Kamis, 27 September 2012

Akrobat di angkutan umum

Semakin lama angkutan umum di Jakarta makin ngga aman banget. Sangat sangat tidak aman. Beberapa bulan yang lalu hangat dengan pembicaraan pemerkosaan yang dilakukan oleh supir angkot. Sangat meresahkan pengguna angkutan umum, terutama para wanita. Gue pribadi sebagai pengguna angkutan umum sangat resah. Ya, berhubung ngga berani ngendarain motor dan belum punya duit beli mobil, mau ngga mau lah ya ngangkot.

Seminggu ini dua kali dapet hal WOW banget di bus.
Pertama di hari rabu, ada akrobat di metro mini 75. Kejadiannya itu pagi-pagi, sekitar jam 8, naik lah gue ke bus metro mini jurusan blok m - pasar minggu. Salah satu bus favorite menuju kampus :D kalau dari rumah orang tua. Metro yang saya naikin ini sepi, belum ada penumpang lebih tepatnya. Saya naik lah, karena buru-buru dan saya sudah tunggu 10 menit baru muncul sekarang metro 75 nya. Padahal biasanya banyak, yaudah saya langsung naik, saya mikir, masih pagi ini, nanti juga ada yg naik, jadi insyaAllah aman. Dari warung jati - duren tiga jalanan lancar, selanjutnya astagfirullah banget jalanan macetnya. Karena satu bus isinya 4 orang, males kali ya supir dan keneknya, dipindahkanlah penumpangnya ke metro 75 temennya, nah biasanya kalau ada oper2an gitu si kenek akan memberi uang sesuai kesepakatan mereka. Gue ngga tau ada omongan apa antara kedua kenek tersebut, sepertinya sih, kenek dari metro yg lama ngga ngasih uang ke kenek yg baru gue naikin.  Setelah pindah metro, udah tuh jalan kan metro yg baru gue naikin. Eh tiba-tiba, kenek dari metro yg gue naikin pertama, ke metro kedua yg sedang gue naikin sambil bawa-bawa pake balok kayu, ngamuk-ngamuk. Itu bener-bener, kaget, lemes ah ngga jelas deh. Masalahnya itu kenek yg bawa-bawa balok kayu ada dibelakang gue. Kalau kena gue, bisa bocor nih pala. Alhamdulillah, akhirnya keluar juga tuh kenek. Setelah adu bacot sama supir yg metronya baru gue tumpangin. Alhamdulillah, sampai kampus di hari rabu dengan selamat.

Nah, hari ini juga nih, ada akribat lagi di angkutan umum. Hari ini gue naik kopaja P 20. Itu jurusan senen - lebak bulus. Kalau kopaja ini jarang kok di naikkin, tadi kebetulan ada acara, yang lewatin trayek kopaja ini. Jam 1/2 8 malam, daerah kuningan itu tetep aja ya macet. Nungguin ini bus lama banget. Penuh terus, sedangkan gue ngga bisa kalau ngga duduk. Dulu pernah mau pingsan di bus karena berdiri lama dan macet. Akhirnya sejak saat itu, ngga pernah maksain naik bus yang penuh. Selalu cari yang ada tempat duduk kosong. Akhirnya setelah 20 menit bersabar menunggu bus yg kosong, dapet lah. Nah bersyukur banget nunggu bus yg kosong, karena jalanan macet bro, bisa beneran pingsan di jalan kalau berdiri, kan ngga lucu, ngga keren, masa pingsan di metro/kopaja. Lalu, di daerah duren tiga naiklah pengamen yang serem-serem tuh, ada 2 orang. Yang ditindik-tindik, celana skinny, and mereka bau banget ntah udah berapa lama ngga mandi. Terus kalau minta bukannya pake ngamen, pake yang disilet-silet gitu. Tangan disilet, terus makan silet. Dan selalu bilang gini "satu ilmu satu perguruan, mohon jangan saling ganggu" kalau ada yang iseng ganggu, bisa mati kali ya tuh pengamen :D back to story, jadi pengamen yg kayak gitu yg naik ke kopaja yg gue naikin. Mintanya juga maksa lagi. Sampailah dia minta ke salah satu bapak-bapak. Karena mintanya maksa + marah2, ngga terima tuh si bapak-bapak. Si pengamen itu pake kacamata, sepertinya sih dia tampar itu pengamen, kacamatanya sampe jatoh dan patah. Mau ribut kan tuh si bapak-bapak sama pengamennya. Pengamen itu di tendang sama bapak-bapak itu, sampe keluar dari kopaja. Nah si temen pengamen itu, masih di kopaja. Ngajak ribut juga kan, eh ditendang lagi sama bapak-bapak tadi. Oke, jadi si bapak-bapak ini lagi melakukan kungfu di kopaja, akrobat men :| Lagi-lagi, bapak itu deketan duduknya sama gue, duduknya disebrang kursi gue, kalau berantem di kopaja, hajar-hajaran bisa gue tuh yang kena. Untung langsung ditendang keluar bus. Pengamen yang ditendang pertama udah mau naik lagi ke kopajanya, ditendang lagi tuh sama bapak-bapaknya. Penumpang yang lain langsung teriak-teriak ke supir, biar langsung ngebut. Kalau gue sih udah ngga bisa teriak, udah lemes ngeliat gituan. Mulut udah komat-kamit baca surat apapun yang masih keinget.

Kapan ya ini angkutan umum aman. Sebagai pengguna rutin angkutan umum, gue sangat berharap pemerintah memperhatikan kenyamanan dan keamanan dari rakyatnya yang masih menggunakan transportasi umum ini. Semoga gubernur baru Jakarta bisa mengatasinya deh, aamiin.

Minggu, 23 September 2012

Sedikit, hanya sedikit, benar-benar sedikit kerisauan

Kegalauan yang ada saat ini tidak hanya karena skripsi, tapi juga pasangan hidup. Tapi galau skripsi lebih dahsyat sih saat ini. ini hanya sedikit memecah pikiran aja. Cie rani, udah mulai mikirin pasangan hidup, ya sepertinya sudah mulai wajar juga sih, umur udah 21, mahasiswa tingkat akhir dan belum nemu pasangan yang tepat. Kenapa disaat gue tidak punya pasangan, gue enjoy dengan kesendirian gue, orang-orang terdekat gue mulai menanyakan. Hayah, kemarin-kemarin pas gue punya pacar dilarang, sekarang malah pada sewet nanya. Well, belakangan ini emang keputusan gue ngga kepingin pacaran. pertimbangan satu dan lain hal yang membuat gue memutuskan untuk hal itu.
Tapi dengan pertanyaan-pertanyaan dari orang terdekat, seperti mama dan beberapa tante yang sudah kepoin gue, membuat gue mikir juga sih, jangan terlalu asyik dengan kesendirian, mungkin mama dan beberapa tante gue, agak takut, gue mengikuti salah satu tante gue, yang memilih tidak menikah, apalagi selama kuliah tinggal sama beliau, cara pikir gue dan beliau pun mereka melihat agak mirip, mungkin kerisauan itu yang ada di benak mama sekarang.
Berkat kegagalan dalam menjalin hubungan (bahasa lo ran kebanyakan gaya) membuat gue mikir sih. kalau type kayak gini maka akan seperti ini, kalau type kayak gitu maka akan seperti itu. menjadi pertimbangan besar juga dalam memilih. Cocok ngga sama pribadi gue, dll.
Ya tapi yang terpenting sekarang sih, pertebal iman dan perbaiki diri aja. Biar bisa dapat pasangan dari kalangan yang baik-baik :D
Udah ah ngomongin masalah pasangan atau apapun itu namanya, ntar makin banyak yang gue tulis, makin banyak bahan cengan. Karena gue yakin banget kalau ada anak KU yang baca, pasti gue dicengin.
© raniprovit
Maira Gall