1 atau 2?

Kira-kira apa ayo yang bakalan saya bahas?
Tenangggg, ini bukan ngomongin politik, aku tidak suka membahas hal itu, lagian juga sudah lewat kan, yok yang masih suka panas, berdamai. Jadi mau ngomongin apaan sih Ran?

Mari kita mulai.
Kalian sebelum nikah ada ngga sih pembicaraan ingin punya anak berapa? Kalau aku dan suami dibicarakan, sebelum menikah kami sepakat 2. Setelah menikah dan seiring berjalannya waktu, aku jadi berubah pendapat, mau nya punya anak 1 aja, titik!!!
Alasan awalnya karena aku masih trauma dan saat melahirkan sempat mengalami baby blues, sudah saya bahas disini : Baby Blues.
Tapiii, semakin hari saya makin sadar akan realita hidup hahaha. Ya gimana ngga, dari hamil aja butuh biaya kan untuk kontrol. Padahal saya udah di cover sama perusahaan tempat suami bekerja, tapi tetap saja limitnya ngga cukup untuk kontrol dalam satu periode kehamilan. Belum lagi saat melahirkan. Kalau ada yang menyarankan pakai bpjs aja, gratis kok. Duhhhh, gimana ya, selagi mampu tanpa bpjs saya akan gunakan yang lain.
Lalu apa yang membuat saya berubah haluan dalam jumlah anak?
Banyak hal, tapi setelah dipikir-pikir UUD (ujung ujungnya duit), hahaha. Matre lu ran, biarin dikata matre, ke alfa aja ngga beli apa-apa tetep mesti punya duit 2 rebu buat bayar parkiran. 
Uang memang bukan segalanya, tapi dengan memiliki uang segalanya bisa terasa lebih mudah.
Contoh gampangnya, Kalau sakit yang kondisinya mesti rawat inap, punya uang bisa langsung ke RS yang dituju, dilayani dan langsung dapat kamar. Gimana kondisinya jika harus pakai B*JS, mesti ke faskes 1 dulu minta rujukan, selanjutnya ke RS yang telah ditunjuk faskes 1. Mesti antri buat masuk ruangan rawat inap dan karena pasien yang banyak banget, nunggu masuk kamarnya bisa berjam-jam, bahkan bisa seharian, yaudah pasien terlantar aja gitu di IGD. Beda banget kan kondisinya.
Balik ke topik ya, nah ini hal-hal yang membuat saya berubah jadi ingin 1 anak :
  1. Trauma Hamil (9 bulan bokkk eke mabok. Belum lagi tambahan 2 kali opname)  
  2. Trauma Pasca Melahirkan / Baby Blues 
  3.  Kondisi keuangan keluarga

Untuk poin 1 kapan-kapan saya tulis deh dan poin 2 sudah saya ceritakan disini Baby Blues, yang ingin saya bahas berikutnya poin 3. Tenangggg, alhamdulillah suami bertanggung jawab, hidup kami bertiga baik-baik saja kok, tidak kekurangan makanan, ada rumah tempat kami istirahat dengan nyaman, ada kendaraan untuk kami bepergian. Loh kok masih aja ngomongin kondisi keuangan? Iyaaa, karena hidup ke depannya bukan 3 hal itu saja.

Hal simple aja deh, saat ini kan saya bekerja, Ken di rumah sama ART, mana ada kan jaman sekarang ART yang mau pegang anak dua plus kerjaan rumah, kalau mau punya anak lagi paling ngga harus ada dua ART. Bayar 1 ART aja saya lelah, apalagi 2. Terus ada netizen yang nyaut, yaudah sik resign aja, kan ngga butuh ART lagi kalau ibu nya sudah di rumah. Duh kalau saya resign, saya akan tetap minta ada ART yang bantu-bantu di rumah. Yaelah manja banget, Ran. Biarin manja daripada gue stress terus jadi marah-marah ke anak, terus anak gue jadi ikutan depresi. Happy Mom, Happy Kids is True guys.

Lalu kamar di rumah kami saat ini hanya 2, ukurannya pun mini, yang 1 kami (Saya, Suami dan Ken) gunakan dan yang satunya lagi kamar si mbak. Lah kalau nambah anak 1 lagi dengan kamar super mini, sedih amat mepet-mepetan. Belum lagi kamar si mbak, kalau mbaknya jadi 2, ngga mungkin banget kamar sekecil itu untuk 2 orang, kasian.

Alasan selanjutnya mengenai pendidikan Ken, duhhh kalau inget biaya pendidikan pingin balik badan aja rasanya, bayangkan oh bayangkan, dengan inflasi setiap tahunnya 10%, uang pangkal SD Ken di sekolah ya saya inginkan butuh 60 Jutak dan uang bulanan sekitar 3 jutak, duit semua itu loh ngga boleh campur daun. Itu baru SD loh ya, belum SMP, SMA, Kuliah. Pusing pala mamak kalau anaknya lebih dari 1 dengan biaya segitu banyak. Kembali dengan nyinyiran netijen, yaelah gegayaan banget sih nyekolahin anaknya segitu mahalnya, negeri aja keleus yang gratisan. Mohon maap nih netijen, kalau anak kamu mau di sekolah negeri silahkan, anak ku mau di swasta aja. Karena saya menginginkan yang fasilitasnya lengkap dan pendekatan kurikulum yang membuat anak tidak terbebani. Kalau ada yang nemu sekolah dengan fasilitas lengkap, dalam satu kelas muridnya sedikit, tidak terbebani oleh PR tapi bayarannya murah daerah bintaro ciputat colek mamak Ken ya, ntar saya tinjau sapa tau Ken bisa disana.

Dari 3 alasan diatas, UUD kan. Suka ada aja yang bilang, kan tiap anak punya rezekinya masing-masing. Ya gpp sih kalian mau berpendapat begitu, saya sih ngga ya. Saya mau nya prepared dulu baru deh kita putuskan, kasian kan anaknya kalau harus diturunkan standar karena ortu nya ngga siap ada anggota baru yang harus dibiayai lagi. Ntar kalau ada yang nanya lagi "Kapan Kenzie punya adek?" Bakal saya kasih link tulisan ini.

Mungkin ada yang bertanya, gimana dengan suami? Kan dia maunya punya anak 2. Tentu ada dong  win win solutionnya, Kalau mau nambah anak, minimal jabatan kamu harus XXX di perusahaan sekarang atau kalau pindah ke perusahaan lain, gajinya minimal segitu. Baru deh yuk kita ke obgyn lepas IUD. Tapi yang perlu diingat, seberapa usaha kita mengingkan anak atau mencegah memiliki anak, ada yang lebih BerKuasa atas keinginan kita. 
Kembali lagi,  
Manusia hanya berencana, Tuhan lah yang menentukan 💓
Share:

3 komentar :

  1. Hmm, bagus nih tulisannya untuk aku. Aku belum bersuami dan beranak pula. Tapi agak bikin pusing ya mbak jadi orang tua harus mikirin ini-itunya si anak. Hadeuh, aku sanggup gak yah jadi orang tua yg baik buat anak2ku nanti.

    BalasHapus
    Balasan
    1. semangat.
      mulai belajar sejak sekarang, agar saat memiliki suami dan anak sudah ada gambaran.
      memang tidak akan seindah tulisan di buku, tapi paling tidak sudah kebayang apa yang harus dilakukan jika A, B, C

      Hapus
  2. Aku ga pilih 1 atau 2 malah pengennya tiga mba Rani ��. Tapi bener mba Rani kalau mau jadi ortu itu pilihan bukan konsekuensi jadi ada bnyak hal yang kita persiapkan untuk anak kita. Bukan hanya persiapan ilmu tapi juga keuangan ya. Soalnya masuk sekolah anak zaman now itu mahal banget ya Allahhhhhh pengen nangis aku. Semoga Allah melapangkan rezeki kita ya Mba Ran. Aku juga ga pngen anak aku masuk negeri. Kurang seneng ama kurikulum dan metode belajarnya aku.

    BalasHapus

Silahkan Komen Disini

Designed by OddThemes | Distributed by Blogger Themes