Senin, 27 April 2015

Day 1 - Yogyakarta

Malas sekali rasanya ngeblog, nunggu mood nulis itu luar biasa sulitnya, nulisnya mesti dikit-dikit, terus save lagi di draft, buka, save di draft, ngga edi edit-edit ya ngga kelar-kelar lah ya. Padahal rencananya sih selalu ingin menumpahkan saat-saat yang berharga di hidup gue dalam blog, biar suatu saat nanti, gue punya cerita ke anak cucu gue (yakali deh ran)

Jalan-jalan kali ini sekitar 4 bulan yang lalu dan lokasi yang kami pilih adalah Yogya, dannnn ini kali pertamanya gue liburan sama suami, asyik ngga tuh sekarang ngomongnya udah suami, hahay. Berhubung kemarin setelah nikah suami ngga dapet cuti yang panjang, jadilah honeymoon nya ketunda.

24 Desember
Karena waktu liburan yang singkat, akhirnya kita memutuskan untuk naik pesawat. Dari rumah agak hebring sih, karena kemarinnya kita pulang sudah malam, waktu untuk siapin ini itu nya sempit, jadilah pagi2nya gue hebring. Dan yang terpenting sebelum berangkat dipastikan dulu semua cucian sudah masuk ke laundry, berangkat dari rumah sekitar jam 1/2 10, pesawat take off jam 12.20, sebenernya rumah kita ngga terlalu jauh dari bandara, apalagi sudah ada tol dari bintaro yang menuju bandara. tapi antisipasi takut macet, jadi berangkat lebih cepat. Ternyata jalanan sangat lancar, macetnya pada saat antri masuk terminal 3 di Soeta. Oke sampailah kami di soeta, narsis dikit lah ya





Sekitar sejam sampailah kita di bandara Adisucipto Yogyakarta, setelah muter-muter diatas bandara sekitar 15 menit, katanya bandaranya full, jadi pesawat yang mau mendarat mesti ngantri, mungkin karena naik maskapai di belakang itu juga kali ya, jadi disuruh nunggu, kalau naik si burung terbang mungkin duluan, ya ngga masalah sih ya nunggu 15 menit diatas, yang penting gue selamat :D
Setelah ngambil barang, selanjutnya kita nyari taksi. Panjang banget euy antrian taksinya, mungkin karena ini lagi musim liburan kali ya, jadi penuh banget. Dapet taksi langsung capcus hotel dan Yogya macet dongs, udah jauh-jauh dari Jakarta masih kena macet juga. Berhubung kita sama sekali ngga tau dimana itu letak hotelnya, kita menggunakan navigation dari hp, takut kayak supir-supir taksi di Jakarta yang nakal, bawa muter-muter penumpang, suudzon aja ya gue, ternyata ngga seperti yang gue pikirkan, bapak supir taksinya baik dan si bapak tau dimana lokasi hotel gue, padahal hotel gue ngga terkenal (kayaknya)
Oh iya, dari Jakarta kita sudah memikirkan akan memakai transportasi apa di Yogya, jadi sejak di jakarta kami sudah memesan motor untuk disewa, kenapa motor? karena pengalaman temen-temen gue yang orang Yogya, bakal macet banget, kalau sewanya mobil bakal habis di jalan waktunya toh kita hanya berdua. Sampe depan hotel udah ditunggu sama mas nya yg sewain motor, gue agak telat sekitar 10 menit dari waktu janjian, karena MUACET. Bayar taksi, transaksi motor, lalu cek in hotel. Untuk sewa motor di Yogya, ada 3 syarat identitas asli yang harus ditukar dengan motornya. Kami akhirnya ngasih KTP gue, NPWP gue, dan NPWP abang.
Nyampe depan kamar, langsung geletak di kasur, cuapek, secara kemarin tidurnya kemaleman dan bangunnya kepagian. Btw, hotel ini hanya cukup sebagai tempat tinggal, kalau ingin nyaman ngga banget deh, jauh dari kata nyaman. Kamarnya gede sih, tapi AC nya ngga dingin sama sekali, agak gelap, kasurnya ngga begitu empuk, lemarinya juga terlihat agak usang, sepertinya properti lama semua, makanya harganya agak murah (untuk masa liburan). Kamar yang gue sewa ini per malamnya Rp365000.
Sekitar jam 5an keluar hotel, rencananya mau ke pasar beringharjo nyari batik tapi karena sampe sana 1/2 6 udah banyak yg tutup, jadi melipir lah kita ke mirota. Lumayan lah dapet batik sarimbit, lalu kita beli bakpia untuk cemilan di hotel, eh mas yang jualannya suggest kita untuk ke raminten. Effort yang keras juga untuk sampai ke raminten ini, secara kita buta jalan, andalan kita hanya si google navigation, akhirnya sampe juga, banyak ya yang mau makan disini, dibikin ala-ala jawa banget deh, karena penuh tempat makannya, jadi kami harus nunggu, sesuai nomor antrian, padahal perut udah sama-sama laper, jadi kita cemilin aja deh tuh si bakpia.Mba dan mas yang melayani juga jawa banget pakaian dan dandanannya. Kita udah pesen ini itu, sampe kenyang bego dan biaya yang harus kita keluarkan untuk makan ngga sampe Rp100000 dong, agak shock sih ya, secara kalau di jakarta makannya begitu mah udah pasti diatas Rp100000.
Sesi 1
Sebenernya masih ada beberapa menu yang kita pesan setelah ini, tetapi ngga sempat kita foto. Oh ya, tempat makannya juga lesehan
Si Engkong kekenyangan
Setelah kenyang bego, saatnya balik ke hotel. Cerita hari pertama sampai disini, tunggu cerita selanjutnya ya.

Tidak ada komentar

Posting Komentar

Silahkan Komen Disini

© raniprovit
Maira Gall