Sabtu, 07 April 2012

Kecewa dengan pelayanan Solaria

Kecewa banget-banget, ngga ngerti deh ya kenapa hampir semua solaria pelayanannya kurang ramah ke customer, ntah memang seperti itu cara mereka, atau training pelayanan terhadap costumer yang kurang.
Cerita ini, saya tujukan untuk salah satu solaria di daerah Jakarta Barat, lebih tepatnya di Central Park.
Berhubung lapar dan pacar gw ini ngga bisa makanan aneh-aneh, jadilah kita ke solaria. Tempatnya asyik, designnya bagus. Saat itu cukup ramai, tapi ngga hanya restaurant ini yang ramai, sepanjang jalan mencari makanan saya perhatikan semuanya ramai. Mungkin karena hari ini tanggal merah, ada libur paskah. Jadilah orang-orang membludak banget di mall.
Belum dapat duduk, ada salah satu pelayan ngomel-ngomel sendiri ke arah dapur dan mengatakan hal yang tidak sepantasnya dia katakan di ruang customer, kalau dia mau marah-marah didapur, silahkan lah ya, gw ngga peduli. Oke, tempat duduk sudah kami dapatkan. Saatnya memesan suatu makanan, jreng-jreng mba nya UDAH BANYAK DUIT SEMUA. mau dipesen pada ngelengos semua. Keadaannya saat itu, gw sudah terus menerus memanggil mbanya dari tempat duduk gw, kira2 jarak gw ke mba nya 3 meter. Mba nya melirik ke gw, gw bisa pastikan itu. Karena gw ngeliat banget matanya sudah berada di ekor matanya (apasih gw) ya intinya sih mba sudah tau gw panggil. Dan kurang ajar sekali mbanya, bukannya ke meja gw untuk mengetahui kenapa gw manggil dia, eh dia malah ngelengos pergi. Beh, rasanya mau gw jambak tuh rambut sih mba-mba. Ternyata ngga gw doang yang kesel, banyak yang complain ke mereka. Akhirnya setelah disamperin baru tuh sih mba2 dateng. Dan kurang professional mereka lagi, satu meja depan gw pesan chicken gordon blue dia minta pakai nasi, eh yang dibawain kentang. Okelah mungkin dia lupa karena ramai. Dia balik ke dapur, ngga lama kemudian bawain makanan itu lagi, ternyata dia tetap membawakan kentang. Gw tau banget tuh perasaan tuh orang yang pesen, pasti pingin maki-maki. Udaha lama banget makanan dateng, salah terus lagi. Makanan cowok gw pun ngga dianter-anterin. Akhirnya dia samperin ke dapur, baru dianterin sama pelayannya. Makanan pun datang. Oke, adalagi yg bikin gw emosi, gw pesen teh hangat, karena tubuh gw emang ngga bisa damai sama minuman dingin. Sekali lagi ketidakprofessionalan mereka, mereka tunjukkan, minuman gw panas bukan hangat. Sampai lidah rasanya kayak kebakar. Mikir dikit ngga bisa apa mba. Lo udah lama nganter makanan dan minumnya, pasti orang yang nunggu udah haus dan langsung ingin meminum yang dibawakan, tapi yg dibawain panas banget. Gw rasa itu dia kasih air panas semua, ngga ada air dinginnya. Huaaa, gw tau lo lagi banyak pelanggan, tapi ngga gini caranya. Restaurant lain dengan harga yang sama dengan restaurant lo, juga ramai, tapi mereka bisa memberikan pelayanan yang terbaik.
Kalau seterusnya pelayanan kalian seperti ini, gw rasa banyak yang lari. Apalagi kalau ada pesaing baru dengan harga dan jenis makanan yang sama lalu rasa nikmat. Jadi tolong diperhatikan banget, pelayanan terhadap customer. Mungkin harus ada pelatihan lagi bagi karyawan kalian.


Tidak ada komentar

Posting Komentar

Silahkan Komen Disini

© raniprovit
Maira Gall