Review Lightweight Stroller

Halo jumpa lagi dengan mamak rempong.
Pasti aneh ya, anak udah setahun lebih kok baru rempong nyari stroller. Dulu pas saya hamil sempet mikir, ngapain sih ibu-ibu di milis sebelah rempis banget urusan stroller bahkan ada yang harganya sampe seharga motor, padahal menurut saya dikala itu stroller mah sama aja. Ternyata oh ternyata saya salah besar. Beda merk beda tipe beda harga, beneran beda dan ngaruh. 
Akhirnya ngerasain nih yg namanya rempis nyari stroller karena ada rencana mau jalan-jalan yang transportasinya menggunakan pesawat. Kalau bawa stroller Kenzie yg ada saat ini ngga mungkin banget, secara kedua stroller dia super bulky. Oh ya, kenapa dulu ngga rempong nyari stroller, karena udah ada yang ngadoin stroller ✌
Sejak mencari stroller ini, jadi tau apa aja sih pertimbangannya saat memilih stroller :

  1. SizeSecara garis besar stroller itu dibagi 3 : heavy weight, mid weight, dan light weight.
  2. Memiliki 5 Point Harness. Apakah 5 point harness? 5 titik pengaman (seat belt) jadi ngga hanya di pundak tetapi dipinggangnya juga mesti ada pengamannya.
  3. Manuver. Bisa dorong dengan satu tangan
  4. Reclinable. Bisa 3 posisi, saya nyari yang bisa posisi rebahan.
  5. Compact. Dilipatnya mudah dan kecil.
  6. Canopi. Saya cari yg full, biar kalau anaknya bobok ngga silau.
  7. Handle depan. Lebih aman aja gitu menurut saya.
  8. Budget. Nah ini nih yang bikin saya milih Joie Meet Float dibanding Aprica Karoon Plus 😅
Dimulai lah kegalauan saya. Saya review stroller yang sempat dan menjadi pilihan saya

Cocolatte Pockit 788

Tadinya pilihan saya antara cocolatte pockit 788 atau baby elle astro. Secara si pockit stroller sejuta umat, jadi banyak temen saya yg punya, gampang deh nanya review ke mereka. Temen-temen saya yg tadinya menggunakan stroller tipe heavy weight pas ganti ke pockit yg merupakan light weight rada nyesel, soalnya mereka bilang agak ringkih, terus si anak ngga bisa full reclined. Padahal udah manteb banget beli si pockit eh jadi super mikir. Selain takut ngga awet, aku kasian sama Kenzie kalau dia ngga bisa full boboan, Karena kalau jalan-jalan pasti banyak aktifitas diluar dong, takut anaknya ngga nyaman tidurnya nanti. Jadi si pockit ngga bisa dari newborn ya. Akhirnya ngga jadi beli si pockit.

Baby Elle Astro 

Stroller ini mirip banget sama si cocolatte pockit ya, cuma saat saya tanya ke temen yg punya si astro dan pockit, dia bilang sama aja cuma astro lipetnya lebih gede jadi susah masukin ke tas bawaannya. Saya juga googling review orang, banyak yang bilang sih bahannya ngga selembut pockit. Tapi si astro memiliki kelebihan dibanding pockit, dia punya handle depan. Karena dia ngga bisa full rebahan, ngga jadi beli si astro.

Aprica Karoon vs Peg Perego Pliko Mini


Nah ini yang lama di galau-in nya. Karena si pockit dan baby elle ngga masuk kategori, bingung banget kan apalagi ya. Chat lah salah satu temen yang udah bawa anaknya travelling ke jepang, dan dia pake Aprica Karoona, super ringan cuma 3.6 kg bok (kayak berat si Kenzie sebulan lebih itu mah), manuvernya enak, bisa full rebahan, pokoknya masuk ke semua pertimbangan dalam memilih stroller, kecuali poin terakhir yaitu budget. Secara budget saya dan suami maks 2jt, nah si aprica karoon, saya nemu di yukibabyshop termurahnya 2.2jt itu pun barangnya kosong dan ngga tau restock kapan, sedangkan di toko2 lain paling murahnya 2.4jt. Mayan kan beda 400rb dari budget awal. Akhirnya si temen saya nyaranin coba deh liat si peg perego pliko mini, dengan kekuatan youtube dan google, akhirnya saya dan suami memutuskan untuk beli peg perego pliko mini, karena 8 poin dalam memilih stroller ada semua nih di peg perego pliko mini (hasil googling saya berat peg perego pliko mini 5.8kg - 6 kg) saya pikir, ah ngga begitu berat lah segitu mah, kalau saya mau ngemall bedua sama si Kenzie bisa lah ya angkat sendiri. Nanya lah ke yukibabyshop, barang mereka ready tapi warnanya cuma kuning, ah ngga banget kan ya warna kuning. Akhirnya pulang kantor saya menyempatkan ke ambassador, mau cari warna yg lebih netral. Saya ke fanybabyshop yang super tenar dikalangain ibu-ibu, ternyata dia ngga ready peg perego pliko mini, mereka ready nya aprica karoon. Pas liat aslinya aprica karoon, saya jadi ngga tertarik. Karena kecil banget, sebentar doang itu muatnya di Kenzie, lalu canopy si aprica karoon pendek banget, kasian kalau dia tidur jadi silau. Ada yang oke banget sih, Aprica Karoon Plus cuma budgetnya ngga masuk di saya, harga dia 2.7jt di fanybabyshop. Berlanjut lah mengelilingi ambas dan akhirnya nemu yg ready peg perego pliko mini warnanya juga banyak. Pas lagi nego2 harga, saya baru kepikiran mau coba angkat itu stroller, eh pas diangkat Ya Allah berat amat padahal saya cuma angkat si stroller, mana bisa ini angkat stroller sambil gendong Kenzie. Kalau kata abang yang jual, berat si peg perego sekitar 8kg, pantesan aja berat. Si peg perego keras banget bok, tipis banget lapisannya. Gagal deh. Akhirnya saya pulang dengan tangan kosong.
Peg Perego Pliko Mini
Aprica Karoon

Joie Meet Float vs Aprica Karoon Plus

Sampe di rumah dengan tangan kosong, otomatis mama nanya dong, karena udah izin pulang telat. Singkat cerita saya curhat lah ke admin yukibabyshop. Dia bilang, iya bu emang peg perego pliko mini berat, saya juga ngga kuat angkat itu sambil gendong anak. Dia menyarankan saya ke Joie Meet Float. Karena si yukibabyshop super jauh yee dari rumah mama saya, saya chat engkoh fanybabyshop dan mereka ready joie, besoknya saya samperin lagi lah ke ambas pulang kerja. Bener dong, saya jatuh cinta sama Joie Meet Float. Semua kategori diatas ada semua. Langsung deh bungkus. Si engkohnya bisa banget, dia panas-panasin saya buat beli Aprica Karoon Plus kalau budget saya 3jt, pasti saya ambil itu koh, sayangnya budget cuma 2jt 😋😋😋. Kalau yang lagi nyari stroller dari newborn recommeneded banget lah si Aprica Karoon Plus, beratnya cuma 3.6 kg, kalau si Joie Meet Float beratnya 5.1kg. Saya udah nyoba gendong Kenzie (ngga pake gendongan) plus lipet dan angkat si Joie Meet Float ke bagasi mobil, bisa loh (mamak kudu strong)
oh ya, kedua stroller diatas bisa di adjust untuk hadap depan atau hadap belakang. Menurut saya, si joie cukup kokoh, karena langsung saya cobain di jalanan deket rumah yg ngga mulus. Manuvernya enak, saya kemarin dorong pake satu tangan. Oh ya, saya ngga tau detail bedanya Aprica Karoon dengan Karoon Plus tetapi kalau diliat secara kasat mata, canopi si Aprica Karoon Plus full, body lebih tinggi, dan bantalan jauh lebih empuk (padahal aprica karoon yg biasa udah empuk)
Akhirnya berakhir juga kegalauan dengan stroller ini. Semoga awet ya
Aprica Karoon Plus

Joie Meet Float

Komentar