Trip
Tampilkan postingan dengan label Trip. Tampilkan semua postingan

Rabu, 25 April 2018

First Trip Kenzie (4-7 April 2018)

Post kali ini di dekasikan untuk Messa, yang request gimana rasanya ngajak jalan anak. Untuk nulis ini butuh perjuangan banget, karena saya maju mundur bikinnya. Udah di ketik hapus lagi, ketik hapus lagi 😅

Oke baiklah, akan saya mulai ceritanya, asek (apaseh Ran)
Jadi, ini kali pertama Kenzie diajak jalan jauh. Sejauhnya Kenzie selama ini cuma Ciputat - Halim 😆. Saya dan suami milih ke Malaysia (eh bukan suami deng, saya yang milih, suami maunya ke SG. Tapi saya males ke SG, biaya hidup disana mihil)

Pada saat ngajak jalan anak pertama kali, apalagi naik transportasi publik tentu bikin mamanya was-was. Tapi dengan baca blog sana-sini tentang pengalaman bawa bayi naik pesawat, yaudah deh siap tempur aja, mau dia nangis nanti yasudah nanti dihadapi saja.
Ada di salah satu blog bilang gini (lupa nama blognya apa), ya namanya anak kecil, wajar kalau dia tidak nyaman pada saat landing dan take off, apalagi ini asing untuk dia. Dengan kalimat dia itu, kekhawatiran saya jadi hilang.

Hari Pertama (4 April)
Jadwal penerbangan kami jam 2 siang, sengaja saya ambil jam segitu, karena itu range jam tidur Kenzie, tujuannya biar dia tidur di pesawat. Sebelum berangkat saya pastikan anaknya sudah kenyang dan jangan lupa bawa peralatan tempur yang bikin anaknya anteng di pesawat. Kami sampai bandara juga jauh lebih cepat dari jadwal penerbangan, biar ngga riweh dan buru2. Soalnya saya kalau buru2 suka bete dan panik. Kalau mamanya aja udah bete, gimana ntar nanganin anaknya ya kan. Kenzie happy banget di bandara, karena luas banget kan itu terminal 3 Soeta, sepi pula di weekday, jadi dia bebas lari2an, bolak-balik liat pesawat, main lego di ruang bermainnya, jadi capek deh bocahnya. Baru juga duduk di pesawat, udah tidur si Kenzie, padahal take off juga belom, aishhh bahagia banget mamanya. Yeey sesuai harapan, anaknya tidur.
Terminal 3
Baru sampe di bandara


OMG, udah gede aja anak ijk
sampai KLIA 2 sekitar jam 5, lalu dari bandara kami naik bus menuju KL Sentral. Sampai di KL Sentral kami makan dulu di NU Mall, baru ke hotel. Ternyata hotel kami bener2 depan mall. Si bayi nyampe udah malem, tapi tetep dong ngga langsung tidur, main2 dulu padahal mamanya udah capek.



Hari Kedua (5 April)

Di hari kedua ini bener2 yang namanya jadwal berantakan. Di plan jadwal berangkat ke aquaria jam 9, nyatanya jam 1/2 9 Kenzie baru bangun. Alhasil baru berangkat 1/2 11. Agak zonk sih sama sarapan hotel, ngga sesuai ekspektasi. Untungnya Kenzie mau-mau aja, tapi berimbas sampe sekarang, kalau sarapan mau nya makan roti. Kami ke aquaria naik KJL dari KL Sentral dan berhenti di stasiun KLCC. Stasiunnya dalam mall untungnya, jadi enak jalannya, ngga panas hehe. Sampai di KLCC kami agak bingung karena akses masuk ke Aquaria ditutup karena ada pelatihan fire drill, bukan aquarianya sih, tapi Suria Mall nya nah masuk Aquaria lewat Suria Mall. Jadi kami foto-foto dulu deh di depan Menara Kembar yg sohor itu, walau ngga keliatan ya menara kembarnya.
Kuala Lumpur
Gemes banget sih Ken. Ini pas sarapan di Hotel


Petronas
Ini belakangnya menara kembar, tapi ngga keliatan ya 😅



Pada saat perjalanan menuju aquaria, ketemu lah sama mainan mobil2an, si Kenzie minta naik itu dan ngga mau turun, udah dibujuk kayak apaan juga tetep pegangan sama stir mobil2annya, padahal itu mobil2an ngga jalan diem gitu aja. Terpaksa deh digendong dengan drama, karena mamanya pingin banget Kenzie liat feeding time si ikan 😓
Ini mobil2an yang bikin Kenzie jatuh hati

Untuk masuk aquaria ini, saya sudah beli tiket beberapa hari sebelumnya di traveloka, karena pas cek harga lumayan lebih murah. Kalau tidak salah ingat, beli on the spot harganya 250rb-an, sedangkan di traveloka harganya 150rb. Sebagai mamak2 pecinta diskon, tentunya saya happy, hehe. Oh ya, Kenzie masih gratis masuk sini, karena mulai bayar diumur 3 tahun. Sayang banget selama di aquaria foto2nya ngga ada yang bagus, karena kurang pencahayaan dan kameranya kurang oke. Kode ah ke suami minta beliin hp baru yang kameranya oke (baca : iphone x) =))
Malaysia
Akhirnya dapet kesempatan lihat feeding time


sayangnya dia ngga se-excited yang dibayangkan, padahal bayangan mamanya dia bakal ketawa2 dan super happy, mungkin karena cuma liat dari aquarium kali ya dan dia ngga bisa megang, dia kebanyakan serius merhatiin, ngga tau sih dia mikirin apa. Ada di salah satu tempat yang diperbolehkan ngobok2 ikannya, nah pas disitu dia baru super excited dan ketawa2 geli. Biar si bayi ngga terlalu capek, setelah makan siang kita balik dulu ke hotel.
Sorenya balik lagi ke kawasan Menara Kembar, karena pingin foto plus liat "Air Mancur Nyanyi" disini si Kenzie happy banget karena luas jadi dia bisa lari-larian sepuas hati, agak ngeri sih karena dia pingin nyamperin air mancurnya. Baru balik dari kawasan KLCC jam 9an, naik KJL. Selama perjalanan kemarin kami selalu menggunakan transportasi umum. Karena taksinya agak rese, mereka nembak harga, huff. Tapi transportasi umumnya cukup nyaman.



Hari Ketiga (6 April)
Alhamdulillah, hari ketiga Kenzie bangunnya lebih pagi. Rencana perjalanan yaitu menuju Batu Cave. Sempet dilema sih ke batu cave ngga ya, takut ngga sanggup naiknya, tapi suami ngeyakinin buat tetep kesana, akhirnya berangkat deh. Untuk menuju Batu Caves, dari KL Sentral kami naik bus menuju Sentul, dari sentul baru kami naik kereta menuju Batu Caves. Karena kereta yang langsung ke batu caves dari kl sentral sudah tidak ada. Kenzie selama di perjalanan tidur, sampai disana pun masih tidur.
Batu Cave
Si bayik masih pules
Dilema sih mau naik apa ngga, karena tinggi banget ya bok apalagi sambil gendong Kenzie. Suami sih udah bilang, naik aja biar dia yang gantiin gendong Kenzie. Tapi aku takut kalau Kenzie kebangunnya kaget dan jadi rewel. Akhirnya mutusin naik, sok kuat banget ye kan, baru beberapa anak tangga udah ngga sanggup gendong Kenzie. Jadinya suami deh yg gendong, bener kan pas di gendong papanya Kenzie langsung bangun. Untungnya Kenzie ngga rewel dan sangat pengertian, biasanya kalau ada mamanya, dia ngga mau di gendong papanya. Biar berhasil naik sampai atas, kami pun sering berhenti-henti biar ngga terlalu capek. Saya ngga pake bawa beban aja lebih ngos2an di banding suami yg gendong Kenzie dan bawa tas. Akhirnya kami sampai di atas, yeey.
Batu Cave
Good Job, Beib

Batu Cave


Batu Cave
Serius banget dia liat Papanya ngasih makan monyet

Keputusan untuk tetap ke Batu Caves tepat, si Kenzie senang banget2. Di kawasan Batu Caves, banyak burung dara, nah Kenzie seneng ngejar-ngejar Burung daranya, sampai cekikan. Diajak pulang pun susah, karena dia masih mau main sama burung-burung itu.
Batu Cave


Batu Cave
Akhirnya punya foto bertiga yang bagus
Malam harinya, kami ke kawasan bukit bintang yang terkenal itu, kelilingan pavilion mall bikin saya mau pingsan, karena di mall segede itu mesti gendong Kenzie yang bobok ngga bawa stroller lagi. Sempet bete sama suami, karena dia yang kekeuh untuk ngga bawa stroller ke mall. Akhirnya duduk di food court dulu, nyari minuman manis biar pulih tenaganya. Lagi-lagi ngga ngasihin Kenzie ke papanya karena takut dia kebangun, kasian aja dia lagi pules bobo. Karena udah ngga sanggup akhirnya papanya deh yang gantiin gendong. Nah tujuan utama kami ke bukit bintang itu mau makan nasi hainan Chee Meng. Lumayan muter2 sih nyarinya. Setelah mencoba ternyata ngga se enak yang dibayangkan. Tapi ini menurut lidah saya dan suami ya, lebih enak nasi hainan di The Chicken Rice Shop. Heran sama si Kenzie, ngga ada capeknya ya dia, setelah aktifitas yang nguras tenaga banget, dia baru tidur jam 1/2 12, rencana abis pulang hotel packing gagal deh.
Bukit Bintang
Bayi masih bobo

Bukit Bintang
Kata papanya, foto dulu. Ntar gantian beberapa tahun lagi, Kenzie yang majang kayak Messi dan Ronaldo

Bukit Bintang

Pavilion



Hari Keempat (7 April)
This is my birthday, yeey kesampaian juga ngetrip pas lagi ultah. Ini hari terakhir di short trip pertama Kenzie. Saya sengaja ngambil flight malem, biar belanjanya di hari terakhir aja. Kami nyari oleh-oleh di Central Market. Lumayan dapet beryl's lebih murah dari di mall dan yang bikin happy dapet popo muruku, karena pas ke mall ngga nemu. Selama kami belanja, barang2 kami titip di hotel, hotelnya baik, ada tempat penyimpanan barang bagi tamu yang sudah check out, jadi ngga perlu sewa tempat penyimpanan deh ✌ 
Agak bete sih sebenernya, karena ngarep dikasih surprise gitu sama suami, ada kue kecil atau apa kek gitu. Ngga ada romantis-romantisnya dah laki ijk, bangun tidur ngucapin dan bilang "ntar pilih aja ya mau apa". Kan pinginnya dikasih surprise gitu biar unyu :P 
Emang yeee, besok2 jangan ngarep2 dah, langsung todong aja.
KLIA

Bandara
Senyumnya itu loh Ken
Dan pesawat kami delay 1 jam, padahal penerbangan paling malem, makin lama deh sampe rumahnya, huhu. Tapi si Kenzie ngga capek2, lari-larian sana sini di bandara. Terus di ruang bermainnya dia ketemu sama anak bule. Makin happy lah dia ada temen mainnya. Akhirnya berakhir sudah short trip ini. Beib @idrizkich kapan jalan-jalan selanjutnya?


Sampai pesawat langsung pules

Kenzie sampai pesawat langsung pules, jadi kekhawatiran anak cranky di pesawat hilang. Mamanya bisa ikutan tidur 😙


NB :
Tips trip sama bayi :


  • Apabila perjalanannya naik pesawat, pilih berangkat di jam tidurnya. Pada saat landing dan take off, usahain banget di susuin (direct breastfeeding atau menggunakan botol)
  • Bawa mainan/buku kesukaan si anak, agar anak tidak bosan.
  • Apabila anaknya masih nangis juga, ya mau gimana lagi, kita kan sebagai ortunya sudah usaha. Namanya lingkungan baru pasti hal yang aneh buat mereka. Kalau mereka nangis, ortunya harus tenang agar anaknya tidak tambah panik.
  • Boleh membuat jadwal perjalanan, tapi kasih spare waktu ya. Karena bayi itu sulit di prediksi.
  • Jangan lupa bawa gendongan atau stroller. Gempor euy kalau ngga bawa.
  • Terakhir mesti intens perhatiin anaknya, karena ngeri euy jaman sekarang banyak info penculikan.

Happy Travelling!








Senin, 27 April 2015

Day 1 - Yogyakarta

Malas sekali rasanya ngeblog, nunggu mood nulis itu luar biasa sulitnya, nulisnya mesti dikit-dikit, terus save lagi di draft, buka, save di draft, ngga edi edit-edit ya ngga kelar-kelar lah ya. Padahal rencananya sih selalu ingin menumpahkan saat-saat yang berharga di hidup gue dalam blog, biar suatu saat nanti, gue punya cerita ke anak cucu gue (yakali deh ran)

Jalan-jalan kali ini sekitar 4 bulan yang lalu dan lokasi yang kami pilih adalah Yogya, dannnn ini kali pertamanya gue liburan sama suami, asyik ngga tuh sekarang ngomongnya udah suami, hahay. Berhubung kemarin setelah nikah suami ngga dapet cuti yang panjang, jadilah honeymoon nya ketunda.

24 Desember
Karena waktu liburan yang singkat, akhirnya kita memutuskan untuk naik pesawat. Dari rumah agak hebring sih, karena kemarinnya kita pulang sudah malam, waktu untuk siapin ini itu nya sempit, jadilah pagi2nya gue hebring. Dan yang terpenting sebelum berangkat dipastikan dulu semua cucian sudah masuk ke laundry, berangkat dari rumah sekitar jam 1/2 10, pesawat take off jam 12.20, sebenernya rumah kita ngga terlalu jauh dari bandara, apalagi sudah ada tol dari bintaro yang menuju bandara. tapi antisipasi takut macet, jadi berangkat lebih cepat. Ternyata jalanan sangat lancar, macetnya pada saat antri masuk terminal 3 di Soeta. Oke sampailah kami di soeta, narsis dikit lah ya





Sekitar sejam sampailah kita di bandara Adisucipto Yogyakarta, setelah muter-muter diatas bandara sekitar 15 menit, katanya bandaranya full, jadi pesawat yang mau mendarat mesti ngantri, mungkin karena naik maskapai di belakang itu juga kali ya, jadi disuruh nunggu, kalau naik si burung terbang mungkin duluan, ya ngga masalah sih ya nunggu 15 menit diatas, yang penting gue selamat :D
Setelah ngambil barang, selanjutnya kita nyari taksi. Panjang banget euy antrian taksinya, mungkin karena ini lagi musim liburan kali ya, jadi penuh banget. Dapet taksi langsung capcus hotel dan Yogya macet dongs, udah jauh-jauh dari Jakarta masih kena macet juga. Berhubung kita sama sekali ngga tau dimana itu letak hotelnya, kita menggunakan navigation dari hp, takut kayak supir-supir taksi di Jakarta yang nakal, bawa muter-muter penumpang, suudzon aja ya gue, ternyata ngga seperti yang gue pikirkan, bapak supir taksinya baik dan si bapak tau dimana lokasi hotel gue, padahal hotel gue ngga terkenal (kayaknya)
Oh iya, dari Jakarta kita sudah memikirkan akan memakai transportasi apa di Yogya, jadi sejak di jakarta kami sudah memesan motor untuk disewa, kenapa motor? karena pengalaman temen-temen gue yang orang Yogya, bakal macet banget, kalau sewanya mobil bakal habis di jalan waktunya toh kita hanya berdua. Sampe depan hotel udah ditunggu sama mas nya yg sewain motor, gue agak telat sekitar 10 menit dari waktu janjian, karena MUACET. Bayar taksi, transaksi motor, lalu cek in hotel. Untuk sewa motor di Yogya, ada 3 syarat identitas asli yang harus ditukar dengan motornya. Kami akhirnya ngasih KTP gue, NPWP gue, dan NPWP abang.
Nyampe depan kamar, langsung geletak di kasur, cuapek, secara kemarin tidurnya kemaleman dan bangunnya kepagian. Btw, hotel ini hanya cukup sebagai tempat tinggal, kalau ingin nyaman ngga banget deh, jauh dari kata nyaman. Kamarnya gede sih, tapi AC nya ngga dingin sama sekali, agak gelap, kasurnya ngga begitu empuk, lemarinya juga terlihat agak usang, sepertinya properti lama semua, makanya harganya agak murah (untuk masa liburan). Kamar yang gue sewa ini per malamnya Rp365000.
Sekitar jam 5an keluar hotel, rencananya mau ke pasar beringharjo nyari batik tapi karena sampe sana 1/2 6 udah banyak yg tutup, jadi melipir lah kita ke mirota. Lumayan lah dapet batik sarimbit, lalu kita beli bakpia untuk cemilan di hotel, eh mas yang jualannya suggest kita untuk ke raminten. Effort yang keras juga untuk sampai ke raminten ini, secara kita buta jalan, andalan kita hanya si google navigation, akhirnya sampe juga, banyak ya yang mau makan disini, dibikin ala-ala jawa banget deh, karena penuh tempat makannya, jadi kami harus nunggu, sesuai nomor antrian, padahal perut udah sama-sama laper, jadi kita cemilin aja deh tuh si bakpia.Mba dan mas yang melayani juga jawa banget pakaian dan dandanannya. Kita udah pesen ini itu, sampe kenyang bego dan biaya yang harus kita keluarkan untuk makan ngga sampe Rp100000 dong, agak shock sih ya, secara kalau di jakarta makannya begitu mah udah pasti diatas Rp100000.
Sesi 1
Sebenernya masih ada beberapa menu yang kita pesan setelah ini, tetapi ngga sempat kita foto. Oh ya, tempat makannya juga lesehan
Si Engkong kekenyangan
Setelah kenyang bego, saatnya balik ke hotel. Cerita hari pertama sampai disini, tunggu cerita selanjutnya ya.

Minggu, 05 April 2015

Day 1 - Singapore

Akhirnya oh akhirnya, menginjakan kaki ke negeri orang juga. Yup, ini pertama kalinya gue ke negeri orang, ini sih berkat suami gue, gue ngga tau dia pesan tiket ke singapore. Bangun tidur suruh cek email ternyata ada email dari sebuah perusahaan maskapai mengenai tiket penerbangan. Pelukable banget deh kamu beib hahaha.
Berangkat tanggal 3 April, penerbangan jam 11.50. Sampe soeta sekitar jam 9.30. setelah check in dan urusan dengan imigrasi selesai, kita RENCANANYA mau ke BNI Lounge, kebetulan suami gue dapet fasilitas dari kartu BNI nya. Udeh muterin itu terminal 2 E, ternyata eh ternyata di terminal 2 E ngga ada si BNI Lounge, adanya di terminal 2 F :( gagal deh makan gratis di bandara hahaha. Akhirnya kita melipir ke starbucks, oh ya kita jadi deh makan gratisan, lagi-lagi suami gue dapet manfaat kartu dari ANZ.


Ngga lama nunggu di starbucks, kita masuk pesawat, dan terbanglah kami menuju negara tetangga. Suami gue di pesawat ngecengin gue terus, doi bilang tema jalan-jalan kali ini #Ranigoestosingapore, pingin nabok banget kan, tapi berbuhubung kamu lagi sweet, ngajak aku jalan-jalan, jadi nabok sama nyubitnya ntaran aja. Dan taraaa, akhirnya sampe di changi juga
Changi airport

Stasiun MRT changi
Ngeliat MRT singapore, agak bahagia ya, karena setiap hari naik commuter line nya indonesia agak "luar biasa". Tambah lagi orang-orangnya tertib. Berdiri di belakang garis yang sudah ditentukan, masuk kereta nunggu yang keluar dulu. Kalau naik commuter line terutama jam-jam sibuk mah, boro-boro nunggu di belakang garis, orang di kereta belum turun aja udah pada hajar duluan yg mau masuk.Oh ya, saya disini menggunakan ez-link. Untuk naik public transportation di singapore ada 3 kartu, ez-link, tourist pass, dan standar ticket. Kalau mau tau perbedaan 3 kartu itu, bisa cek disini MRT Singapore
Pertama yang kita lakukan setelah sampai di hotel yaitu mengelilingi bugis junction. Ngga ada yang seru, hanya mall seperti kebanyakan di jakarta. Lalu rencana kami selanjutnya ke clarke quay. Eh tapi sebelum kesana, isi perut dulu ya, kasian si perut udah demo. Karena takut ngga halal, ditambah selera si abang yg sulit mencoba makanan baru, jadilah makan yg udah ngga asing di lidah si abang, kita makan di Ayam Penyet Ria yang di Lucky Plaza. Walau sama-sama penyet dan rasa juga sama aja kayak di Indonesia, tapi harganya bikin kantong kempes


dengan menu seperti diatas, kita harus mengeluarkan $20.25 yang berarti Rp194400 sekali makan, makkkk. Terus di lucky plaza banyak yg jual untuk oleh-oleh, ala ala ITC Jakarta lah ini tempat, banyak yg jual cokelat, biskuit, parfum, souvenir, memang rencana kita hari pertama itu beli oleh-oleh, karena hari kedua mau diisi dengan muterin singapore seharian, jadi belanja belinji sedikit deh untuk oleh-oleh, mahal yee bok, ini diakibatkan kurs sgd terhadap rupiah lagi tinggi banget, hikshiks. Gue beli kemarin di angka 9580.
Setelah selesai belanja belinji, langsung lah kita capcus ke clarke quay, dari lucky plaza kita menuju MRT Orchard, ngga begitu jauh kok, cukup berjalan kaki aja, padahal kalau di jakarta rasanya jauh tapi untuk ukuran di singapore cukup dekat, yaiyalah disini mah apa-apa jalan kaki, secara disini ngga ada ojeks, bajay, apalagi angkots :D
Sampailah kita di clarke quay, btw stasiun MRT di singapore yg gue datengin semuanya terintegrasi dengan mall. Dan mallnya gede-gede. Ngga tertarik deh gue ngiterin mall. Pas keluar mall, asoy dah, kayak ada kanal buatan ala-ala venice, tapi cukup mahal juga ya bok. Sekali muterin pake kapalnya $25, karena satu dan lain hal kami ngga naik kapal itu (baca : kere), kami hanya mengelilingi clarke quay, jadi kami hanya foto-foto aja dan menikmati malam kami (baca : pacaran di negeri orang).



Oke setelah puas foto-foto di clarke quay dan waktu sudah menunjukkan pukul 22.30, jadi rencana kami berikutnya adalaahhhhh, PULANG ke hotel. Sebenernya sih pingin ke merlion dulu tadinya, tapi takut ketinggalan MRT terakhir jadilah kami pulang saja ke hotel, hehe. Sampe hotel 23.30, mampir dulu di 7-11 untuk beli minum, untung letaknya persis sebelah hotel jadi gampang deh beli minum. Selesai sudah perjalanan hari pertama, nantikan cerita hari kedua, CHEERS :)

Minggu, 16 Februari 2014

Day 1 of 4 Summit Company Outing : Jakarta - Manado

Hari ini awal dari perjalanan company outing menuju manado.
Semua peserta perjalanan harus sampai di bandara soeta pukul 03.30 WIB, karena takut telat dan ketinggalan pesawat alhasil dominan peserta banyak yang ngga tidur karena kalau ketinggalan pesawat tur yang tadinya dibayarin kantor jadi mesti diganti, rame lah sudah grup kantor. Ternyata banyak yang sangat bersemangat jam 03.00 WIB udah banyak yang sampai. Tapi tetep ya walaupun ngantuk-ngantuk narsis jalan terus, nih contohnya

Perjalanan kali ini menggunakan travel dari Holidays Garuda Indonesia, travel yang bonafide. Sampai bandara semua sudah diurus dari check in sampai barang-barang bawaan, jadi naik ke pesawat tinggal lenggang kangkung. Pesawat lepas landas 05.30 WIB dan mulai meninggalkan bandara soeta menuju samratulangi. Efek pada ngga tidur, di pesawat semuanya pules. Sampai lah di bandara Sam Ratulangi jam 10.00 WITA. 
Sesampainya di bandara hal yang harus dilakukan adalah FOTO
berfoto dengan ibu direktur

Summit full team

Sulawaei Utara memiliki slogan yaitu SITOU TIMOU TUMOU TOU yang memiliki arti Manusia hidup untuk menghidupi manusia lain. Setelah berfoto tempat pertama yang dituju yaitu MAKAN, bukan orang summit namanya kalau liat makanan ngga langsung di hajar. Restaurantnya bernama mapanget, menu yang disajikan semuanya ikan, ngga tau deh itu ikan apa aja. Konsep restaurantnya nyaman 
 
Summit lady and family of summit team



Setelah makan kami diantar city tour. Yang pertama adalah kawasan ringroad citraland, kawasan ini merupakan kawasan elit di sulawasi utara, hanya di daerah ini yang menggunakan atap, disepanjang perjalanan yang saya amati, semua rumah-rumah menggunakan seng. Karena menurut filosofi orang sana, atap berasal dari tanah, apabila menggunakan atap maka akan menutup seperti "terkubur". Dari kawasan ini bisa melihat patung yesus memberkati, yang merupakan patung yesus terbesar kedua di asia
Setelah banyak yang berfoto, perjalanan selanjutnya adalah menuju hotel untuk beristirahat sebentar, hotel terletak di pusat kota manado tepatnya di Jalan Sudirman. Pukul 16.00 waktu setempat kami di jemput lagi oleh bus untuk menikmati Pantai Boulevard yang terletak di Pusat kota manado sambil makan pisang gorang dan ditemani oleh kelapa muda. Ada yang unik dari makan pisang goreng disini, karena makannya menggunakan sambal roa, sambal roa ini bahan dasarnya adalah ikan roa.
Di belakang yang seperti gunung merupakan Pulau Manado Tua.
Sambil ngaso-ngaso nungguin sunset, marilah berfoto :D.

Sedih euy udah nungguin sunset ternyata ngga dapet, karena cuaca ngga mendukung, gerimis-gerimis unyu. Balik lah ke bus dan dilanjutkan menuju restaurant untuk makan malam, restaurant ini terletak di kawasan mega mas, nama restonya WAHAHA. Menu makanan yang dihidangkan pun sama seperti resto pertama pada saat makan siang. Di resto ini ada live musicnya, ada 5 volunteer dari summit yang mesti maju kedepan untuk nyanyi. Ada satu volunteer yang bener-bener dipaksa, ancamannya ngga kelar probation hahaha, hanya joke sih tapi itu bikin dia mau maju :P
Hari pun sudah larut, mata sudah mengantuk dan perut sudah kenyang maka saatnya untuk kembali ke hotel. 
Perjalanan hari pertama pun selesai.


*beberapa foto disadur dari facebook https://www.facebook.com/uwaynrs

to be continued ...
© raniprovit
Maira Gall