Minggu, 11 November 2012

Random Day

Hari ini random day banget.
Berawal dari perjalanan gue ke glodok, mencari sesosok makhluk bernama SCR.
Setelah kemarin muter blok m dan kalibata, ngga nemu alat ini, akhirnya setelah nanya abang-abang yang jualan di blok m, disarankan untuk ke glodok. Karena kata abangnya, yang jual di glodok.

Oke pergilah hari ini gue ke glodok. Berhubung ngga ada yang bisa gue ajak, bingung juga sih ngajak siapa, maklum jomblo :)) jadilah gue pergi sendiri. Flu, batuk, kepala berat banget plus sakit gigi, paket lengkap banget kan kondisi tubuh gue hari ini, tapi hal tersebut ngga menyurutkan gue untuk gak jadi pergi ke glodok. Ngebusway lah dari halte warung jati. Sekitar 75 menit gue sampe glodok. Ngga sesuai prediksi, ternyata jalur blok m - kota miskin armada bus nya, jadi lama banget nunggunya.

Singkat cerita, sampailah gue di glodok. Sampe depan pasar glodok lemes. Udah berat-berat bawa laptop, ngga enak badan. Eh toko tempat yang biasa gue beli peralatan skripsi tutup. Dan bukan toko itu doang, sederet toko itu ngga ada yang buka. Akhirnya dengan beraniin diri + rasa frustasi, nanyalah gue ke kokoh kokoh yang jualan tv, dia nunjukkin jalan ke toko yang lain. Oke gue ikutin. Dengan deg-degan parah, itu gang gelap banget. Udah mikir aneh-aneh tuh gue. Ada mafia tiba-tiba dateng atau ada gembong penculikan. Siapa juga yang mau nyulik lo, ran. Ya pokoknya gue udah takut deh. Zikir dah tuh gue sepanjang lorong. Setelah dari lorong itu, ketemulah cahaya. Ada secercah harapan deh dibenak gue. Dan alhamdulillah, akhirnya gue ketemu yang jualan. Yang jualan bapak sudah cukup berumur keturunan tionghoa, baik sekali bapaknya. Gue ngga begitu paham yang mau gue beli. Dan bapaknya langsung bilang, kalau A pasangannya yang ini, kalau itu pasangannya yang itu. Gue beli beberapa item. Dan semua resistor digratisin sama si bapak. Makasih ya pak.

ini nih yang bikin gue pergi jauh-jauh ke glodok

Nah, cerita lucunya. Disaat gue ditoko bapak itu. Ada sesosok pasangan. Pertamanya gue cuek aja, tapi ntah kenapa, rasanya gue pingin nengok ke arah pasangan itu, eh pas gue nengok, edodoe, ternyata temen gue. Temen satu kelompok pas gue kkp lagi. Sentak gue manggil, "Amry". Muka dia agak shock gitu liat gue, soalnya selama ini dia menyembunyikan kekasih kesayangannya. Ah itu mukanya lucu, shock shock gimana gitu. Selesailah dicase pertama.

Selanjutnya, gue melanjutkan perjalanan gue. Ada talk show dan launching hijab alila. Di gedung indosat. Dengan tergesa-gesa, karena udah telat. Acara jam 1, tapi 1 gue masih di halte busway glodok nunggu busway. Sampailah disana jam 1/2 2. Oke, untung cuma ketinggalan acaranya ind*sat. Dimulai dari perbincangan dengan @pewski pengalaman doi mengenakan hijab. Sumpah keren banget, dari anak band, mc acara dugem, dll, kacau deh pokoknya dan sampailah dia ke suatu titik untuk bertobat. Dan disaat dia sudah yakin mengenakan hijab, banyak sekali cobaan di diri dia, cobaan ekonomi yang paling berat menurut dia. Karena dari sma, dia sudah membiayai keluarganya. Bapak, Ibu dan adek-adeknya. Tapi dia tetap mengenakan jilbab, saat itu sih bukan istiqomah karena Allah, tapi karena gengsi dia ke orang lain. Masa udah pake terus buka lagi. Itu yang dibenak dia. Tapi sekarang dia udah bener-bener karena Allah. Satu hal yang gue syukuri hadir ke acara ini, membuka mata dan hati gue. Ngga boleh lenje, ngga boleh manja, jadi perempuan harus mandiri, harus sukses dan tetap dalam syariat Allah.

Setelah di glodok ketemu amry, disini ketemu lebih banyak lagi orang-orang yang emang gue udah kenal. Dari senior sampe junior ada.

Berhubung acaranya tentang hijab alila, gue mau share dikit. Apa sih hijab alila itu?
Hijab alila itu seperti brand, merk. Memproduksi jilbab yang syar'i. Karena sulit menemukan jilbab yang benar-benar syar'i menurut ketentuan agama di jakarta. Kecuali bikin sendiri. Hijab alila di pelopori oleh ustadz felix dan rekan - rekan.
Berawal dari tweet ustad @felixsiauw yang mengemukakan mengenai jilbab yang syar’i. Lalu banyak lah para akhwat yang bertanya, yang kayak gimana stad? Belinya dimana? Akhirnya beliau meminta istrinya untuk mencari jilbab yang syar’i di beberapa pusat perbelanjaan di Jakarta. Tapi sayang sekali, istri beliau tidak menemukannya. Akhirnya ustad felix hanya menyarankan untuk menjahit sendiri jilbab yang syar’i.
Berawal dari sanalah ide hijab alila dibuat. Ustad felix dan beberapa pelopor yang lain membuat hijab alila. Yang bertujuan berbisnis sambil memberi edukasi, memberikan informasi kepada muslimah mana hijab yang benar-benar syar’i dan memudahkan para muslimah untuk mendapatkan jilbab yang syar'i. Dan saya yakin, itu sangat membantu muslimah, yang sulit mencari jilbab yang syar’i.

Ini pic nya dari acara tadi.
Hari ini, bertepat di gedung indosat, lantai 4. Launchinglah hijab alila tersebut. 
launching hijab alila


7 komentar

  1. amri sih jalan-jalannya ke glodok -.-
    kalo ga ketemu cicil, ketemu rani.

    lain kali ke kelapa gading, mri. pasti ga ketemu anak kampus. :v

    BalasHapus
  2. hahaha.
    mana ada komponen elektronika di kelapa gading.

    BalasHapus
  3. jilbab yang syar’i itu yg pake jilbab tp masih pake jeans ketat, ato kaos ketat gitu yaa??

    BalasHapus
  4. bukanlah. bukan kayak gue pokoknya.

    no jeans, no kaos ketat.

    semua serba longgar.
    menutup dada, pinggul kebawah sampe bawah mata kaki dan longgar.

    BalasHapus
  5. yaaah sayang banget ga ketemu :)

    BalasHapus
  6. dateng juga ya mba?

    maybe next time bisa ketemu :)

    BalasHapus
  7. ohh yg jelas bukan kyk lu yaa ran?? hmm berarti lo salah dong ..???ecie cie cie ketaat :))))

    BalasHapus

Silahkan Komen Disini

© raniprovit
Maira Gall