Lupa dan Kebersamaan

Ntah kenapa belakangan ini gue pelupanya makin akut. Banyak dosa kali ya gue, makanya lupa terus.
Karena efek lupa ini, jadilah barang gue pada ilang.
Yang pertama ilang itu cardigan gue.
Dilanjutkan oleh Token bca, 2 mukena, dan terakhir binder.
Yang paling nyesek itu binder, karena banyak catetan disana.

Ah kalau mukena hilang mungkin karena suatu waktu pernah berniat untuk memberikan mukena ke musholla dan gak jadi-jadi dikarenakan ngga sempet-sempet belinya, waktu gue rasanya padat sekali, susah sekali nyari spare waktu buat sekedar belanja. Kalau ada spare waktu, bener-bener dimanfaatkan untuk istirahat atau di rumah sama keluarga. Karena skripsi gue bener-bener kehilangan waktu bareng ortu dan adek.
Sampe pernah suatu ketika, 4 hari ngga pulang ke rumah. Pas pulang, papa udah tidur. Lalu papa bangun sebentar karena haus lalu ngasih uang bulanan ke gue. Terus paginya, gue masih tidur dan papa udah berangkat kerja. Eh ternyata doi ada rakornas dari kantornya, ngga pulang-pulang 4 hari. Sedih kan jadinya ngga ketemu papa. Padahal mah kalau papa ada di rumah juga diem-dieman, tapi kangen aja kalau ngga lengkap orang di rumah.
Belum lagi, gue jarang banget ketemu sama adek gue yang kuliah di bogor. Jarang banget ngegosip sama dia sekarang. Dia libur rabu-kamis, belum lagi dosennya yang sangat pemalas, sering memindahkan jadwal kuliah pengganti di waktu liburnya dia, jadilah dia ngga pulang ke rumah. Dan gue lebih sering balik ke rumah sabtu-minggu, ngga klop deh jadwal kita. Sekarang paham banget akan mahalnya waktu dan kebersamaan.

Ah kan tadi gue cerita tentang lupa. Kenapa merembet kemana-mana. Ah udah biasa juga ya gue begitu.

Komentar