Selasa, 12 September 2017

Review Playmat 1 - Coby Haus

Dulu ngga tau sama sekali dunia per playmat-an. Lalu ada temen sekantor anaknya beda 1 bulan dengan Kenzie, saat pumping suka cerita2 dong ya.
Salah satu pembahasannya ya ngga jauh2 dari tumbuh kembang anak. Bukannya mau bandingin anak sih, tapi kok anak temen ku udah bisa ini itu, Kenzie belum. Lalu ditambah lagi saat Kenzie imunisasi dan diperiksa tumbuh kembangnya oleh DSA menggunakan kertas denver, bener kegalauan hati emaknya, Kenzie agak terlambat motoriknya saat proses tengkurep. Nah temen ku itu bilang, coba deh pake playmat, anak gue ngaruh banget pake itu. Jadilah mulai memikirkan untuk beli playmat, tapi mamanya maju mundur cantik, abis lumayan banget ya bok nguras kantong. Eh ngga lama setelah kegalauan itu, ada baby fair di balai kartini, si @cobyhaus ikutan dan ada diskon, langsung deh capcus. Dan akhirnya aku memutuskan beli cobyhaus pvc model pororo size L.

Ini review ku mengenai PVC Playmatnya Cobyhaus

+PVC Playmat+


  •  Merangsang motorik anak untuk tengkurep, merangkak
  • Bisa menggantikan karpet, jadi ngga debu, cobyhaus punya motif yg monochrome jadi bisa diletakkan di ruang keluarga/tamu
  • Mudah dibersihkan
  • Mudah dipindahkan tinggal di gulung
  • BPA Free
  • Motifnya ada 2, bisa bolak-balik

-PVC Playmat-

  • Kurang tebal, kalau anak lagi belajar berdiri dan jatuh2, berasa deh sakitnya. Aku udah nyobain jatuhin badan ku dan lumayan sakit. Walau kalau Kenzie jatuh di playmatnya ngga pernah nangis sih.
  • Mahal
Playmat
Detail Cobyhaus Playmat

Playmat
Kenzienya juga harus nampang dong di post mama



#reviewplaymat #bcnov16 #tipsbcnov16 #cobyhausindonesia  #babyboy #babykenzie

Tidak ada komentar

Posting Komentar

Silahkan Komen Disini

© raniprovit
Maira Gall