kayak ibu :D"

    BalasHapus
  3. Saat balik ke BL beberapa tahun lagi ketemu bu noni. Hai rani.. sekarang meeting masi suka ngaca ga?
    dijawab Rani: masih Bu, tetapi gak pakai kaca tempat pensil. Sekarang saya bawa cermin kamar mandi kalau lagi meeting.... wkwkwkwkwkwk

    BalasHapus
  4. hahaha.
    Bener banget itu jawabannya :D

    BalasHapus

Posting Komentar

Silahkan Komen Disini